Utama / Kelenjar pituitari

Antibiotik digunakan untuk mengobati tonsilitis

Salah satu kondisi patologis yang paling umum pada saluran pernapasan bagian atas adalah tonsilitis - penyakit di mana koloni agen infeksi yang menyebabkan peradangan lokal di amandel (atau lebih tepatnya, di relung mereka - kekosongan). Agen penyebab penyakit ini dapat berupa jamur, virus dan bakteri.

Pilihan obat untuk pengobatan penyakit terjadi dengan mempertimbangkan jenis patogen yang berlaku. Antibiotik untuk tonsilitis terlibat dalam regimen terapeutik hanya ketika asal bakteri dari penyakit tersebut terdeteksi. Bentuk mikroorganisme lain tidak sensitif terhadap penggunaan dana ini.

Gejala tonsilitis, jenis penyakit

Tanda pertama perkembangan penyakit pada anak-anak dan orang dewasa adalah pembengkakan dan kemerahan amandel yang mendadak. Kemudian bergabung dengan gejala umum:

  • sakit tenggorokan;
  • kesulitan menelan;
  • menggigil, demam;
  • intoksikasi (sakit kepala, otot dan nyeri sendi);
  • kelenjar getah bening submandibular membesar, ditentukan dengan palpasi;
  • plak bernanah di permukaan kelenjar.

Kurangnya pengobatan menyebabkan kerusakan pada pasien. Perjalanan penyakit yang berkepanjangan tanpa terapi yang adekuat dapat memicu perkembangan sinusitis, otitis, limfadenitis purulen. Komplikasi yang paling serius dari tonsilitis adalah rematik, kerusakan sistem syaraf dan penyakit katup jantung.

Berdasarkan sifatnya saja ada 2 jenis penyakit: akut dan kronis.

Bentuk pertama dari penyakit ini, didiagnosis sebagai sakit tenggorokan, sering berkembang menjadi peradangan yang konstan, lamban, dengan periode remisi yang berlangsung dari beberapa minggu.

Terjadinya tonsilitis dapat terjadi karena overcooling yang tajam, adanya infeksi yang tidak diobati dalam tubuh, dengan reaksi alergi dan setelah menderita herpes, campak, difteri.

Kombinasi faktor-faktor seperti kekebalan yang melemah, stres, diet yang tidak sehat dan kelelahan umum juga dapat menyebabkan perkembangan radang amandel.

Kriteria pemilihan obat antibakteri

Menurut statistik medis, sekitar 70% dari total jumlah tonsilitis yang terdeteksi disebabkan oleh virus; pengobatan sendiri dengan antibiotik dalam kasus ini tidak hanya akan mengarah pada bantuan kesehatan yang diharapkan, tetapi juga dapat menyebabkan sejumlah penyakit tambahan (misalnya, pelanggaran saluran pencernaan).

Diagnosis "Peradangan amandel yang bersifat bakteri" hanya dibuat atas dasar pemeriksaan oleh dokter dan tes laboratorium tambahan, termasuk pemeriksaan sampel lendir. Jika penyakit ini diucapkan, kondisi pasien memburuk, panas tidak jatuh lebih dari tiga hari dan menghentikan perkembangan penyakit dengan obat standar gagal, spesialis resep antibiotik untuk pencegahan komplikasi.

Obat-obatan antibakteri digunakan dengan sangat hati-hati:

  • dengan intoleransi individu terhadap pasien obat-obatan semacam ini;
  • di masa kecil;
  • dalam pengobatan wanita hamil dan menyusui.

Sebelum memperoleh hasil analisis, sarana dari berbagai paparan sering digunakan; Setelah menentukan sensitivitas patogen yang menyebabkan tonsilitis pada obat yang digunakan, rejimen pengobatan disesuaikan.

Harus diingat bahwa pengobatan dengan obat antibakteri dalam remisi tidak dilakukan.

Antibiotik untuk tonsilitis hanya digunakan selama eksaserbasi bentuk kronis penyakit atau ketika tidak mungkin untuk menangkap penyakit dengan barang medis lainnya.

Pilihan perawatan

Pengobatan radang amandel dengan obat antimikroba dapat terjadi tidak hanya dengan bantuan bentuk tablet obat yang digunakan secara oral. Seringkali, untuk meringankan kondisi pasien, pengobatan lokal digunakan, termasuk disinfektan. Obat yang paling umum termasuk Bioparox (prinsip aktif adalah antibiotik Fusafungin), Stopangin, Hexoral, Anti-Angin Formula.

Selain irigasi faring, pencucian sistematis lacunae dengan larutan sulfanilamide atau penisilin dianggap sebagai cara yang efektif untuk mengobati tonsilitis (durasi prosedur setidaknya 7 hari).

Dengan pengaturan ulkus dalam jaringan amandel, obat-obatan (terutama antibiotik penisilin) ​​disuntikkan langsung ke kelenjar.

Dua jenis terapi terakhir dilakukan secara ketat di rumah sakit, di bawah pengawasan dokter.

Klasifikasi obat

Semua obat yang diresepkan untuk bentuk bakteri tonsilitis, milik 5 kelompok:

  1. Penisilin, atau obat-obatan dari baris pertama, meredakan gejala bentuk kronis penyakit dan mencegah perkembangan rematik. Diantaranya adalah antibiotik semi-sintetis Amoxicillin, Ampicillin, Oxacillin, serta anggota pelindung inhibitor dari seri ini - Amoxiclav, Flemoklav, Augmentin dan obat gabungan Ampioks.
  2. Di hadapan intoleransi individu untuk penisilin, pasien diresepkan obat dari kelompok makrolida - Rulid, Azitromisin,
  3. Cefriaxone, Cetax dan Cefixime antibiotik cefalosporins lebih sering digunakan secara parenteral.
  4. Di antara yang paling "populer" perwakilan yang terlibat fluoroquinols - Norfloxacin, Moxifloxacin, Ofloxacin.
  5. Jika penyakit ini disebabkan oleh anaerob seperti Staphylococcus aureus, antibiotik terbaik untuk tonsilitis kronik adalah Aminoglikosida Gentamisin dan Streptomisin.

Skema umum pengobatan dan dosis obat tergantung pada bentuk penyakit, berat dan usia pasien, adanya penyakit kronis. Perawatan antibiotik hanya dapat menunjuk fasilitas medis spesialis.

Deskripsi singkat tentang obat-obatan yang biasa digunakan

Obat-obatan yang paling umum ditemukan dalam resep kebanyakan dokter adalah:

Amoxicillin adalah obat yang digunakan untuk mengobati tonsilitis kronis dan akut pada anak-anak di atas usia 10 tahun dan pasien dewasa. Dalam banyak kasus, dosisnya adalah 500 mg tiga kali sehari.

Benzylpenicillin adalah obat yang digunakan dengan menyuntikkan atau menginfuskan infus. Di antara kemungkinan efek sampingnya adalah reaksi alergi, kejang, aritmia dan bronkospasme.

Cetax digunakan dengan cara yang sama seperti obat di atas; efektif dalam mendeteksi streptokokus patogenik.

Ofloxacin digunakan secara parenteral dan oral; ditandai dengan efek antibakteri yang kuat.

Phenoxymethylpenicillin menekan bentuk kronis dan akut dari penyakit, digunakan dalam pengobatan orang dewasa dan pediatri (anak di atas 10 tahun).

Azitromisin adalah obat yang digunakan pada tonsilitis tanpa komplikasi.

Cefalexin adalah obat yang dicirikan oleh penyerapan cepat (terlepas dari makanannya). Pengobatan obat berlangsung rata-rata 7 hari (dosis harian dibagi menjadi beberapa - hingga 4 - resepsi).

Cefadroxil adalah produk medis yang efektif dari kelompok cephalosporins. Cepat meredakan gejala tonsilitis. Ini diambil 1 kali dalam 24 jam, karena dihilangkan dari tubuh sangat lambat.

Ketika mengambil antibiotik yang diresepkan oleh dokter untuk tonsilitis kronis (atau bentuk akutnya), Anda perlu tahu: jika tidak ada perbaikan dalam kondisi dalam waktu 48-72 jam dari awal perawatan, maka rejimen pengobatan kemungkinan besar membutuhkan penyesuaian.

Pengobatan penyakit pada anak-anak

Imunitas pasien muda sedang dalam proses pembentukan, oleh karena itu tonsilitis sering terjadi dalam bentuk yang lebih parah daripada pada orang dewasa.

Baik dokter anak dan dokter THT anak mempertimbangkan penggunaan antibiotik untuk radang amandel pada anak untuk dibenarkan.

