Utama / Tes

Hormon tiroid TSH dan T4 - normal

Tes darah untuk hormon tiroid dapat diresepkan oleh dokter dari berbagai spesialisasi dan saat ini paling sering direkomendasikan untuk semua tes hormon. Penelitian ini relevan untuk separuh perempuan dari populasi, di mana penyakit tiroid ditemukan sepuluh kali lebih sering daripada pada laki-laki. Mari kita pertimbangkan secara lebih rinci apa yang bertanggung jawab atas TSH dan T4 hormon, apa nilai normal mereka, dan apa arti penyimpangan.

Produksi hormon tiroid

Kelenjar tiroid adalah organ sistem endokrin yang memainkan peran kunci dalam pengaturan sebagian besar proses penting dalam tubuh manusia. Ini terdiri dari jaringan ikat, yang ditembus oleh saraf, pembuluh darah dan pembuluh limfatik. Tiroid mengandung sel khusus - thyrocyte, yang menghasilkan hormon tiroid. Hormon-hormon utama dari kelenjar tiroid adalah T3 (triiodothyronine) dan T4 (tetraiodothyronine), mereka mengandung yodium dan disintesis dalam berbagai konsentrasi.

Sintesis hormon tiroid adalah karena produksi hormon lain - TSH (tirotropin). TSH diproduksi oleh sel-sel hipotalamus ketika sinyal masuk, sehingga merangsang aktivitas kelenjar tiroid dan meningkatkan produksi hormon tiroid. Mekanisme rumit seperti itu diperlukan sehingga begitu banyak hormon tiroid aktif secara stabil hadir dalam darah seperti yang diperlukan untuk organisme pada satu waktu atau yang lain.

Norma hormon tiroid TSH dan T4 (gratis, umum)

Tingkat hormon TSH dapat memberi tahu seorang spesialis tentang kondisi umum kelenjar tiroid. Norma ini dianggap 0.4-4.0 mU / l, tetapi perlu dipertimbangkan bahwa di beberapa laboratorium, tergantung pada metode yang digunakan, batas normal dapat bervariasi. Jika nilai TSH lebih tinggi dari nilai batas, ini berarti bahwa tubuh kekurangan hormon perangsang tiroid (TSH merespon pertama kali). Pada saat yang sama, perubahan TSH dapat bergantung tidak hanya pada malfungsi kelenjar tiroid, tetapi juga pada fungsi otak.

Pada orang sehat, konsentrasi hormon perangsang tiroid berubah di siang hari, dan jumlah terbesarnya dalam darah dapat dideteksi pagi-pagi. Jika TSH lebih tinggi dari biasanya, itu mungkin berarti:

  • penyakit mental yang serius;
  • masalah dalam fungsi kelenjar adrenal;
  • tenaga fisik yang berlebihan;
  • kehamilan;
  • hipotiroidisme;
  • kurangnya kantung empedu;
  • preeklampsia berat, dll.

Jumlah TSH yang tidak mencukupi dapat mengindikasikan:

  • tirotoksikosis;
  • mengurangi fungsi hipofisis;
  • tumor otak;
  • pendidikan berkualitas tinggi di kelenjar tiroid, dll.

Norma hormon tiroid T4 pada wanita adalah:

  • bebas (tidak terkait dengan protein darah) - 0,8-1,9 ng / dl;
  • total - 4,5-12,5 mcg / dl.

Tingkat T4 tetap relatif konstan sepanjang hidup. Konsentrasi maksimum diamati di pagi hari dan di musim gugur-musim dingin. Jumlah total T4 meningkat dengan melahirkan anak (terutama pada trimester ketiga), sementara pada saat yang sama, kandungan hormon bebas dapat dikurangi.

Penyebab patologis dari peningkatan hormon T4 mungkin:

  • kegemukan;
  • gondok beracun;
  • proses inflamasi pada jaringan tiroid;
  • Infeksi HIV;
  • tumor uterus yang ganas, dll.

Penurunan jumlah hormon tiroid T4 sering menunjukkan patologi seperti itu:

  • kekurangan yodium dalam tubuh;
  • tiroiditis autoimun;
  • kerusakan fungsi hipotalamus;
  • tumor di kelenjar tiroid, dll.

Tingkat hormon tiroid TSH dan T4: norma pada wanita setelah 50 tahun, penyebab dan pengobatan gangguan nilai optimal

Hormon tiroid sepanjang hidup mengatur banyak fungsi tubuh. Thyroxin (T4) mempengaruhi jantung, metabolisme protein, kadar kolesterol, proses metabolisme. Thyroid-stimulating hormone (TSH) menghasilkan kelenjar pituitari, tetapi fungsi yang tepat dari kelenjar endokrin yang penting tergantung pada tingkat optimal dari pengatur ini.

Tanda-tanda apa yang menunjukkan pelanggaran nilai-nilai hormon tiroid? TSH dan T4: norma pada wanita setelah 50 tahun, penyebab penyimpangan. Bagaimana mempersiapkan analisis hormon? Metode apa yang membantu menstabilkan kadar tiroksin dan tirotropin? Jawaban dalam artikel.

Hormon T4 dan TSH: peran dalam tubuh wanita

Thyrotropin mengatur produksi thyroxin dan triiodothyronine. Banyak orang percaya bahwa TSH menghasilkan kelenjar tiroid, tetapi pengatur penting menghasilkan kelenjar pituitari.

T3 dan T4 memiliki hubungan terbalik dengan TSH: peningkatan hormon perangsang tiroid menunjukkan produksi hormon tiroid yang tidak memadai, tingkat yang rendah adalah bukti hiperfungsi kelenjar tiroid. Terhadap latar belakang penurunan konsentrasi tirotropin, yodium mengalir lemah dari pembuluh darah ke sel-sel kelenjar tiroid, jaringan-jaringan dari organ endokrin berproliferasi, dan gondok nodular berkembang. Normalisasi indikator tingkat TSH hanya mungkin dengan mengoptimalkan produksi T4 dan T3.

Peran tiroksin:

  • mengontrol fungsionalitas sistem endokrin;
  • mendukung kesehatan otot jantung;
  • mengaktifkan metabolisme protein;
  • mengurangi kolesterol dalam darah;
  • mendukung perpindahan panas;
  • mencegah perkembangan osteoporosis;
  • menstabilkan sistem saraf pusat;
  • merangsang pemrosesan retinol dalam hepatosit;
  • mengaktifkan aliran oksigen ke dalam jaringan.

Pelajari tentang tanda dan gejala tumor hipotalamus, serta bagaimana menyingkirkan formasi.

Pada aturan gizi dan fitur kepatuhan dengan diet dalam keadaan pra-diabetes, baca di alamat ini.