Paling sering, anak-anak diberi resep obat antibakteri dari kelompok makrolida, penisilin, sefalosporin. Obat yang umumnya direkomendasikan meliputi:

  1. Eritromisin (jika pasien memiliki intoleransi terhadap penicillin). Obatnya diminum satu jam sebelum makan. Efek samping pada tubuh bisa menjadi pelanggaran sistem pencernaan, sakit kuning.
  2. Augmentin - tersedia dalam bentuk pil dan suspensi. Hal ini ditandai dengan adanya sejumlah kontraindikasi minimum. Sirup tidak digunakan untuk mengobati bayi hingga usia 3 bulan; pil tidak berlaku untuk anak di bawah 12 tahun.
  3. Hemomitsin - antibiotik dengan berbagai efek pada mikroorganisme. Obat suspensi berhasil digunakan dalam pediatri; pil - untuk menghilangkan gejala penyakit pada remaja.
  4. Amoxicillin, Phenoxymethylpenicillin (karakteristik obat-obatan diberikan di atas).

Dosis obat hanya dihitung oleh dokter spesialis, dengan mempertimbangkan usia dan berat pasien. Penggunaan antibiotik secara independen untuk pengobatan anak adalah tidak mungkin.

Instruksi khusus

Efektivitas obat antibakteri yang digunakan dalam tonsilitis tergantung pada ketaatan kepatuhan terhadap beberapa rekomendasi sederhana.

Pertama-tama, Anda tidak boleh mengganggu jalannya pengobatan (atau mengubah dosis yang ditentukan) ketika Anda pertama kali merasa lebih baik. Selain itu, pasien tidak boleh minum alkohol, makanan berlemak dan pedas, atau merokok selama terapi antibiotik. Jika obat pertama menyebabkan kerusakan kesehatan atau reaksi alergi - ini harus dilaporkan ke dokter.

Untuk menghindari gejala dysbacteriosis, baik orang dewasa maupun anak-anak selama periode pengobatan harus mengikuti diet. Untuk meningkatkan kesejahteraan, lebih baik mengamati tirah baring.

Setelah menyelesaikan kursus terapi untuk meningkatkan kekebalan harus dimasukkan dalam diet harian produk susu dan probiotik.

Cara terbaik mencegah penyakit berulang dari penyakit akan mengeras, berjalan jauh di udara segar dan ketaatan tidur dan terjaga.

Video

Video ini menceritakan cara cepat menyembuhkan pilek, flu atau ARVI. Pendapat dokter berpengalaman.

Antibiotik untuk tonsilitis kronis pada orang dewasa

Tonsilitis kronis adalah patologi umum dari organ THT. Penyakit ini terjadi pada anak-anak dan orang dewasa yang tinggal di berbagai kondisi iklim. Selama penyakit ada periode remisi dan eksaserbasi. Pada tonsilitis kronik, agen infeksius selalu hadir di amandel. Sebagai aturan, itu adalah streptococcus atau Staphylococcus aureus. Mereka bertahan hidup dengan mengorbankan struktur khusus amandel, berbintik-bintik dengan crypts dan lacunae. Fitur anatomis ini tidak memungkinkan untuk mencuci infeksi, yang di quinsy biasa terletak di permukaan. Bagaimana cara mengatasi tonsilitis kronis?

Dokter tonsilitis menyebut sekelompok penyakit yang terkait dengan peradangan akut atau kronis pada amandel. Peradangan akut pada amandel adalah sakit tenggorokan. Tonsilitis kronis adalah proses inflamasi jangka panjang pada amandel. Angina dalam banyak kasus adalah eksaserbasi tonsilitis kronis. Palatine tonsil (amandel) dengan penyakit ini ditandai dengan bagian-bagian internal - crypts, yang terbuka pada permukaan faring dengan lacunae.

Palatine tonsil merupakan bagian integral dan penting dari sistem kekebalan tubuh yang kompleks. Mereka berada di persimpangan sistem pencernaan dan pernapasan, mereka adalah yang paling rentan terhadap proses inflamasi dan merupakan sumber infeksi konstan dan penyebab endotoksisitas.

Tanda-tanda Tonsilitis Kronis

Hanya ada dua bentuk tonsilitis kronis: kompensasi dan dekompensasi. Bentuk pertama ditandai dengan jalannya tanpa komplikasi, dengan angina yang langka. Dalam hal ini, satu-satunya masalah adalah kemacetan di tenggorokan, yang dirasakan karena kerja amandel. Organ pelindung ini mempertahankan bakteri berbahaya dan mencegah penetrasi mereka ke sistem lain, karena tidak ada manifestasi khusus dari penyakit ini.

Bentuk tonsilitis kronis yang dikompensasikan ditandai dengan seringnya sakit tenggorokan, dengan latar belakang di mana berbagai komplikasi terjadi, baik organ lokal maupun organ lain dan sistem tubuh, misalnya glomerulonefritis, rematik.

Fitur berbagai bentuk tonsilitis (gambar yang dapat diklik) Penyebab

Penyebab utama tonsilitis kronik adalah radang amandel dan reaksi tonsilogenik yang mengalir yang dapat disebabkan oleh kontak yang terlalu lama terhadap faktor-faktor infeksi. Peran utama dalam pengembangan tonsilitis kronis dimainkan oleh tingkat keseluruhan imunitas tubuh.

Penyebab tonsilitis kronik

Tonsilitis kronis juga berkembang sebagai akibat dari sakit tenggorokan yang tidak diobati tanpa kontrol dokter THT.

Selama perawatan angina, Anda harus mengikuti diet tertentu dan menahan diri dari kebiasaan buruk, seperti merokok dan minum alkohol.

Manifestasi utama dari tonsilitis kronik adalah sakit tenggorokan. Semua pasien menderita penyakit ini, bahkan pernah mengalami sakit tenggorokan. Ini adalah penyakit yang cukup serius yang mempengaruhi semua sistem tubuh. Sakit tenggorokan membawa bahaya dari sejumlah komplikasi, sehingga pilihan pengobatan untuk tonsilitis kronis adalah karena frekuensi sakit tenggorokan.

Gejala lain dari penyakit ini:

  • Bau dari mulut. Gejala ini adalah karena fakta bahwa selama peradangan di ruang bawah tanah dari amandel, rahasia patologis dalam bentuk massa cheesy terakumulasi. Massa ini, evakuasi melalui lacunae ke rongga pharynx, adalah penyebab bau mulut.
  • Sakit tenggorokan, telinga. Seringkali ada perasaan merasakan benjolan di tenggorokan. Sensasi menyakitkan di tenggorokan, telinga karena iritasi pada ujung saraf di amandel dan nyeri dari serat saraf di telinga.
  • Pembesaran kelenjar getah bening. Palpasi kelenjar getah bening menyebabkan sedikit rasa sakit.

Gejala tonsilitis kronis

Sejumlah besar pasien ditahan dengan banding ke dokter THT, yang sering menyebabkan dekompensasi penyakit dan pengobatan yang lebih lama di masa depan.

Komplikasi tonsilitis kronis dapat menyebabkan terjadinya penyakit yang paling berbahaya dari organ internal. Konsekuensi ini termasuk:

Komplikasi tonsilitis kronik Terapi antibakteri

Sarana untuk menekan infeksi pada tonsilitis kronik harus menembus bebas ke jaringan lunak, terakumulasi di sana dalam jumlah yang tepat untuk membunuh mikroba, menghentikan pertumbuhan mereka. Hari ini, hanya obat-obatan antibakteri yang mampu melakukannya.

Tonsilitis kronis tidak memerlukan penggunaan antibiotik secara terus menerus. Selain itu, tanpa adanya eksaserbasi, agen antibakteri bahkan dapat membahayakan tubuh, karena berkontribusi terhadap kecanduan obat.

Pertanyaan tentang penggunaan antibiotik harus diputuskan secara individual dengan dokter yang hadir, yang akan menilai kondisi pasien, menentukan manfaat atau bahaya dari obat dalam setiap kasus tertentu.

Pengobatan bedah tonsilitis kronik

Infeksi harus diobati pada saat ketika hanya menyebabkan peradangan dan tubuh itu sendiri tidak dapat mengatasinya. Ini berarti bahwa pengobatan antibakteri harus dilakukan pada periode eksaserbasi tonsilitis kronik. Penggunaan antibiotik selama remisi tidak dibenarkan, karena obat tidak akan sepenuhnya memberantas infeksi pada tahap keadaan dorman.

Apa antibiotik untuk tonsilitis kronis pilih?

Jadi, untuk mengobati tonsilitis kronis dengan antibiotik diperlukan pada tahap eksaserbasi penyakit. Obat apa yang cocok untuk ini?

Obat-obatan ini dianggap obat lini pertama dalam pengobatan tonsilitis. Mereka tidak hanya mengobati eksaserbasi penyakit, tetapi digunakan untuk mencegah komplikasi seperti rematik dan glomerulonefritis yang disebabkan oleh streptokokus hemolitik.

Sebelumnya penisilin kebanyakan digunakan, tetapi mereka menjadi sesuatu dari masa lalu karena rejimen dosis yang tidak nyaman. Hari ini, tablet semi sintetis lebih relevan, seperti:

  • Amoxicillin;
  • Lemoxin;
  • Oxacillin;
  • Ampisilin;
  • Ticarcillin;
  • Carbenicillin).

Tetapi para pemimpin yang diakui saat ini adalah penicilin resisten-tahan, tahan terhadap enzim mikroba karena penambahan asam klavulanat:

  • Flemoklav;
  • Panklav;
  • Amoxiclav;
  • Augmentin;
  • Ampixide;
  • Sultamicillin;
  • Unazin;
  • Ampioks.

Makrolida dan sefalosporin

Obat-obatan Macrolide diberi peringkat di baris kedua. Ini termasuk:

  • Klaritromisin;
  • Josamycin;
  • Azitral;
  • Disimpulkan;
  • Hemomitsin.

Ini juga termasuk cephalosporins dari yang kedua (Cefuroxime), yang ketiga (Ceftriaxone, Cefoperazone, Ceftibuten, Cefixime, Cefazidim) dan generasi keempat (Cefepime).

Makrolida dan sefalosporin Aminoglikosida dan Fluoroquinolon

Persiapan kelompok-kelompok ini digunakan untuk tonsilitis, agen penyebabnya adalah Staphylococcus aureus. Dalam kasus ini, aminoglikosida antibibiotik generasi ketiga diresepkan dengan efek samping yang paling sedikit dari ginjal, misalnya, Amikacin. Preparat fluorokuinolon juga dapat digunakan, seperti:

  • Ofloxacin (Zanotsin, Glaufos, Kiroll);
  • Norfloxacin (Quinolox, Loxon, Negaflox,);
  • Lomefloxacin (Xenaquin, Lomacin);
  • Lefoxacin;
  • Ciprofloxacin (Ififipro, Quintor);
  • Moxifloxacin;
  • Sparfloxacin (Sparflo);
  • Levofloxacin;
  • Gatifloxacin.

Aminoglikosida dan Fluoroquinolones untuk Anak-Anak

Apa antibiotik untuk tonsilitis yang paling sering diresepkan untuk anak-anak? Ini terutama persiapan dari seri penicillin, macrolide dan cephalosporin. Pertimbangkan obat-obatan paling populer untuk anak-anak:

  • Oxacillin adalah antibiotik penicillin yang menyebabkan lisis sel bakteri. Konsentrasi maksimum obat dalam darah diamati 30 menit setelah penyuntikan. Obat ini diambil dalam 4-6 jam dalam dosis yang sama. Reaksi alergi dan efek samping lainnya adalah: pruritus, syok anafilaksis, mual, diare, kandidiasis oral, menguning sklera dan kulit, neutropenia. Obat ini diresepkan 0,25 g-0,5 g selama 1 jam sebelum makan. Bayi baru lahir - 90-150 mg / hari, pada usia 3 bulan - 200 mg / hari, hingga 2 tahun - 1 g / hari, dari 2 hingga 6 tahun - 2 g / hari. Dosis harian dibagi menjadi 4-6 dosis. Durasi perawatan obat adalah 7-10 hari.
  • Phenoxymethylpenicillin adalah obat antibakteri dari kelompok penicillin. Anak-anak di atas 10 tahun dan orang dewasa diresepkan dengan dosis 3 juta unit. Dosisnya dibagi menjadi 3 kali. Anak-anak hingga 10 tahun diberi resep 0,5 - 1,5 juta unit. dalam 3 resepsi.
  • Eritromisin adalah antibiotik makrolid efektif yang ditujukan untuk melawan tonsilitis staphylococcal dan streptokokus. Penting: Erythromycin tidak bertindak pada virus dan jamur, jadi penting untuk mengklarifikasi patogen. Obat ini cocok untuk anak dengan alergi terhadap penisilin. Dosis tunggal untuk anak - 0,25 g, diambil 1 jam sebelum makan 4 kali sehari. Untuk anak-anak di bawah 7 tahun, dosis dihitung berdasarkan formula 20 mg / kg. Kemungkinan efek samping: mual, diare, sakit kuning.
  • Tantum Verde adalah obat anti-inflamasi non-steroid. Ini memiliki efek anestesi. Tersedia dalam bentuk tablet, yang diserap dalam rongga mulut satu per satu tiga kali sehari, dan semprotan yang disuntikkan 4 kali (4 penekanan) setiap 2 jam.
  • Benzylpenicillin memiliki efek bakterisida pada mikroorganisme. Obat ini diberikan secara intramuskular atau intravena dengan infeksi saluran pernapasan bagian atas untuk 4-6 juta unit. per hari untuk 4 administrasi. Reaksi yang mungkin dalam bentuk urtikaria dan ruam pada membran mukosa, bronkospasme, aritmia, hiperkalemia, muntah, kejang.

Tonsilitis akut harus ditangani dengan benar. Jika seorang dokter meresepkan antibiotik yang dianggap sangat berbahaya, maka itu perlu.

Peran penting dalam pencegahan tonsilitis akut dan kronis dimainkan oleh vitamin dan pengerasan.

Obat tradisional

Obat tradisional menawarkan banyak cara untuk mengobati tonsilitis kronis. Area prioritas:

  • Gaya hidup sehat;
  • Penguatan kekebalan;
  • Mempengaruhi area yang meradang dengan bilas.

Resep Tibet membantu meningkatkan kekebalan: Ambil 100 g immortelle, chamomile, St. John's wort dan birch buds, seduh dengan air mendidih (0,5 l) dan biarkan selama 3-4 jam dalam termos. Minum obat ini di malam hari setengah jam sebelum makan, tambahkan sedikit madu.

Resep berikut ini juga efektif: 2 sdm. Sendok jus bit dicampur dengan 0,25 l. kefir, tambahkan 1 sendok teh sirup rosehip dan jus setengah lemon.

Dianjurkan untuk menggunakan teh penyembuhan setiap hari, yang terdiri dari jelatang, kamomil, yarrow. Untuk melakukan ini, ambil 1 sdm. sendok herbal dan tambahkan 2 sendok teh teh. Gunakan kaldu sebagai pembuatan bir dan minum, encerkan dengan air mendidih.

Perawatan dingin selama menyusui

Asam asetilsalisilat - petunjuk penggunaan, fitur perawatan dan dosis obat dijelaskan di sini.

Cara cepat memulihkan suara dengan dingin //drlor.online/zabolevaniya/gortani-glotki-bronxov/laringit/kak-vosstanovit-golos-pri-prostude-osnovnye-priyomy.html

Solusi berikut dapat digunakan untuk berkumur:

  • Jus lemon diencerkan dalam air hangat;
  • Jus lobak encer segar;
  • Rebusan akar burdock;
  • 500 ml. larutan lemah kalium permanganat + 7-8 tetes yodium;
  • Infus kumis emas;
  • Infus 3 siung bawang putih dan 1 sendok teh teh hijau.

Obat tradisional untuk tonsilitis kronis membantu memperkuat sakit tenggorokan. Jika mereka digunakan dalam kombinasi dengan sarana yang ditentukan oleh dokter, maka penyakit ini dapat berpisah selamanya.

Kesimpulannya, harus dikatakan bahwa tidak ada penyakit yang tidak berbahaya. Tonsilitis kronis adalah penyakit yang dapat disembuhkan jika Anda tidak memulai penyakit dan mematuhi semua rekomendasi dokter. Jika tidak, pasien akan menghadapi konsekuensi serius dari tonsilitis kronis, yang mungkin menjadi tidak dapat diubah.

Dalam perjalanan penyakit kronis seperti tonsilitis, pasien memiliki peradangan hampir konstan di daerah amandel faring. Dalam kebanyakan kasus, penyakit berkembang setelah transfer tonsilitis purulen primer, tetapi pada orang dengan kekebalan yang berkurang, tonsilitis kronis dapat berkembang tanpa itu.

Jika Anda tidak memperhatikan radang amandel dan tidak melakukan perawatan konservatif, itu dapat menyebabkan proliferasi jaringan ikat pada amandel, akibatnya mereka akhirnya akan kehilangan fungsi protektifnya.

Konsekuensi dari pengabaian kesehatan mereka adalah perkembangan nefritis, tirotoksikosis, artritis, penyakit jantung dan hati.

Antibiotik untuk tonsilitis digunakan dalam kasus-kasus di mana tidak mungkin untuk secara cepat dan efektif menahan proses inflamasi dengan metode lain, dan sebagai hasilnya, keracunan umum tubuh mulai meningkat dan suhu naik. Dalam situasi seperti itu, penunjukan antibiotik adalah ukuran yang dibenarkan, karena risiko mengambilnya lebih dari sekedar ditutupi oleh manfaat. Apa antibiotik yang diperlukan untuk tonsilitis, dan bagaimana cara terbaik untuk melakukannya?

Dalam kebanyakan kasus, pasien diresepkan antibiotik yang dapat mempengaruhi semua patogen yang paling umum dari penyakit radang nasofaring, yaitu obat spektrum luas.

Namun, yang paling efektif dan aman adalah pengangkatan antibiotik, dengan mempertimbangkan kepekaan terhadap mikroorganisme yang menyebabkan penyakit. Untuk menentukan antibiotik untuk tonsilitis yang paling efektif, pemeriksaan bakteriologis sampel dahak hidung akan membantu. Dianjurkan untuk selalu melakukan analisis seperti itu sebelum meresepkan obat. Ini akan membantu menentukan mikroorganisme yang menyebabkan peradangan.