Peran tirotropin:

  • mengatur tingkat optimal hormon yang dihasilkan kelenjar tiroid;
  • mengontrol fungsi usus;
  • mendukung regulasi neurohumoral dan tingkat metabolisme;
  • menstabilkan tingkat protein;
  • bertanggung jawab untuk pengisian yodium yang cukup dalam kelenjar tiroid dari aliran darah;
  • mempengaruhi keseimbangan hormonal.

Norma TTG dan T4 setelah 50 tahun

Pada usia dewasa, produksi tiroksin menurun: dengan onset menopause, batas atas berubah dari 11,8 menjadi 5,4 umol / l. Batas bawah ft4 juga bervariasi dari 0,9 (dari 18 hingga 50 tahun) menjadi 0,7 pada wanita berusia lima puluh tahun. Setelah 60 tahun, kinerja hormon T4 bahkan lebih rendah: 0,4-3,5 μmol / L.

Nilai optimal thyreotropin setelah 50 tahun untuk wanita berada di kisaran 0,4 hingga 4,0 μU / L. Peningkatan tingkat hingga 7,1 dan di atas menunjukkan kekurangan hormon tiroid yang serius, yang membutuhkan koreksi segera menggunakan diet dan mengonsumsi obat-obatan tertentu. Penurunan tajam dalam indeks TSH adalah bukti hiperfungsi kelenjar tiroid, yang mengancam dengan perkembangan gondok dan kondisi berbahaya - krisis tirotoksik. Nilai kritis - kurang dari 0,1 µU / L.

Penting untuk memeriksa unit pengukuran untuk mengecualikan kepanikan yang tidak beralasan dengan fluktuasi yang signifikan dalam kadar hormon dalam pmol / l dan nmol / l.

Indikasi untuk pengujian

Indikasi untuk analisis hormon tiroid TSH dan T4:

  • tanda-tanda hipotiroidisme dan tirotoksikosis;
  • kelenjar tiroid yang membesar dan teraba;
  • mengurangi hasrat seksual;
  • berat badan menurun tajam atau meningkat sambil mempertahankan diet biasa;
  • memantau hasil terapi dalam pengobatan penyakit tiroid;
  • manifestasi diucapkan sindrom menopause;
  • aritmia jantung yang ditandai;
  • kondisi depresif berkembang, obat penenang dan penenang tidak memberikan efek terapeutik yang nyata;
  • rambut menipis dan jatuh, kuku terkelupas, memburuknya kondisi epidermis;
  • perubahan suasana hati sering muncul, ada apatis atau kegelisahan yang berlebihan;
  • peningkatan atau penurunan suhu tubuh yang terus-menerus;
  • seorang wanita menjalani pemeriksaan rutin.

Cara mempersiapkan pengujian: rekomendasi

Studi tentang latar belakang hormonal membutuhkan beberapa pelatihan. Pelanggaran rekomendasi mencegah untuk menetapkan hasil yang dapat diandalkan, yang mengarah pada pengangkatan obat yang tidak tepat atau kurangnya koreksi tepat waktu dengan nilai yang tidak akurat.

Ahli endokrin merekomendasikan:

  • selama 20-30 hari untuk menolak mengambil semua nama pil hormonal;
  • agen yang mengandung yodium juga harus dikeluarkan untuk periode tertentu: untuk setiap pasien, dokter menentukan interval optimal sebelum analisis untuk hormon;
  • Selama dua hari Anda tidak bisa bermain olahraga, berhubungan seks, minum alkohol. Selama periode ini, Anda perlu memantau keadaan psiko-emosional, cobalah untuk tidak gugup;
  • selama hari sebelum kunjungan ke laboratorium, perlu untuk meninggalkan kelebihan lemak, makanan yang digoreng, daging asap;
  • hapus obat ampuh 48 jam sebelum penelitian;
  • asupan makanan sebelum menyumbangkan darah untuk hormon tiroid - 10 jam;
  • merokok bisa 5-6 jam sebelum tes darah;
  • kunjungan ke fasilitas medis untuk pengiriman biomaterial - di pagi hari, tidak lebih dari 11 jam;
  • setelah bangun, dilarang makan sebelum melahirkan darah vena. Dalam kasus ekstrim, dengan rasa haus yang kuat, Anda dapat mengambil beberapa teguk: air yang dimurnikan, tetapi disarankan untuk tidak minum apa pun;
  • Anda perlu beristirahat selama seperempat jam untuk sampai ke teknisi lab dalam keadaan tenang: hasil tes akan lebih akurat daripada dengan kegelisahan yang meningkat atau tergesa-gesa dan terlambat karena bangun pagi.

Penyebab dan gejala kelainan

Faktor-faktor yang memicu peningkatan kadar TSH:

  • tiroiditis;
  • onkopofologi kelenjar pituitari;
  • gangguan hormon;
  • kerja abnormal kelenjar adrenal;
  • komplikasi pada latar belakang patologi kronis atau gangguan mental.

Gejala peningkatan hormon tiroid:

  • sulit untuk tertidur di malam hari, pada sore hari pasien merasa lemah, terus-menerus merasa mengantuk;
  • nafsu makan menurun;
  • khawatir akan mual dan muntah.

Alasan untuk menurunkan level TSH:

  • pelanggaran aturan senyawa hormonal;
  • kekurangan vitamin, diet yang buruk, puasa, diet;
  • sering stres;
  • penyakit kelenjar pituitari, suplai darah yang tidak memadai ke departemen ini.

Tanda-tanda level TSH rendah:

  • nafsu makan meningkat;
  • penampilan pound ekstra;
  • sembelit;
  • kelemahan;
  • kegelisahan;
  • gangguan tidur;
  • mati rasa atau getaran tangan;
  • peningkatan suhu.

Penyebab kelebihan produksi tiroksin:

Manifestasi dengan produksi tiroksin yang berlebihan:

  • exophthalmos;
  • iritabilitas;
  • takikardia;
  • keringat berlebih;
  • neurasthenia;
  • insomnia;
  • lingkaran hitam di bawah mata;
  • peningkatan kelelahan;
  • menurunkan berat badan

Penyebab produksi tiroksin yang tidak mencukupi:

  • kekurangan yodium;
  • tiroiditis autoimun;
  • penghapusan sebagian atau seluruhnya kelenjar tiroid;
  • overdosis obat selama pengobatan hipertiroidisme;
  • diet tidak sehat;
  • terapi radioiodine.

Bagaimana cara meningkatkan testosteron pada pria dengan pil? Lihatlah review obat yang efektif.

Tabel lengkap makanan indeks insulin untuk diabetes dapat dilihat di artikel ini.

Pada halaman http://vse-o-gormonah.com/vneshnaja-sekretsija/grudnye/lipoma.html pelajari tentang metode dan aturan untuk pengobatan obat tradisional payudara lipoma.

Gejala tingkat tiroksin rendah:

  • menggigil;
  • kelemahan umum;
  • deteriorasi konsentrasi dan memori;
  • pembengkakan tungkai dan wajah;
  • akumulasi pound ekstra;
  • penurunan kapasitas kerja.

Metode indikator koreksi

Aturan terapi bergantung pada alasan yang menyebabkan produksi thyrotropin dan thyroxin dilanggar, tingkat keparahan penyakit:

  • dengan penyimpangan moderat dari indikator, koreksi nutrisi sering mengembalikan tingkat hormon ke normal. Dalam banyak penyakit tiroid, penting untuk mendapatkan makanan yang kaya akan yodium, selenium, seng;
  • untuk menstabilkan tingkat hormon, endokrinologis meresepkan asupan formulasi tanaman. Banyak umpan balik positif yang menerima suplemen Endonorm dengan kompleks phytoextracts;
  • dengan kekurangan yodium Anda perlu menggunakan kale laut, garam beryodium, walnut, makanan laut, feijoa, ikan laut;
  • jika proses tumor terdeteksi, maka operasi pada kelenjar tiroid atau hipofisis, radiasi dan kemoterapi diperlukan;
  • Untuk menstabilkan latar belakang hormonal, analog sintetis dari regulator penting diresepkan: Levothyroxine, kontrasepsi oral;
  • jika perubahan tingkat hormon dikaitkan dengan dosis yang salah atau pelanggaran frekuensi pengambilan obat, dokter mengarahkan pasien ke serangkaian gangguan, merekomendasikan untuk tetap berpegang pada petunjuk;
  • dalam mengidentifikasi bentuk nodular gondok, onkopiologi, menerapkan metode pengobatan modern - terapi radioiodine.

Video tentang hormon tiroid TSH dan T4 dalam kondisi normal dan patologis:

Tes hormon tiroid: TSH, T4

Kelenjar tiroid adalah organ endokrin yang mengatur proses metabolisme utama dalam tubuh. Tes darah untuk hormon tiroid memungkinkan Anda untuk menentukan penyebab pelanggaran metabolisme protein dan lemak, aktivitas jantung, sistem saraf, dll.

Indikasi untuk


Studi tentang tingkat hormon tiroid merupakan elemen penting dalam diagnosis gangguan endokrin dan diangkat dalam kasus deteksi peningkatan abnormal atau nodul.

Analisis yang mungkin diresepkan untuk penyakit tiroid yang dicurigai:

  • thyroid stimulating hormone (TSH);
  • tiroksin total dan bebas (T4);
  • triiodothyronine umum dan gratis (T3);
  • thyrocalcitonin (TK);
  • antibodi terhadap peroksidase tiroid (AT TPO);
  • antibodi terhadap thyroglobulin (AT TG).

Bersama dengan hasil ultrasound, analisis hormon tiroid menegaskan perkembangan penyakit berikut:

  • gondok yang tidak beracun;
  • gondok beracun menyebar;
  • tiroiditis autoimun;
  • tumor ganas kelenjar tiroid.

Gejala yang penting untuk menentukan jumlah hormon untuk diagnosis:

  • pembengkakan kaki, kelopak mata;
  • takikardia;
  • berkeringat dengan penyebab yang tidak dapat dijelaskan;
  • perubahan suara, suara serak, pertambahan berat badan yang cepat atau penurunan berat badan tanpa mengubah nutrisi;
  • rambut rontok, alis;
  • kegagalan siklus menstruasi;
  • mengurangi potensi;
  • pembengkakan kelenjar susu pada pria.

Juga, penelitian hormon diindikasikan untuk masalah dengan sistem kardiovaskular, reproduksi, dan saraf untuk mengecualikan gangguan endokrin pada penyakit dengan gejala umum (fibrilasi atrium, peningkatan tekanan, gangguan saraf, dll).

Persiapan untuk analisis


Agar hasil tes untuk hormon tiroid sesuai dengan indikator nyata, perlu untuk mengikuti sejumlah aturan sebelum prosedur:

  • mendonorkan darah di pagi hari dengan perut kosong;
  • hindari aktivitas fisik sebelum analisis;
  • jangan minum alkohol pada malam penelitian;
  • Tidak perlu melewatkan penggunaan obat-obatan hormonal, jika obat-obatan diresepkan oleh dokter;
  • hindari situasi stres beberapa hari sebelum mengambil tes hormon.

Dalam persiapan untuk analisis hormon tiroid tidak diperhitungkan fase dari siklus menstruasi pada wanita, karena tidak mempengaruhi jumlah merangsang tiroid dan hormon tiroid dalam darah.

Norma hormon tiroid (tabel)

Jika Anda menduga kekurangan atau peningkatan aktivitas kelenjar tiroid ditugaskan untuk studi tentang TSH, T4 total dan gratis. Analisis untuk T3 umum dan gratis diresepkan untuk dugaan hipertiroidisme T3, serta untuk penyakit hati, ginjal, dan jantung, karena menunjukkan laju proses metabolisme di jaringan perifer tubuh.

Norma dari hormon triiodothyronine, thyroxine dan thyroid-stimulating

Hari ini, sangat sering bahwa tes darah untuk hormon yang diproduksi oleh kelenjar tiroid diresepkan untuk diagnosis berbagai penyakit. Penelitian ini adalah untuk menentukan tingkat hormon tiroid (tiroksin dan triiodothyronine - T4 dan T3, masing-masing), yang diproduksi oleh tiroid dan hormon thyroid-stimulating (TSH) terkait, diproduksi oleh kelenjar pituitari. Analisis ini memungkinkan ahli endokrin untuk menilai kondisi organ penting tubuh manusia secara keseluruhan dan dengan benar meresepkan pengobatan ketika kelainan terdeteksi.

Karakteristik hormon

Hormon tiroid diproduksi di kelenjar pituitari, yang terletak di pangkal otak. Tujuan fungsinya adalah untuk merangsang produksi hormon oleh kelenjar tiroid:

Triiodothyronine dan thyroxin adalah bio-zat aktif yang sangat penting yang bertanggung jawab untuk kesehatan manusia secara umum. T3 dan T4 menyediakan metabolisme yang benar, fungsi normal dari sistem vegetatif dan kardiovaskular dan pencernaan, serta mendukung fungsi mental tubuh manusia. Hormon perangsang tiroid, triiodothyronine dan thyroxin saling bergantung. Di satu sisi, TSH menstimulasi produksi tiroid T3 dan T4, dan ketika tingkatnya naik, zat-zat ini menekan produksi TSH di kelenjar pituitari. Dengan demikian, dalam tubuh manusia yang sehat, pengaturan keseimbangan hormonal terjadi, berdasarkan pada “umpan balik”.