Selain itu, tidak hanya bakteri yang dapat menyebabkan tonsilitis, tetapi juga virus, antibiotik yang tidak mempengaruhi aktivitas vital, sehingga penggunaannya akan sia-sia.

Kadang-kadang dokter yang berpengalaman dapat mengidentifikasi agen penyebab tonsilitis tanpa pengujian. Jadi, misalnya, jika seorang pasien mengalami nyeri hebat dalam kesedihan dan pada saat yang sama tonsil unilateral, tidak ada rinitis dan batuk, kemungkinan besar, infeksi streptokokus harus disalahkan untuk semuanya.

Apa antibiotik untuk tonsilitis kronis dapat membantu dalam hal ini hanya dapat ditentukan oleh dokter yang hadir.

Salah satu antibiotik yang paling sering diresepkan untuk mengobati tonsilitis adalah Amoxicillin. Ini adalah obat bakterisida dari seri penicillin, itu sangat cepat dan benar-benar diserap di usus. Dokter akan memilih dosis berdasarkan tingkat keparahan penyakit dan tingkat kerusakan amandel. Dewasa dan anak-anak di atas 10 tahun paling sering diresepkan obat 0,5 g. Tiga kali sehari.

Cefadroxil juga merupakan antibiotik yang efektif untuk tonsilitis, termasuk kelompok obat cephalosporin. Di bawah kondisi penerimaan yang benar, konsentrasi maksimum dalam darah terjadi dalam 1,5 jam setelah pemberian. Tetapi mengeluarkannya dari tubuh sangat lambat, jadi Anda perlu meminumnya sekali sehari.

Sebagai aturan, perbaikan kondisi umum setelah asupan pertama antibiotik sudah dicatat selama 2-3 hari. Oleh karena itu, mengambil antibiotik tertentu untuk tonsilitis kronis, dan tidak memperhatikan perbaikan dan perubahan positif, Anda harus segera memberi tahu dokter Anda. Kemungkinan besar, ini berarti bahwa mikroorganisme yang menyebabkan peradangan tidak sensitif terhadap obat-obatan. Dalam hal ini, antibiotik akan diperlukan untuk eksaserbasi tonsilitis, milik jenis yang berbeda (baris).

Tentukan dengan tepat antibiotik yang mana untuk tonsilitis hanya dapat ditentukan oleh dokter, jadi Anda tidak boleh mengembangkan amatir dan menyapu semua antibiotik secara berturut-turut dari penghitung farmasi. Ini penuh dengan konsekuensi dan komplikasi.

Peran penting dalam pemulihan cepat dimainkan oleh penggunaan lokal dari persiapan yang mengandung antibiotik. Terapi lokal dapat dilakukan dalam bentuk gargel dengan larutan obat, penarikan atau pelumasan amandel dengan komposisi terapeutik.

Salah satu cara yang paling efektif dari pengobatan topikal tonsilitis dengan antibiotik adalah mencuci lacunae yang meradang dengan larutan penicillins atau sulfonamide. Prosedur diresepkan selama 7-10 hari, mencuci harus dilakukan setiap hari. Prosedur dilakukan menggunakan spuit atau persiapan khusus "Tonsilor".

Selain itu, antibiotik untuk tonsilitis akut dapat diberikan secara intratonal atau paratonsillar, jika abses terlalu dalam dan prosedur pencucian sangat tidak nyaman. Paling sering, antibiotik dari kelompok penicillin digunakan untuk secara langsung menyuntikkan obat ke dalam jaringan amandel.

Menghirup dan mengarahkan irigasi dari pharynx dengan obat-obatan memiliki efek positif pada kondisi amandel. Untuk tujuan ini, antibiotik digunakan untuk tonsilitis pada orang dewasa: grammidine, stopangin, bioparox, dan amazon.

Untuk mengambil antibiotik untuk tonsilitis pada anak-anak dan orang dewasa agar efektif, Anda harus mengikuti beberapa aturan:

1. Dengan jelas ikuti instruksi terlampir dan resep dokter. Setiap obat membutuhkan jadwal penerimaan yang jelas dan harus diperhitungkan. Beberapa obat harus diminum sebelum makan, dan yang lain sesudahnya, dll.;

2. Hanya perlu mencuci obat hanya dengan air bersih, tidak boleh dikombinasikan dengan produk susu fermentasi, teh dan kopi;

3. Dilarang keras untuk mengubah dosis atau membatalkan obat sendiri, karena ini akan mengecualikan kemungkinan pemulihan yang cepat dan dapat mempengaruhi keadaan kesehatan;

4. Penerimaan probiotik adalah wajib ketika menggunakan obat antibiotik. Bahkan antibiotik terbaik dengan tonsilitis mempengaruhi usus, dan mengambil probiotik akan membantu mengatasi dysbacteriosis yang berkembang.

5. Dokter harus meresepkan obat yang paling tepat dan jangan mengabaikan janji ini.

Setiap penyakit, bahkan yang paling lugu dan akrab pada pandangan pertama, membutuhkan perawatan yang kompeten.

Pada tanda-tanda pertama penyakit, Anda harus mencari bantuan dari dokter yang profesionalisme, pengetahuan, dan pengalamannya akan dengan cepat membuat pasien berdiri.

Jika Anda memiliki pertanyaan kepada dokter, silakan tanyakan pada halaman konsultasi. Untuk melakukan ini, klik tombol:

Ajukan pertanyaan

Perawatan tonsilitis kronis adalah tugas yang sulit. Beberapa mencoba untuk menyingkirkan penyakit, mengambil sejumlah besar obat yang berbeda dan beralih ke metode yang berbeda - baik obat tradisional maupun tradisional. Namun, untuk benar-benar melupakan penyakit ini untuk waktu yang lama, obat antibakteri diperlukan.

Antibiotik untuk tonsilitis kronik harus digunakan hanya jika cara dan metode lain tidak dapat menghentikan perkembangan peradangan. Jika suhu naik, dan gejala keracunan muncul, penggunaan antibiotik benar-benar dibenarkan. Lagi pula, manfaatnya akan jauh lebih besar daripada risiko efek samping. Obat apa yang bisa diambil untuk tonsilitis kronis dan bagaimana melakukannya?

Jika dokter telah mendiagnosis tonsilitis kronis dan tidak ada cara untuk melepaskan diri dari pengobatan antibiotik, Anda perlu menemukan obat yang paling efektif. Obat yang dipilih harus dengan mudah meresap ke dalam jaringan lunak tubuh. Setelah semua, bahan aktifnya harus dijamin untuk sampai ke amandel itu sendiri dan di nasofaring, ditangkap, misalnya, oleh staphylococcus. Selain itu, obat harus memiliki kemungkinan konsentrasi yang berkepanjangan di lapangan, terutama yang membutuhkan bantuan. Ini diperlukan untuk mengurangi jumlah tablet yang diambil (kapsul, suspensi). Obat-obatan yang benar-benar tidak berbahaya, seperti yang kita tahu, tidak terjadi. Oleh karena itu, semakin sedikit pil yang diperlukan untuk pemulihan - semakin baik.

Saat ini, hanya obat antibakteri modern yang memenuhi semua persyaratan yang tercantum. Sebagian besar dari mereka dengan cepat dan efektif mengatasi eksaserbasi tonsilitis kronis dan menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan.

  • Penisilin. Antibiotik kategori khusus ini paling sering mengobati tonsilitis kronis. Dengan bantuan Amoxicillin, Flemoxin, Ticarcillin dan agen sejenis, adalah mungkin untuk mengobati angina akut pada orang dewasa dan anak-anak. Perbedaannya hanya akan ada dalam dosis. Obat-obatan ini relatif murah dan berkualitas sangat tinggi. Sebagai contoh, fitur karakteristik "Amoxicillin" adalah penyerapan cepat di usus. Ini menunjukkan daya cerna yang sangat baik. Pemilihan dosis individu obat hanya dilakukan oleh dokter, dengan mempertimbangkan semua nuansa. Sebagai aturan, orang dewasa dan anak-anak di atas 10 tahun perlu mengambil obat ini tiga kali sehari selama 0,5 g.
  • Penisilin persisten. Jika Anda ingin menghilangkan gejala tonsilitis kronis dalam waktu sesingkat mungkin dan dengan jaminan anti-kambuh, Anda harus memperhatikan apa yang disebut penisilin persisten. Ini adalah varietas yang ditingkatkan yang melawan dengan baik melawan efek berbahaya dari enzim mikroorganisme. Di antara obat-obatan ini, yang paling populer adalah Amoxiclav, Flemoklav, Sultamicillin dan sejenisnya.
  • Makrolida (Clarithromycin, Sumamed dan Azitral), serta sefalosporin (Ceftibuten, Cefepim, Ceftazidime, dan Cefadroxil) tidak kalah dengan penicillins dalam keefektifannya. Mereka bertindak cukup cepat. Secara harfiah satu setengah jam setelah minum pil pertama, kondisinya membaik secara signifikan. Karena pengangkatan obat-obatan ini sangat lambat dari tubuh, diperbolehkan untuk meminumnya hanya sekali sehari.
  • Aminoglikosida. Jika terjadinya tonsilitis kronik adalah Staphylococcus aureus, maka perlu menggunakan obat-obatan dari kategori aminoglikosida untuk melawannya. Mapan sendiri "Amikatsin". Ia tidak memiliki efek samping dari mana ginjal menderita. Anda juga dapat menggunakan "Zanoacin", "Loxon", "Lomacin" dan obat-obatan sejenis.