Kondisi di mana T3 dan T4 diproduksi dalam jumlah normal disebut euteriosis. Dalam endokrinologi, patologi berikut dibedakan ketika norma dilanggar:

  • Hypothyroidism - dengan penyimpangan ke arah penurunan.
  • Hipertiroidisme - dengan penyimpangan ke arah peningkatan.
  • Tirotoksikosis - dengan perkembangan aktif bio-zat.

Norma TTG

Analisis ilustratif yang penting adalah penentuan TSH dalam darah. Penelitian semacam ini ditunjuk bersamaan dengan pengiriman tes untuk T3 dan T4, yang diproduksi oleh kelenjar tiroid. Tingkat TSH bervariasi sesuai usia dan bisa dalam madu / l:

  • untuk bayi yang baru lahir - 0,7–11;
  • untuk anak-anak yang lebih tua dari 10 minggu - 0,6–10;
  • hingga dua tahun - 0,5-7;
  • hingga lima tahun - 0,4–6;
  • hingga 14 tahun - 0,4–5;
  • untuk orang dewasa - 0,3–4.

Jumlah TSH terbesar pada orang sehat ditemukan di pagi hari. Jika tingkat signifikan melebihi norma, maka ini berarti bahwa jumlah hormon tiroid-stimulating tidak mencukupi diproduksi oleh tiroid dan ini mungkin menunjukkan patologi tersebut:

  • penyakit mental
  • kegagalan kelenjar adrenal,
  • kekurangan kantong empedu,
  • hipotiroidisme
  • tumor hipofisis.

Selain itu, peningkatan kadar TSH dalam darah diamati pada wanita hamil dan dengan peningkatan aktivitas fisik yang tak tertahankan berkepanjangan. Dalam kasus seperti itu, normalisasi latar belakang hormonal terjadi setelah hilangnya penyebab yang menyebabkan ketidakseimbangan. Bagi wanita hamil, dianggap normal untuk meningkatkan kadar TSH, terutama pada trimester pertama, ketika kelenjar tiroid pada janin sedang dalam proses pembentukan dan tidak berfungsi dengan baik.

Jika tingkat hormon perangsang tiroid rendah, maka ini terutama menunjukkan berkurangnya fungsi kelenjar pituitari. Di antara alasan domestik yang dapat memprovokasi penurunan TSH harus dicatat stres psikologis yang kuat dan overdosis obat yang mengandung hormon. Selain itu, pengurangan bio-zat ini dalam darah dapat terjadi dengan perkembangan patologi berikut:

  • tirotoksikosis,
  • lesi jinak pada kelenjar tiroid,
  • tumor otak.

Norma hormon T4

Analisis kandungan tiroksin dalam darah, hampir selalu, ditentukan bersamaan dengan studi tingkat TSH. Kombinasi dua nilai memungkinkan Anda menilai bagaimana kelenjar tiroid mengatasi fungsinya. Tiroksin dalam darah dapat terikat pada protein (albumin) dan tidak terikat (T4 bebas). Nilai total total tiroksin, tetapi jumlah tiroksin gratis dianggap lebih informatif.

T4 total regulasi diukur dalam nmol / l. Pada bayi baru lahir, kadar tiroksin tertinggi ditentukan, yaitu pada kisaran 69,6-219. Dalam periode usia hingga 20 tahun, tingkat batas atas secara bertahap menurun. Oleh karena itu, hasil analisis didekripsi oleh tabel khusus. Setelah 20 tahun rentang standar hormon tetap tidak berubah dan adalah:

  • untuk pria - 59-135;
  • untuk wanita -71-142.

Dalam kehamilan, overdosis obat hormonal, kelainan pada hati dan ginjal, penting untuk menentukan tingkat tiroksin bebas dalam darah untuk mengecualikan diagnosis yang salah. Tingkat T4 gratis, paling sering, diukur dalam pmol / l dan dalam rentang berikut:

  • untuk pria - 12,6-21;
  • untuk wanita -10,8-22.

Untuk wanita hamil, nilai standar yang dapat diterima berbeda dan bervariasi pada trimester:

  • jika kehamilan kurang dari 13 minggu - 12,1-19,6;
  • selama kehamilan dari 13 minggu hingga 28 minggu - 9,6 -17;
  • selama kehamilan 28 minggu hingga 42 minggu - 8.4-15.6.

Penyebab paling umum dari peningkatan tiroksin adalah Penyakit Terjadi. Patologi umum lainnya yang mengarah pada peningkatan produksi zat bioaktif oleh kelenjar tiroid adalah penyakit hati dan ginjal, obesitas dan tumor tiroid jinak.

Penurunan tiroksin di bawah normal paling sering disebabkan oleh perkembangan tiroiditis. Selain itu, tingkat rendah T4 diamati ketika:

  • kelenjar tiroid jauh,
  • kekurangan yodium dalam tubuh,
  • jumlah protein yang tidak mencukupi dalam diet,
  • keracunan timbal.

Norm T3

Konsentrasi triiodothyronine dalam darah secara signifikan kurang dari tiroksin, tetapi aktivitas biologisnya lebih tinggi. T3 mempengaruhi suplai oksigen dari semua jaringan tubuh manusia, mempercepat metabolisme protein, menurunkan kolesterol dan berpartisipasi dalam produksi vitamin A di hati, analisis jumlah triiodothyronine dalam darah biasanya ditentukan ketika diperlukan untuk memperjelas keadaan kelenjar tiroid. Total T3 ditentukan oleh rentang nilai standar berikut, unit nmol / l:

  • di bawah 20 tahun - 1.23–3.23;
  • hingga 50 tahun - 1.08–3.14;
  • setelah 50 tahun - 0,62-2,79.

Yang lebih menunjukkan adalah tingkat triiodothyronine gratis, tingkatnya adalah 2,6-5,7 pmol / l. Dengan peningkatan jumlah T3 bebas, sakit kepala yang parah dan peningkatan suhu tubuh untuk waktu yang lama dapat diamati. Tanda-tanda eksternal adalah getaran tangan dan ketidakseimbangan emosi. Tingkat rendah norma triiodothyronine ditandai oleh cepat lelah, kelemahan otot dan kejang tanpa sebab. Juga, dengan jumlah T3 yang rendah, aktivitas tidur dan otak terganggu, yang dimanifestasikan oleh melambatnya pemikiran.

Indikasi untuk tes hormon dan aturan untuk pengiriman mereka

Jika pasien beralih ke endokrinologis dengan keluhan tentang kondisinya untuk pertama kalinya atau untuk tujuan pemeriksaan profilaksis, maka dokter akan mengevaluasi tes berikut untuk mengevaluasi fungsi kelenjar tiroid:

  • ke tingkat hormon perangsang tiroid,
  • ke tingkat tiroksin bebas,
  • ke tingkat triiodothyronine gratis.

Ini akan cukup untuk membuat kesimpulan yang tepat tentang keadaan kelenjar tiroid. Standar umum untuk survei awal tidak menunjukkan. Jika patologi yang serius dicurigai, penelitian lain dapat ditunjuk, tetapi endokrinologis mengambil keputusan ini berdasarkan kasus per kasus. Juga, jumlah zat bioaktif yang dihasilkan oleh kelenjar tiroid mungkin menarik bagi dokter spesialis lain untuk memperjelas diagnosis. Indikasi dapat berupa:

  • impotensi
  • infertilitas
  • aritmia jantung
  • menunda perkembangan seksual dan mental,
  • amenore,
  • penurunan libido.

Darah vena untuk analisis selalu memberikan pada pagi hari dengan perut kosong. Ini penting sebulan sebelum penelitian berhenti menggunakan obat-obatan hormon, dan tiga hari sebelum pengambilan sampel darah untuk menyingkirkan asupan obat-obatan yang mengandung yodium. Pada malam hari studi, Anda harus menghindari situasi stres dan meminimalkan aktivitas fisik.

Tes untuk thyroid-stimulating hormone (TSH) yang diproduksi oleh kelenjar pituitari dan hormon yang dihasilkan oleh kelenjar tiroid (T3 dan T4) memungkinkan diagnosis yang akurat dan perawatan yang tepat. Nilai-nilai mereka tergantung, pertama-tama, pada faktor usia, tetapi mereka juga dapat berubah di bawah kondisi eksternal tertentu.

Norma fisiologis hormon ttg dan t4 pada wanita

Tingkat hormon ttg dan t4 pada wanita didasarkan pada statistik pengamatan jangka panjang. Totalitas kelenjar endokrin manusia berfungsi sebagai sistem tunggal, bersama dengan hipotalamus dan kelenjar pituitari.

Kelenjar pituitari, di bawah kendali hipotalamus, mengeluarkan TSH ke dalam aliran darah, yang mengaktifkan produksi T4 dan T3 oleh kelenjar tiroid.

Interaksi kelenjar pituitari dan kelenjar tiroid

Norma hormon, yang ditetapkan dalam pengobatan, ttg dan t4 untuk wanita memperhitungkan indeks rata-rata, oleh karena itu, dalam praktiknya, penyimpangan dari nilai rata-rata diamati. Deviasi dalam kandungan hormon-hormon ini dalam darah karena proses biokimia siklik pada manusia.

Standar medis ditetapkan untuk memantau kesehatan. Wanita hamil diharuskan untuk secara teratur mendonorkan darah untuk hormon-hormon perangsang tiroid, karena mereka mengatur siklus seksual.

Norma ttg dan t4 pada wanita memungkinkan Anda untuk mengontrol kelainan pada batas fisiologis. Kepatuhan dengan norma dalam analisis darah dievaluasi oleh dokter, berdasarkan durasi kehamilan. Diketahui bahwa sel-sel tiroid khusus aktif mengasimilasi yodium, sebagai komponen penting hormon, yang tanpanya sintesis mereka tidak mungkin. Komposisi T3 termasuk tiga atom yodium, T4 memiliki empat, maka namanya.

Pelepasan TSH ke aliran darah merangsang produksi T4, yang kemudian diubah menjadi T3 aktif. Penurunan tingkat T4 dalam darah menyebabkan peningkatan konsentrasi thyrotropin (TSH).

Ada "ayunan" aneh antara tirotropin dan tiroksin, hormon-hormon ini saling mempengaruhi satu sama lain. Dalam dunia kedokteran, tingkat ttg dan t4 pada wanita ditetapkan, yang bervariasi dalam beberapa batasan, berubah dengan penyakit.

Meja Standar usia untuk konsentrasi TSH:

Harga dari 0,47 hingga 4,15 µIU / ml rata-rata untuk pria dan wanita. Pada wanita, hormon perangsang tiroid menentukan peran utama dalam siklus seksual dan diperlukan untuk kehamilan normal, oleh karena itu, standar TSH adalah alat penting untuk memantau keadaan kesuburan.

Instruksi ini membutuhkan survei tahunan wajib bagi anak perempuan, mulai dari 12-14 tahun.

Meja Standar hormon thyroid-stimulating untuk anak perempuan dan wanita:

Hormon memiliki struktur kimia yang kompleks, mereka berhubungan dengan protein. Mereka menunjukkan peningkatan aktivitas ketika dilepaskan dari protein. Rasio antara kandungan hormon total dan bentuk bebas mereka yang "aktif" ditentukan oleh hasil pemeriksaan. Norma ttg dan t4 gratis pada wanita berfungsi untuk menetapkan penyimpangan darinya.

Meja Tingkat berbagai bentuk TSH dan TK - T4:

Norma-norma, yang menurutnya keadaan seorang wanita dinilai, memungkinkan tidak hanya untuk mengontrol perkembangan seksual seorang wanita, tetapi juga untuk mengambil tindakan terapeutik yang diperlukan jika terjadi penyimpangan. Harga fakta bahwa norma-norma profil hormonal diabaikan sangat tinggi.

Melebihi standar hormon perangsang tiroid, terutama TSH, menunjukkan penyakit ini:

  • tumor hipofisis;
  • anemia berbahaya;
  • Penyakit Graves;
  • hipotiroidisme;
  • hipofungsi kelenjar tiroid;
  • gondok;
  • myxedema adalah idiopatik;
  • insufisiensi adrenal;
  • kanker tiroid;
  • preeklamsia;
  • Tiroiditis Hashimoto;
  • tiroiditis akut dan kronis dari berbagai asal.

Hubungan kompleks antara hormon memiliki pola mereka sendiri.

Ketika tingkat TSH menurun, ini mengarah pada peningkatan produksi tiroid T3 dan T4, yang memanifestasikan dirinya dalam sindrom seperti itu:

  • manifestasi hipertiroid selama kehamilan;
  • manifestasi nekrotik di kelenjar pituitari setelah melahirkan;
  • penyakit radang kelenjar pituitari;
  • kondisi stres kronis;
  • peningkatan ukuran tiroid dengan manifestasi toksik.

Secara fungsional, kelenjar tiroid sangat penting bagi tubuh. Selain produksi iodothyronines, itu adalah repositori yodium. Hormon T4, yang mengandung dalam molekulnya, 4 atom yodium tidak aktif, karena berhubungan dengan protein. Kehilangan sebuah atom yodium, T4 (Tetriodothyronine) masuk ke Triiodothyronine (T3), yang jauh lebih aktif.