Sebagai aturan, setelah seseorang telah mulai mengobati tonsilitis dengan antibiotik, kondisinya membaik dalam 2 atau 3 hari. Jika 3 hari sudah berlalu, tetapi tidak ada efek yang nyata, perlu untuk memberitahukan dokter tentang hal itu. Ternyata, obat itu tidak cocok, yang berarti - Anda harus memilih obat dari kategori lain.

Untuk mempercepat pemulihan, antibiotik umum tidak akan cukup. Ada kebutuhan untuk tambahan asupan obat antibakteri lokal. Metode terapi tersebut diwakili oleh berkumur dengan solusi medis, penarikan dan pelumasan amandel dengan senyawa khusus.

  1. Salah satu metode yang paling efektif dari terapi antibiotik lokal adalah mencuci lakonak yang meradang dengan larutan beberapa sulfanilamide atau penicillin. Durasi dari prosedur tersebut adalah dari 7 hingga 10 hari. Dan cucilah lacunae setiap hari. Jarum suntik berkualitas diperlukan untuk pembilasan yang tepat.
  2. Dalam kasus eksaserbasi tonsilitis kronis, obat antibakteri dapat diberikan dengan metode intra-tonsillar atau paraton-sillary (pemberian langsung obat ke amandel). Ini adalah alternatif yang bagus untuk mencuci jika borok terlalu dalam dan sulit dijangkau. Seringkali, antibiotik dari kategori pen isilin yang digunakan untuk melakukan prosedur yang disebutkan.
  3. Kondisi amandel pada tonsilitis kronik dipengaruhi secara positif oleh inhalasi dan irigasi pharynx dengan bantuan obat-obatan antibakteri Angin pada orang dewasa diobati dengan Bioparox, Ambazon, Stopangin dan Grammydin.

Tidak dianjurkan untuk mengobati radang amandel kronis dengan obat antibakteri selama kehamilan. Dan di trimester pertama, itu sama sekali dilarang. Namun, ketiadaan lengkap perawatan apa pun di negara bagian ini tidak kurang berbahaya bagi wanita dan janin. Infeksi apa pun yang diderita wanita hamil selama periode ketika anak memiliki organ vital yang ditidurkan dapat mengganggu perkembangan mereka dan menyebabkan semua jenis patologi.

Untungnya, hari ini ada obat-obatan untuk perjuangan efektif dengan tonsilitis kronis yang diperburuk, yang dapat diambil selama kehamilan. Obat antibakteri yang paling aman adalah Flemoxin. Keuntungan utamanya adalah cepat diserap oleh dinding lambung dan meninggalkan tubuh dengan cepat. Namun, efektivitas dana dari ini tidak berkurang. Karena tingginya tingkat eliminasi obat ini dari tubuh, itu tidak membahayakan janin.

Wanita yang mengharapkan bayi juga dapat mengobati tonsilitis kronis dengan Amoxicar, Amoxone, Danemox, Clavunate atau Medoclav. Obat-obatan ini harus diminum setidaknya 14 hari. Jika tidak, perawatan akan menjadi tidak efektif.

Setelah menyelesaikan kursus terapeutik wanita hamil, perlu untuk melewati analisis bakteriologis. Ini diperlukan untuk mengkonfirmasi pemulihan.

Untuk mendapatkan efek yang diharapkan dari mengambil obat antibakteri untuk tonsilitis kronis, Anda perlu mengikuti beberapa aturan. Keinginan sendiri sangat tidak diinginkan. Bahkan penyimpangan minimal dari instruksi dapat mengarah pada pengembangan efek samping atau kurangnya hasil. Berikut ini rekomendasi utamanya:

  1. Penting untuk secara ketat mengikuti dosis dan interval obat, yang ditunjukkan dalam instruksi terlampir. Jika dokter membuat janji yang berbeda dari yang tertulis dalam instruksi, Anda harus mengikuti rekomendasinya. Bagaimanapun, dokter tahu tubuh Anda lebih baik. Setiap obat memiliki jadwal penerimaan sendiri, yang harus diperhatikan. Beberapa obat harus diminum sebelum makan, dan yang lain - sebaliknya, setelah itu.
  2. Untuk mencuci pil atau kapsul, Anda harus menggunakan hanya air biasa murni. Sangat dilarang untuk minum antibiotik dengan susu, produk susu fermentasi, atau kopi atau teh.
  3. Buat penyesuaian Anda sendiri dalam dosis atau sengaja berhenti minum obat sangat dilarang. Ini dapat mempengaruhi kesehatan secara keseluruhan dan menunda pemulihan.
  4. Bersamaan dengan antibiotik, sangat penting untuk mengambil probiotik. Lagi pula, bahkan obat antibakteri terbaik yang digunakan untuk tonsilitis secara negatif mempengaruhi mikroflora usus. Menerima probiotik akan membantu mengembalikan keseimbangan mikroflora yang terganggu.
  5. Dalam hal tidak dapat meresepkan antibiotik dan memilah mereka satu per satu, jika sebelumnya tidak cocok. Cara tersebut harus dibuang hanya oleh dokter setelah pemeriksaan dan pengumpulan anamnesis.

Mikroba memasuki tubuh hampir setiap menit. Tonsilitis kronik terjadi tidak begitu banyak karena infeksi langsung, tetapi karena respon sistem imun tidak mencukupi. Oleh karena itu, segera setelah remisi terbentuk, disarankan untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh dengan segala cara yang memungkinkan sehingga tubuh itu sendiri dapat melawan bakteri secara efektif.

Mikroorganisme berbahaya telah dihadapkan dengan obat antibakteri selama beberapa dekade. Akibatnya, mereka menjadi resisten terhadap mereka dan telah mengembangkan enzim yang menghancurkan zat aktif obat-obatan. Dengan demikian, setiap pengobatan baru membantu kuman untuk memperoleh resistansi tidak hanya terhadap obat tertentu, tetapi juga untuk seluruh kategori obat-obatan tersebut.

Ada yang disebut obat bakterisida. Mereka disamakan dengan antibiotik, karena mereka juga menghilangkan bakteri berbahaya. Namun, kenyataannya, mereka hanya menekan pertumbuhan mereka dan mengurangi jumlah mereka. Obat-obatan ini tidak dapat sepenuhnya menghilangkan mikroorganisme.

Seringkali analisis bakteriologis tidak dilakukan dan salah satu antibiotik dengan berbagai efek segera diresepkan. Perawatan semacam itu dalam beberapa kasus tidak efektif. Ada kebutuhan untuk kursus terapeutik ulang.

Perlu dicatat bahwa selama remisi berkelanjutan, tidak perlu mengobati tonsilitis kronis dengan obat antibakteri. Mengambil obat yang serius dalam kasus ini benar-benar tidak pantas. Jika Anda terus mengambil antibiotik selama periode "istirahat", maka untuk berbicara, untuk pencegahan, Anda dapat menyebabkan kerusakan yang signifikan pada tubuh. Bagaimanapun, itu akan dilemahkan secara artifisial. Setelah terbiasa dengan asupan rutin obat tertentu, dia tidak lagi merespon, seperti yang diharapkan, pada saat ketika semua kekuatan harus dimobilisasi untuk perlindungan.

Antibiotik untuk eksaserbasi adalah cara yang efektif dan dapat diandalkan untuk menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan. Mereka harus dipilih sesuai dengan resep dokter yang hadir dan secara ketat mengikuti aturan penerimaan. Maka manifestasi angina akan cepat menghilang.

Tonsilitis adalah penyakit menular di mana ada kerusakan bakteri ke tenggorokan, memprovokasi radang amandel, yang disebabkan oleh streptokokus, Staphylococcus aureus, jamur Candida.

Tonsil - organ sistem limfatik, terletak di nasofaring dan rongga mulut. Jaringan limfoid dari amandel bertindak sebagai penghalang pada perjalanan mikroba. Jika mereka mengalami peradangan berkepanjangan akibat perawatan buta huruf atau terlambat, amandel dapat menyebabkan penyebaran infeksi ke seluruh tubuh.

Tonsilitis ditularkan melalui tetesan udara, melalui makanan atau, jika dengan peradangan kronis seperti sinusitis, karies, ethmoiditis. Munculnya patologi ditunjukkan oleh gejala berikut:

  • demam;
  • merasa tidak enak badan;
  • sakit tenggorokan dan kelenjar;
  • sakit tenggorokan;
  • gangguan tidur;
  • pembengkakan nasofaring;
  • kemerahan pada amandel;
  • pembesaran kelenjar getah bening.