Hubungan antara bentuk T3 dan T4 tergantung pada mekanisme kompleks pengaturan profil hormonal. Jika T3 banyak, hipertiroidisme terjadi, jika T4 berlaku, nada tubuh menurun.

Harus diingat bahwa sistem endokrin selalu berinteraksi dekat dengan saraf. Video dalam artikel ini menunjukkan mekanisme pengaturan profil hormonal dalam sistem hipotalamus-hipofisis.

Ketika mengangkut hormon tiroid melalui darah, mereka terkait dengan protein dan disebut TT3 umum dan TT4 dalam analisis. Terbebas dari protein selama pengiriman hormon ke organ, mereka masuk ke keadaan bebas, yang ditunjuk sebagai FT3 dan FT4. Mereka juga disebut "perempuan", karena tanpa mereka kehamilan dan persalinan tidak mungkin.

Fungsi metabolisme hormon penstimulasi tiroid memastikan proses berikut:

  • pelaksanaan program genetik tubuh, dimulai dengan diferensiasi jaringan dan berakhir dengan pembentukan organ selama perkembangan janin;
  • dalam kasus konsentrasi rendah dari hormon T4 dan T3, ada kelambatan dalam perkembangan janin, kemungkinan kretinisme tinggi;
  • pada proses regenerasi jaringan selama efek traumatik;
  • memastikan berfungsinya sistem saraf otonom, terutama divisi simpatetiknya, yang bertanggung jawab untuk kerja otot jantung, sekresi keringat, nada dinding pembuluh darah;
  • mempengaruhi kemampuan otot jantung untuk mengurangi;
  • berpartisipasi dalam proses termoregulasi;
  • menyediakan proses metabolisme air garam;
  • mengatur tekanan darah;
  • meningkatkan tekanan darah;
  • mempengaruhi pembentukan lemak di dalam sel;
  • mengatur proses eksitasi dalam sistem saraf;
  • mengatur siklus seksual wanita;
  • mengaktifkan proses pembentukan darah di sumsum tulang.

Standar yang dikembangkan memungkinkan dokter untuk melacak penyimpangan dan meresepkan pengobatan. Ditetapkan bahwa kelebihan atau penurunan konsentrasi hormon-hormon perangsang tiroid disertai oleh penyakit.

Peningkatan konsentrasi terjadi pada penyakit-penyakit seperti:

  • human immunodeficiency virus (HIV);
  • glomerulonefritis;
  • myelanoma maligna;
  • pelanggaran sintesis porfirin dalam tubuh;
  • kelainan postpartum fungsi tiroid;
  • tiroiditis akut dan subakut;
  • obesitas morbid;
  • kadar estrogen tinggi;
  • setelah mengambil obat tiroid hormonal.
  • kanker sel germinal;
  • gondok beracun;
  • hepatitis kronis;

Sel-sel tiroid khusus - thyrocytes - memproses thyroglobulin sebagai prekursor hormon, membentuk Triyodtironin dan Thyroxin. Setelah itu, koneksi T3 dan T4 dengan protein transpor terjadi, untuk transfer selanjutnya ke sel target.

Ketika sebuah hormon terhubung ke protein yang menyediakan transportasi, itu adalah cadangan dan tidak aktif. Melepaskan protein ketika mencapai sel target, hormon tiroid menjadi aktif.

Bertindak untuk sel yang rentan di organ, hormon T4 menjadi T3 aktif, yang secara langsung mempengaruhi proses metabolisme. Artinya, hormon T4 adalah reservoir dan dikonsumsi oleh tubuh sesuai kebutuhan.

Kelenjar pituitari, mensekresi TSH, memastikan pembentukan sel sekresi T3 dan T4 kelenjar tiroid. Tingkat TSH yang tinggi berkontribusi pada penurunan tingkat darah T3 dan T4. Meningkatkan kandungan T3 dan T4 menghambat pembentukan TSH di epididimis hipotalamus-hipofisis, kemudian berhenti untuk merangsang sintesis T4 dan T3.

Aktivitas fungsional hormon tiroid

Pekerjaan tubuh, secara keseluruhan, dikoordinasikan oleh sistem saraf dan hormonal. T3 T4 TSH norma pada wanita adalah indikator yang memungkinkan dokter untuk memantau jalannya kehamilan.

Urutan tindakan pengaturan hormon tiroid pada proses metabolisme telah ditetapkan:

  1. Asupan triiodothyronine atau tiroksin melalui pori-pori membran di dalam sel.
  2. Interaksi hormon dengan reseptor spesifik di dalam sel.
  3. Interaksi hormon dengan reseptor dan penetrasi ke inti sel.
  4. Hormon berinteraksi dengan gen yang sesuai pada DNA.
  5. Aparat genetik diaktifkan.
  6. Gen mengaktifkan produksi enzim yang menyediakan metabolisme.

Norma ttg t3 t4 pada wanita memastikan perkembangan organ reproduksi yang benar. Dalam kasus deteksi kelainan, dokter meresepkan pemeriksaan tambahan dan, jika perlu, melakukan pengobatan.

Bagaimana T3 dan T4 pada sel dan organ:

  • glikogen hati diubah menjadi glukosa;
  • karena peningkatan produksi protein, diferensiasi sel dan pertumbuhan dipercepat;
  • produksi insulin meningkat.
  • ada peningkatan sintesis kolesterol oleh sel-sel hati, yang berkontribusi pada produksi hormon gonadotropik dan asam empedu, hormon steroid lainnya;
  • berkontribusi terhadap pemecahan lemak, karena stimulasi proses oksidatif, yang mengurangi kandungan mereka dalam darah;
  • penyediaan sel-sel dengan oksigen ditingkatkan, yang mengarah ke peningkatan metabolisme energi, peningkatan panas meningkat, dan metabolisme dipercepat.

Semua keragaman manifestasi biologis hormon tiroid didasarkan pada efeknya pada proses metabolisme, yaitu reaksi biokimia dalam sel. Kelenjar tiroid memerlukan pemantauan fungsi fisiologisnya secara konstan, karena ia menyediakan proses vital dari seluruh organisme.

Interaksi kompleks hormon perangsang tiroid dengan sistem saraf terjadi di sistem hipotalamus-pituitari. Pembentukan TSH, T3 dan T4 tergantung pada asupan yodium, karena zat ini merupakan elemen kunci dari struktur aktif hormon tiroid.

Karena adanya standar yang ditetapkan, adalah mungkin untuk mengontrol kadar hormon perangsang tiroid dalam darah, yang sangat penting bagi wanita selama kehamilan.