Tonsilitis dapat berkembang karena hipotermia, kekebalan tubuh lemah, radang di mulut dan hidung. Diagnosis tonsilitis adalah dokter. Pada pemeriksaan, ada kemerahan dan pembengkakan amandel, paling sering palatine, serta peningkatan kelenjar getah bening. Dalam analisis klinis darah, peningkatan jumlah leukosit dan ESR dicatat.

Tonsilitis (radang tenggorokan) bisa akut dan kronis. Dengan peradangan cepat amandel, tonsilitis akut dicatat. Tanda-tanda penyakit: sakit tenggorokan, terutama saat menelan, meningkatkan suhu tubuh hingga 39 ° C. Mungkin ada peningkatan kelenjar getah bening, kesulitan menelan, bau dari mulut.

Pada pemeriksaan, dokter membuat diagnosis. Selain itu, ia dapat meresepkan tes untuk mencari agen penyebab. Tonsilitis dapat berkembang karena infeksi bakteri dan virus. Penyebab paling umum mungkin adalah virus herpes, campak, adenovirus. Dalam 30% kasus, bakteri menjadi sumber penyakit.

Seringkali, angina menderita anak-anak dari 5 hingga 15 tahun. Sampai usia dua tahun, kasus morbiditas yang terisolasi diketahui. Gejala hilang dalam 3-5 hari, tetapi mereka bisa lebih lama - hingga 2 minggu, bahkan jika perawatan dilakukan dengan benar.

Dalam pengobatan tonsilitis akut sangat penting untuk menggunakan banyak cairan, perlu untuk meredakan gejala, minum obat penghilang rasa sakit, dan berkumur. Dengan infeksi bakteri, dokter meresepkan pengobatan antibiotik. Jika penyebabnya adalah virus, maka hanya terapi simtomatik yang digunakan. Selama perawatan perlu makan makanan yang tidak mengiritasi tenggorokan, istirahat dianjurkan.

Tonsilitis kronis terjadi dengan peradangan tonsil yang berkepanjangan, berkembang setelah bentuk akut dan memburuk setelah hipotermia. Bentuk sederhana biasanya terjadi, dengan hanya gejala lokal dalam bentuk sakit tenggorokan. Jika ada peningkatan suhu tubuh, perubahan kerja jantung, komplikasi sendi, maka tonsilitis ini disebut toxico-allergic.

Penyakit ini dapat berkembang karena kenaikan suhu yang berkepanjangan, karena sistem kekebalan tubuh melemah. Palatine amandel tidak dapat mengatasi fungsi pelindung dan menjadi sumber infeksi. Tonsilitis kronis ditularkan dari ibu ke anak. Gejala berikut ini muncul:

  • nyeri terus menerus dan sakit tenggorokan;
  • pembengkakan nasofaring;
  • suhu tubuh tetap tinggi untuk waktu yang lama;
  • kelemahan;
  • bau mulut;
  • sendi sakit.

Selama eksaserbasi penyakit, mikroba mulai berkembang biak, menyebar ke area baru, pembengkakan, nyeri dan kemerahan pada tenggorokan muncul. Kontak dengan pasien harus dibatasi, karena sakit tenggorokan menular.

Untuk mengobati penyakit ini secara efektif, Anda perlu mengambil obat yang dapat dengan mudah menembus ke jaringan dan menumpuk di sana untuk melawan infeksi. Obat-obatan ini termasuk antibiotik. Perawatan harus dilakukan ketika peradangan baru saja dimulai dan tubuh tidak dapat mengatasinya. Antibiotik untuk tonsilitis kronis hanya membantu dengan eksaserbasi. Selama remisi, terapi seperti ini tidak diperlukan karena infeksi tidak aktif.

Perawatan tonsilitis termasuk menghilangkan gejala penyakit, irigasi amandel dengan larutan disinfektan, dan jika perlu, obat penghilang rasa sakit dan obat antipiretik diresepkan. Inhalasi menyebabkan pemulihan lebih cepat. Mereka dipilih oleh dokter secara individual, tanpa meresepkan obat-obatan yang sensitif terhadap pasien. Untuk inhalasi menggunakan decoctions tanaman yang memiliki efek antiseptik.

Antibiotik untuk tonsilitis diberikan dalam kasus ketika sumber penyakitnya adalah bakteri. Antibiotik apa yang mengobati angina? Obat-obatan antibakteri harus memiliki efek luas pada mikroba dan menjadi hypoallergenic. Di tempat pertama adalah penisilin. Mereka mengobati tonsilitis dan efektif dalam mencegah rematik. Di baris kedua adalah macrolides. Jika sumber radang amandel kronis adalah Staphylococcus aureus, maka aminoglikosida atau fluoroquinolones diresepkan. Untuk mengkonsolidasikan perawatan, dokter meresepkan obat imunostimulasi yang membantu tubuh pulih.

Antibiotik untuk tonsilitis

Antibiotik untuk tonsilitis diresepkan dalam kasus ketika penyakit disebabkan oleh flora bakteri, disertai dengan suhu tubuh yang tinggi dan tanda-tanda keracunan tubuh.

Bakteri tonsilitis berbahaya karena komplikasinya, sehingga terapi antibiotik 100% dibenarkan. Minum obat dapat mencegah perkembangan rematik, pielonefritis, radang sendi.

Pharyngoscopy standar tidak cukup untuk menentukan bakteri mana yang menyebabkan tonsilitis. Oleh karena itu, dokter meresepkan pasien obat spektrum luas, yang merugikan agen bakteri yang paling umum.

Isi artikel:

Paling sering, tonsilitis disebabkan oleh streptokokus. Gejala khas infeksi adalah sakit tenggorokan dan radang amandel tanpa batuk atau pilek. Namun, jika perjalanan penyakit ini memiliki gejala non-spesifik, mengambil lendir dari amandel ke kultur bakteri adalah ukuran yang sangat diinginkan. Setelah jenis patogen ditentukan, obat antibakteri dapat diresepkan bahwa “tepat sasaran”.

Asalkan seseorang memiliki riwayat rematik, resep antibiotik untuk tonsilitis harus segera dilakukan. Dalam beberapa kasus, dokter memutuskan langkah kardinal dan sangat menyarankan untuk mengeluarkan amandel. Tidak perlu menolak prosedur ini dalam kasus ketika sakit tenggorokan kronis menjadi lebih sering 5 kali setahun. Jika amandel cukup besar, maka tidak perlu operasi.

Pengobatan tonsilitis tanpa menggunakan antibiotik

Tonsilitis dapat menjadi primer, dan dapat berkembang karena penyakit lain, misalnya, difteri, campak, herpes. Risiko tonsilitis meningkat, asalkan orang tersebut tinggal di daerah padat penduduk, di kota-kota dengan banyak perusahaan industri dan transportasi jalan. Semakin banyak polusi udara, semakin sering orang mengalami radang amandel. Masalah ini sangat relevan bagi mereka yang bernafas hidung sulit karena sinusitis kronis atau kelengkungan septum hidung.

Setelah bakteri masuk ke selaput lendir amandel, ia mulai aktif berproliferasi. Hal ini menyebabkan keracunan tubuh, yang mencoba untuk mengatasi agen patogen, meningkatkan suhu tubuh.

Jika seseorang mengembangkan tonsilitis catarrhal, maka hanya membran atas amandel yang akan terlibat dalam proses peradangan. Pada saat yang sama, tidak ada peningkatan suhu tubuh, tetap pada tingkat nilai subfebris. Secara paralel, seseorang mengalami sakit tenggorokan dan menggigil. Tonsilitis seperti itu dapat disebabkan oleh virus, dan karena itu tidak memerlukan resep obat antibakteri. Setelah beberapa hari penyakit ini akan berlalu dengan sendirinya. Ini akan cukup untuk melakukan terapi adjuvan - sering membilas tenggorokan, irigasi lendir amandel dengan larutan antiseptik dan minum berlebihan.

Ini harus diperhitungkan bahwa catarrhal tonsilitis bukanlah sinonim untuk diagnosis tonsilitis viral. Bentuk catarrhal juga bisa disebabkan oleh bakteri, tetapi bisa ringan dan menyerupai gejala ARVI. Kecerobohan orang tersebut, serta tidak adanya perawatan antibakteri dalam kasus ini, akan mengarah pada fakta bahwa penyakit menjadi kronis, yang sulit diobati. Karena itu, radang amandel adalah alasan untuk pergi ke dokter.

Jika seseorang mengalami kelemahan umum dan dia mengembangkan sensasi nyeri di daerah jantung, maka paling sering ini menunjukkan tonsilitis lakunar. Lacunas adalah lipatan yang dalam pada amandel. Di dalam mereka itulah sejumlah besar bakteri dan nanah menumpuk. Sebuah angina lacunary diindikasikan oleh lapisan keputihan film pada kelenjar dan di lipatannya.

Aliran berat ditandai oleh tonsilitis folikular, di mana folikel-folikel terangsang dan naik ke atas permukaan amandel.