Seorang wanita dapat memantau kadar hormon TSH dan T4 melalui tes darah tahunan. Dengan penyimpangan, dokter meresepkan obat-obatan yang memungkinkan Anda untuk membawa indikator kembali normal, dan di samping itu, ada resep tradisional untuk menyiapkan decoctions dan infus herbal yang dibuat dengan tangan Anda sendiri.

Obat tradisional ini, seperti:

  • infus dan rebusan buah juniper;
  • infus ramuan yarrow;
  • infus herbal celandine;
  • infus buah rowan;
  • rebusan tunas birch;
  • rebusan kulit buckthorn;
  • rebusan bunga chamomile;
  • rebusan berry dari cocklebur.

Mereka diseduh dan diinfuskan untuk digunakan sebagai pengganti agen hormonal, yang memungkinkan untuk menormalkan kondisi yang menyakitkan, dalam kombinasi dengan penggunaan persiapan yodium. Normalisasi sistem hormonal tubuh, dengan bantuan obat tradisional, harus dilakukan hanya di bawah pengawasan dokter.

Krasnoyarsk portal medis Krasgmu.net

Hormon tiroid T4 (thyroxin) dan T3 (triiodothyronine) adalah hormon tiroid yang terdeteksi dalam darah, sensitivitas sistem tes untuk hormon berbeda. Oleh karena itu, di laboratorium yang berbeda, norma-norma indikator ini berbeda. Metode analisis paling populer untuk hormon tiroid adalah metode ELISA. Anda perlu memperhatikan hasil analisis hormon tiroid, tingkat hormon untuk setiap laboratorium berbeda, dan itu harus ditunjukkan dalam hasil.
Hormon perangsang tiroid mengaktifkan aktivitas kelenjar tiroid dan meningkatkan sintesis hormon "pribadi" (tiroid) - thyroxine, atau tetraiodothyronine (T4) dan triiodothyronine (T3). Tiroksin (T4), hormon utama kelenjar tiroid, biasanya bersirkulasi dalam jumlah sekitar 58–161 nmol / L (4,5–12,5 µg / dl), sebagian besar berada dalam keadaan yang terkait dengan protein transpor, terutama TSH. Tingkat hormon tiroid, yang sangat tergantung pada waktu, dan pada keadaan tubuh, memiliki efek yang jelas pada metabolisme protein dalam tubuh. Pada konsentrasi tiroksin dan triiodothyronine yang normal, sintesis molekul protein dalam tubuh diaktifkan. Tiroksin tiroid utama yang beredar (T4) hampir semuanya berhubungan dengan protein transpor. Segera setelah masuk ke dalam darah dari kelenjar tiroid, sejumlah besar tiroksin diubah menjadi triiodothyronine, hormon aktif. Pada orang yang menderita hipertiroidisme (produksi hormon di atas normal), tingkat hormon sirkulasi terus meningkat.

Metode yang paling umum untuk mendiagnosis penyakit kelenjar tiroid adalah tes darah untuk hormon tiroid, dan ini terutama berlaku untuk wanita, karena patologi kelenjar tiroid terutama ditemukan di setengah indah. Tetapi sedikit orang yang bertanya-tanya apa indikator-indikator itu, yang disebut sebagai "tes hormon tiroid", berarti.

Norma hormon tiroid dalam darah:

Hormon tiroidropik (tirotropin, TSH) 0,4 - 4,0 mIU / ml
Tiroksin gratis (bebas T4) 9.0-19.1 pmol / l
Triiodothyronine gratis (T3-free) 2.63-5.70 pmol / l
Antibodi untuk thyroglobulin (AT-TG) normal, nmol / l.

Nilai referensi (dewasa), norma dalam darah total T3:

Meningkatkan level T3 secara umum:

  • tyrotropinoma;
  • gondok beracun;
  • toksisitas T3 yang terisolasi;
  • tiroiditis;
  • adenoma tirotoksik dari kelenjar tiroid;
  • Hipotiroidisme T4-tahan;
  • sindrom resistensi hormon tiroid;
  • Tirotoksikosis independen TSH;
  • disfungsi tiroid pascamelahirkan;
  • koriokarsinoma;
  • mieloma IgG tinggi;
  • sindrom nefrotik;
  • penyakit hati kronis;
  • peningkatan berat badan;
  • penyakit sistemik;
  • hemodialisis;
  • mengambil amiodarone, estrogen, levothyroxine, methadone, kontrasepsi oral.

Mengurangi tingkat T3 secara umum:

  • sindrom pasien eutiroid;
  • ketidakcukupan adrenal utama yang tidak terkompensasi;
  • penyakit hati kronis;
  • patologi non-tiroid berat, termasuk penyakit somatik dan mental.
  • masa pemulihan setelah penyakit serius;
  • hipotiroidisme primer, sekunder, tersier;
  • tirotoksikosis artifaktual karena penunjukan diri T4;
  • diet rendah protein;
  • mengambil obat-obatan seperti antitiroid (propylthioura) obat penurun lipid (colestipol, cholestyramine), agen radiopak, terbutalin.

Triiodothyronine gratis (T3 gratis, Triiodthyronine Gratis, FT3)

Hormon tiroid, merangsang pertukaran dan penyerapan oksigen oleh jaringan (lebih aktif T4).

Ini diproduksi oleh sel-sel folikel kelenjar tiroid di bawah kendali TSH (thyroid stimulating hormone). Dalam jaringan perifer itu terbentuk ketika T4 adalah deiodinasi. Gratis T3 adalah bagian aktif dari total T3, menjadi 0,2 - 0,5%.

T3 lebih aktif daripada T4, tetapi kurang terkonsentrasi di dalam darah. Meningkatkan produksi panas dan konsumsi oksigen oleh semua jaringan tubuh, dengan pengecualian jaringan otak, limpa dan testis. Merangsang sintesis vitamin A di hati. Ini menurunkan konsentrasi kolesterol dan trihlerides dalam darah, mempercepat pertukaran protein. Meningkatkan ekskresi kalsium dalam urin, mengaktifkan pertukaran jaringan tulang, tetapi untuk tingkat yang lebih besar - resorpsi tulang. Ini memiliki efek chrono-dan inotropik positif pada jantung. Merangsang pembentukan retikuler dan proses kortikal di sistem saraf pusat.

Pada 11-15 tahun, konsentrasi T3 bebas mencapai tingkat orang dewasa. Pada pria dan wanita di atas 65, ada penurunan T3 bebas dalam serum dan plasma. Dalam kehamilan, T3 menurun dari I hingga trimester III. Seminggu setelah lahir, indikator T3 bebas dalam serum menormalkan. Wanita memiliki konsentrasi T3 bebas lebih rendah daripada pria, rata-rata, 5–10%. Fluktuasi musiman merupakan karakteristik dari T3 bebas: tingkat maksimum T3 bebas jatuh pada periode dari September hingga Februari, minimum - pada periode musim panas.