Penunjukan antibiotik tidak berarti bahwa selama perawatan tidak perlu berkumur. Acara ini membantu membersihkan amandel dari bakteri dan produk metabolik mereka, dan karenanya mempercepat pemulihan. Untuk berkumur, Anda bisa menggunakan rebusan bijak, larutan asam borat, larutan soda hidroklorik.

Jika Anda mengabaikan penyakit ini, ia mengancam untuk mengembangkan komplikasi serius, termasuk limfadenitis purulen, sinusitis, otitis, rematik, pielonefritis, arthritis. Tetapi asupan obat antibakteri dikaitkan dengan sejumlah masalah, oleh karena itu, membutuhkan penunjukan prebiotik, yang mencegah perkembangan dysbiosis. Jika perlu, pasien dianjurkan obat anti alergi.

Selain minum obat, seseorang harus menerima jumlah cairan yang cukup dan makan dengan benar. Ketika suhu tubuh kembali normal, Anda dapat memulai perawatan fisioterapi dalam bentuk pemanasan dan UHF.

Amandel bukan hanya pertumbuhan jaringan di orofaring. Mereka melakukan sejumlah fungsi penting, yaitu kekebalan tubuh, hematopoietik dan reseptor. Sindrom tonsilokard merupakan salah satu komplikasi tonsilitis, yang diekspresikan pada penyakit otot jantung non-rematik tertentu.

Tonsilitis kronis dapat memburuk karena hipotermia, atau dengan penurunan kekebalan.

Selain staphylococci dan streptococci, tonsilitis akut dapat menyebabkan jamur dari genus Candida, rhinoviruses, adenoviruses, virus influenza. Kadangkala tonsilitis disebabkan oleh difteri atau tifus.

Jadi, antibiotik untuk tonsilitis diperlukan ketika penyakit ini disebabkan oleh flora bakteri dan memiliki jalur yang parah. Hanya dokter yang bisa menentukan ini.

Daftar antibiotik untuk orang dewasa tonsilitis

Untuk menentukan jenis obat apa yang diperlukan untuk pengobatan tonsilitis, Anda harus berkonsultasi dengan dokter dan mengambil lendir dari amandel untuk kultur bakteri. Obat, yang berbahaya untuk satu flora patogen, mungkin sama sekali tidak berguna untuk iradiasi bakteri dari spesies lain. Dan dengan tonsilitis viral, antibiotik tidak diperlukan sama sekali.

Amoxicillin

Amoxicillin adalah obat pilihan untuk mengobati tonsilitis pada pasien dewasa.

Amoxicillin adalah agen antibakteri yang termasuk kelompok penicillins yang tidak terlindungi.

Keuntungannya yang tak terbantahkan adalah:

Penyerapan cepat di usus;

Efek yang ditargetkan pada kebanyakan bakteri yang menyebabkan tonsilitis;

Hampir tidak adanya efek negatif pada flora usus normal;

Harga obat rendah;

Berbagai bentuk rilis;

Kemungkinan pengobatan amoxicillin tidak hanya untuk pasien dewasa, tetapi juga untuk anak-anak, termasuk bayi.

Perlu mempertimbangkan bahwa Amoxicillin memiliki beberapa kelemahan:

Membutuhkan penggunaan yang hati-hati untuk perawatan ibu hamil;

Menyebabkan efek samping dan memiliki sejumlah kontraindikasi;

Amoxicillin, seperti obat lain dari kelompok pen isilin, membutuhkan penggunaan hati-hati dalam pengobatan tonsilitis pada pasien dengan gangguan fungsi ginjal;

Tidak bekerja dalam pengobatan tonsilitis yang disebabkan oleh bakteri yang menghasilkan beta-laktamase.

Terlepas dari semua keuntungan Amoxicillin, hanya dokter yang dapat meresepkannya. Tergantung pada tingkat keparahan penyakit dan usia pasien, dokter akan memilih dosis yang paling tepat. Paling sering, orang dewasa dan anak-anak di atas 10 tahun diresepkan 0,5 g obat 3 kali sehari.

Penisilin terlindungi

Kadang-kadang terjadi bahwa Amoxicillin tidak memungkinkan untuk mencapai efek yang diinginkan dalam pengobatan tonsilitis. Hal ini disebabkan oleh alasan bahwa bakteri menghasilkan sekelompok enzim yang bertujuan untuk memerangi antibiotik. Akibatnya, peradangan pada amandel terus berkembang karena flora patogen, resisten terhadap aksi obat-obatan, mengalikannya.

Obat-obatan antibakteri dari kelompok penicillan terlindungi dapat datang untuk menyelamatkan. Selain bahan aktif utama, asam klavulanat hadir di dalamnya. Oleh karena itu, jika setelah 24-36 jam dari awal pengobatan dengan Amoxicillin, tidak ada perbaikan dalam kondisi, itu diganti dengan persiapan yang dilindungi yang dibuat atas dasar. Diantaranya: Flemoksin Solyutab, Augmentin, Amoxiclav, Ranoksil, Ecoclav, Panklav, Baktoklav. Masing-masing berhasil digunakan untuk mengobati radang laring atau tonsilitis purulen purulen. Obat-obatan ini dapat digunakan untuk melakukan terapi di antara berbagai kelompok usia pasien.

Asam klavulanat sendiri tidak memiliki aktivitas antibakteri yang jelas, tetapi dalam kombinasi dengan penisilin, ia dapat melawan strain bakteri yang resisten. Selain itu, penambahan antibiotik penicillin dengan asam klavulanat tidak meningkatkan toksisitas mereka, yang membuat administrasi mereka relatif aman. Adapun kerugian dari penisilin yang dilindungi, ini adalah harga tinggi dibandingkan dengan Amoxicillin. Ini menjadi hampir 5 kali lebih tinggi.

Ketersediaan penisilin dan penggunaan irasionalnya semakin mengarah pada fakta bahwa mikroorganisme menjadi resisten terhadap mereka. Pernyataan ini menjadi valid bahkan dalam kaitannya dengan obat-obatan yang dilindungi oleh asam klavulanat.

Semakin sering seorang pasien mengambil antibiotik, semakin tinggi risikonya bahwa ia akan mengembangkan alergi terhadap obat tersebut. Ini memaksa para ilmuwan untuk mengembangkan jenis antibiotik baru.

Cephalosporins untuk pengobatan tonsilitis akut

Bahkan jika penisilin yang dilindungi tidak memberikan efek dalam pengobatan tonsilitis, atau pasien alergi terhadap mereka, maka adalah mungkin untuk menggunakan obat-obatan dari kelompok lain, misalnya, antibiotik cephalosporin.

Cefadroxil adalah salah satu obat cephalosporins generasi pertama. Setelah 1,5 jam setelah pengenalan ke dalam tubuh, konsentrasi maksimum zat aktif utama diamati, yang merupakan keuntungan yang tidak diragukan. Ini cukup untuk mengambil obat untuk pengobatan tonsilitis 1 kali per hari dalam dosis 1-2 g, yang tergantung pada tingkat keparahan penyakit. Perjalanan pengobatan bisa 10-12 hari.

Keuntungan lain dari Cefadroxil adalah dapat menghancurkan bakteri yang resisten terhadap antibiotik kelompok penicillin.

Adapun kekurangan cephalosporins, ini termasuk:

Adanya efek samping yang cukup sering terjadi adalah insomnia, ruam, kandidiasis vagina, pusing, kolitis, tremor dan kram anggota badan;

Tingginya harga obat-obatan. Misalnya, untuk menjalani pengobatan selama sepuluh hari, pasien harus membayar sekitar 1000 rubel;

Obat-obatan tidak dapat dikombinasikan dengan aminoglikosida dan polymyxin-B, karena ini akan menyebabkan gangguan fungsi ginjal;

Cephalosporins tidak dapat digunakan untuk mengobati tonsilitis pada wanita hamil dan menyusui.

Obat serupa dari kelompok cephalosporins dari generasi pertama adalah Cephalexin. Ini diresepkan untuk pengobatan tonsilitis kronis dan akut. Kursus terapi adalah 7 hari, Anda perlu mengambil obat setiap 6 jam untuk 1-4 g. Dosis yang lebih akurat memilih dokter.

Sebelum meresepkan sefalosporin dari generasi pertama, perlu untuk memastikan bahwa pasien tidak memiliki alergi pada mereka, karena mengambil obat-obatan ini dikaitkan dengan risiko tinggi ruam alergi.

Antibiotik untuk mengobati tonsilitis pada anak-anak

Tonsilitis adalah penyakit yang sering didiagnosis pada masa kanak-kanak. Selain itu, yang paling rentan terhadap infeksi adalah anak-anak yang menghadiri lembaga pendidikan pra-sekolah, tetapi di antara anak-anak sekolah, diagnosis semacam itu tidak jarang terjadi.

Peradangan amandel memprovokasi sakit tenggorokan pada anak, menyebabkan peningkatan suhu tubuh, membuat kelenjar getah bening regional yang menyakitkan. Secara alami, penyakitnya tidak bisa diabaikan. Anak harus ditunjukkan kepada dokter anak. Setelah semua, tonsilitis yang tidak diobati di masa kecil mengancam dengan komplikasi seperti sinusitis, sinusitis, otitis media, rematik. Juga mungkin transisi penyakit menjadi bentuk kronis.

Paling sering, anak-anak didiagnosis dengan tonsilitis bakteri, yang memerlukan resep obat antibakteri. Anak-anak dapat diperlihatkan obat-obatan dari kelompok penicillins, macrolides atau sefalosporin.

Oxacillin untuk pengobatan tonsilitis pada anak

Oxacillin adalah antibiotik penicillin. Ini menyebabkan pembubaran sel-sel bakteri dan kematian mereka. Obat mulai bertindak sangat cepat, sudah 30 menit setelah diperkenalkan dalam darah, konsentrasi maksimum bahan aktif utama diamati. Dokter memilih dosis, obat ini diambil setiap 4-6 jam. Dosis rata-rata obat pada 1 kali adalah 0,25-0,5 g, tergantung pada tingkat keparahan penyakit. Pada infeksi berat, dimungkinkan untuk meningkatkan dosis harian hingga 6 g.

Anak-anak Oxacillin diresepkan dalam dosis berikut:

Bayi baru lahir - 90-150 mg / kg / hari.

Hingga 3 bulan - 200 mg / kg / hari.

Hingga 2 tahun - 1 g / kg / hari.

Dari 2 hingga 6 tahun - 2 g / kg / hari.

Perjalanan pengobatan tonsilitis berlangsung 7-10 hari.

Oxacillin memiliki semua kelebihan dan kekurangan dari preparat penisilin. Ini merugikan bakteri yang memproduksi penicillinase, tetapi memiliki sedikit efek pada hampir semua bakteri gram negatif.

Obat ini tersedia tidak hanya dalam bentuk suntikan, tetapi juga dalam bentuk tablet. Oxacillin dapat digunakan dalam kombinasi dengan ampisilin, yang memperluas spektrum aktivitas antibakteri.

Kerugian obat termasuk fakta bahwa itu dapat menyebabkan efek samping, di antaranya mual, diare, muntah, kandidiasis oral, enterocolitis, kandidiasis vagina yang paling umum. Mungkin juga pengembangan reaksi alergi dalam bentuk urtikaria dan pruritus.

Tonsilitis pada masa kanak-kanak selalu dikaitkan dengan suhu tubuh yang tinggi dan sakit tenggorokan. Untuk meringankan kondisi anak, selain terapi antibiotik, pengobatan simtomatik diperlukan. Dengan sakit tenggorokan, Tantum Verde melakukan pekerjaan yang baik. Ini dapat digunakan dalam bentuk semprotan atau dalam bentuk pelega tenggorokan. Selama tahap akut tonsilitis, Tantum Verde disuntikkan ke tenggorokan setiap 2 jam.

Makrolida

Obat pilihan dari kelompok makrolida adalah Erythromycin. Ini efektif dalam mengobati radang amandel streptokokus dan stafilokokus, tetapi tidak memiliki efek yang merugikan pada beberapa bakteri umum lainnya. Oleh karena itu, sebelum memulai pengobatan, penting untuk mengklarifikasi jenis patogen.

Eritromisin diresepkan untuk anak-anak yang alergi terhadap antibiotik penisilin. Dalam kombinasi dengan eritromisin sulfonamid, aksinya akan ditingkatkan. Dosis tunggal untuk anak-anak adalah 0,25 g. Minum obat harus setiap 4 jam selama 40-60 menit sebelum makan. Jika anak kurang dari 7 tahun, dosis dihitung berdasarkan rumus 20 mg / kg.

Menerima Erythromycin dikaitkan dengan perkembangan efek samping, di antaranya mual dan diare yang paling umum. Ini adalah gangguan pencernaan yang merupakan efek samping utama mengambil makrolida secara umum dan Erythromycin pada khususnya. Bahan aktif utama merugikan tidak hanya untuk flora patogen, tetapi juga untuk bakteri menguntungkan yang hidup di usus.

Perlu dicatat kerugian Erythromycin, karena biaya tinggi dibandingkan dengan persiapan penisilin.

Erythromycin juga diresepkan dalam kasus ketika pasien adalah bakteri resisten terhadap obat penicillin. Efek mengonsumsi Erythromycin cukup tinggi, sehingga terapi berlangsung tidak lebih dari 7 hari.

Nama-nama antibiotik untuk mengobati tonsilitis

Dalam pengobatan tonsilitis, antimikroba penicillin harus lebih disukai. Adalah mungkin untuk menggunakan obat-obatan seperti benzylpenicillin dan phenoxymethylpenicillin. Penisilin ini adalah obat pilihan, asalkan tidak mungkin menggunakan Amoxicillin untuk alasan apa pun.

Perlu dicatat bahwa mereka kurang efektif daripada Amoxicillin, karena bioavailabilitas mereka jauh lebih rendah. Tubuh manusia menyerap lebih buruk sebagai Benzylpenicillin dan phenoxymethylpenicillin, karena mereka diciptakan jauh lebih awal. Efek samping dari penggunaannya mirip dengan obat golongan penisilin lainnya.

Antibiotik ini jarang digunakan dalam praktik medis modern. Penggunaan benzylpenicillin dan phenoxymethylpenicillin dibenarkan hanya dalam kondisi-kondisi ketika tidak mungkin untuk menawarkan pasien obat yang lebih modern. Sekarang mereka digunakan untuk mengobati tahanan agar cepat mencegah penyebaran infeksi di antara sejumlah besar orang.

Benzilpenisilin diberikan secara intramuskular atau intravena. Efek obat ini ditingkatkan ketika dikombinasikan bersamaan dengan sefalosporin dan aminoglikosida. Obat ini dianjurkan untuk dikonsumsi bersamaan dengan vitamin grup B, terutama jika pasien akan menerima pengobatan jangka panjang.

Sebelum memulai terapi, perlu diperhitungkan bahwa perhitungan dosis yang salah atau menghentikan pengobatan terlalu dini dapat menyebabkan pembentukan strain bakteri yang resisten.

Kerugian lain dari obat ini adalah hanya tersedia dalam bentuk suntik. Tentu saja, mempertahankan 60 suntikan cukup sulit. Sejumlah suntikan diperlukan untuk terus mempertahankan konsentrasi bahan aktif utama dalam darah pasien. Namun, ketika tidak ada pilihan lain, Anda harus bersabar.

Jika tonsilitis memiliki tingkat sedang, maka dosis harian obat adalah 2,5-5 juta unit, yang harus dibagi menjadi 4 kali. Perkenalkan obat secara intramuskular.

Phenoxymethylpenicillin adalah antibiotik penicillin yang menghambat sintesis dinding sel bakteri. Kelemahannya yang signifikan adalah bahwa ia tidak mampu membersihkan seseorang dari tonsilitis yang disebabkan oleh bakteri gram negatif, serta mikroorganisme yang menghasilkan penisilinase.

Obat ini tersedia dalam bentuk tablet yang perlu diambil 30-60 menit sebelum makan. Dosis untuk orang dewasa dan anak-anak di atas usia 12 tahun adalah 500-1000 mg, obat ini diminum 3-4 kali sehari. Jika ditentukan bahwa infeksi diprovokasi oleh streptokokus beta-hemolitik, maka terapi harus berlangsung setidaknya 7-10 hari. Dalam kasus lain, cukup 5-7 hari saja.

Asupan fenoksimetilpenisilin dikaitkan dengan risiko reaksi alergi dan gangguan dispepsia.

Pengangkatan kembali obat tersebut atau penggunaannya yang terlalu lama dipenuhi dengan terjadinya superinfeksi, yang akan disebabkan oleh bakteri yang resisten.

Jadi, untuk pengobatan tonsilitis, ada banyak obat antibakteri. Pilihan awal dokter selalu jatuh pada Amoxicillin, tetapi, sayangnya, antibiotik ini tidak selalu cukup efektif. Oleh karena itu, jika dokter meresepkan obat "berbahaya dan berbahaya" (menurut pasien), Anda tidak boleh menolak pengobatan. Ini berarti bahwa dokter memiliki alasan yang kuat untuk ini, dan manfaat dari perawatannya lebih besar daripada semua risiko yang mungkin. Selain itu, jika ada keraguan, perlu untuk menuntut pemeriksaan bakteriologis.

Artikel Lain Tentang Tiroid

Peran besar dalam pencegahan berbagai penyakit anak-anak memainkan obat pencegahan. Salah satu obat yang paling sering diresepkan untuk anak-anak adalah iodomarin (kalium iodida), yang digunakan untuk mengisi cadangan yodium tubuh.

Kapan Anda perlu tahu cara memeriksa mata jahat? Ini diperlukan jika Anda tiba-tiba merasa tidak enak tanpa alasan yang jelas, merasa apatis, gangguan dalam kekuatan dan energi.

Ini berarti "menangis, menangis," baik, atau sangat kesal, siap menangis. Garis horizontal huruf "T" menunjuk mata, dan garis-garis vertikal menunjukkan air mata, dan di bawah, mulut atau hidung.