Satuan ukuran (standar internasional): pmol / l.

Satuan ukuran alternatif: pg / ml.

Unit terjemahan: pg / ml x 1.536 ==> pmol / l.

Nilai referensi: 2.6 - 5.7 pmol / l.

Level Naik:

  • tirotropinoma;
  • gondok beracun;
  • toksisitas T3 yang terisolasi;
  • tiroiditis;
  • adenoma tirotoksik;
  • Hipotiroidisme T4-tahan;
  • sindrom resistensi hormon tiroid;
  • Tirotoksikosis independen TSH;
  • disfungsi tiroid pascamelahirkan;
  • koriokarsinoma;
  • reduksi globulin pengikat tiroksin;
  • mieloma IgG tinggi;
  • sindrom nefrotik;
  • hemodialisis;
  • penyakit hati kronis.
Tingkat Turun:
  • ketidakcukupan adrenal utama yang tidak terkompensasi;
  • patologi non-tiroid berat, termasuk penyakit somatik dan mental;
  • masa pemulihan setelah penyakit serius;
  • hipotiroidisme primer, sekunder, tersier;
  • tirotoksikosis artifaktual karena penunjukan diri T4;
  • diet rendah protein dan rendah kalori;
  • pengerahan tenaga fisik yang berat pada wanita;
  • penurunan berat badan;
  • mengambil amiiodarone, dosis besar propranolol, agen kontras yodium x-ray.

Total tiroksin (total T4, tetraiodothyronine total, Total Tiroksin, TT4)

Hormon tiroid asam amino - perangsang peningkatan konsumsi oksigen dan metabolisme jaringan.

Tingkat total T4: pada wanita, 71–142 nmol / l, pada pria, 59–135 nmol / l. Peningkatan nilai hormon T4 dapat diamati dengan: gondok tirotoksik; kehamilan; disfungsi tiroid pascamelahirkan

Satuan ukuran (standar internasional): nmol / l.

Unit alternatif: µg / dl

Konversi Unit: µg / dl x 12,87 ==> nmol / L

Nilai referensi (norma T4 tiroksin bebas dalam darah):

Peningkatan tiroksin (T4):

  • tirotropinoma;
  • gondok beracun, adenoma beracun;
  • tiroid;
  • sindrom resistensi hormon tiroid;
  • Tirotoksikosis independen TSH;
  • Hipotiroidisme T4-tahan;
  • hipertiroidemia disalbuminemik familial;
  • disfungsi tiroid pascamelahirkan;
  • koriokarsinoma;
  • mieloma IgG tinggi;
  • penurunan kemampuan mengikat globulin pengikat tiroid;
  • sindrom nefrotik;
  • penyakit hati kronis;
  • tirotoksikosis artifaktual karena penunjukan diri T4;
  • kegemukan;
  • Infeksi HIV;
  • porfiria;
  • penerimaan obat-obatan seperti amiodaron, radiopak yang mengandung iodine berarti (iopanoevaya asam tiropanoevaya asam), hormon, obat tiroid (levothyroxine) tireoliberin, thyrotropin, levodopa, estrogen sintetik (mestranol, stilbestrol), opiat (metadon), kontrasepsi oral, fenotiazin, prostaglandin, tamoxifen, propylthiouracil, fluorouracil, insulin.
Mengurangi tiroksin (T4):

  • hipotiroidisme primer (bawaan dan didapat: gondok endemik, tiroiditis autoimun, proses neoplastik di kelenjar tiroid);
  • hipotiroidisme sekunder (sindrom Shihan, proses inflamasi di kelenjar pituitari);
  • hipotiroidisme tersier (cedera otak traumatis, proses inflamasi di hipotalamus);
  • penerimaan obat berikut: agen untuk pengobatan kanker payudara (aminoglutethimide, tamoxifen), triiodothyronine, agen anti-tiroid (methimazole, propylthiouracil), asparaginase, corticotropin, glukokortikoid (cortisone, deksametason), kotrimoksazol, agen anti-TB (asam aminosalisilat, etionamid) iodide (131I), antijamur agen (itraconazole, ketoconazole), agen hipolipidemik (cholestyramine, lovastatin, clofibrate), non-steroid anti-inflamasi (diklofenak, fenilbutazon, aspirin ), Propylthiouracil, turunan sulfonylurea (glibenclamide diabeton, tolbutamid, klorpropamid), androgen (stanozolol), antikonvulsan (asam valproik, fenobarbital, primidone, phenytoin, carbamazepine), furosemide (menerima dosis besar), lithium garam.

Tiroksin gratis (T4 gratis, Tiroksin Bebas, FT4)

Ini diproduksi oleh sel-sel folikel kelenjar tiroid di bawah kendali TSH (thyroid stimulating hormone). Ini adalah pendahulu T3. Meningkatkan laju metabolisme basal, meningkatkan produksi panas dan konsumsi oksigen oleh semua jaringan tubuh, dengan pengecualian jaringan otak, limpa dan testis. Meningkatkan kebutuhan tubuh akan vitamin. Merangsang sintesis vitamin A di hati. Ini menurunkan konsentrasi kolesterol dan trihlerides dalam darah, mempercepat pertukaran protein. Meningkatkan ekskresi kalsium dalam urin, mengaktifkan pertukaran jaringan tulang, tetapi untuk tingkat yang lebih besar - resorpsi tulang. Ini memiliki efek chrono-dan inotropik positif pada jantung. Merangsang pembentukan retikuler dan proses kortikal di sistem saraf pusat.

Satuan ukuran (standar internasional SI): pmol / l

Unit alternatif: ng / dl

Konversi: ng / dl x 12,87 ==> pmol / l

Nilai referensi (tingkat T4 gratis dalam darah):

Peningkatan tiroksin (T4) gratis:

  • gondok beracun;
  • tiroiditis;
  • adenoma tirotoksik;
  • sindrom resistensi hormon tiroid;
  • Tirotoksikosis independen TSH;
  • hipotiroidisme yang diobati dengan tiroksin;
  • hipertiroidemia disalbuminemik familial;
  • disfungsi tiroid pascamelahirkan;
  • koriokarsinoma;
  • kondisi di mana tingkat atau kemampuan mengikat globulin pengikat tiroksin menurun;
  • mieloma IgG tinggi;
  • sindrom nefrotik;
  • penyakit hati kronis;
  • tirotoksikosis karena penunjukan diri T4;
  • kegemukan;
  • penerimaan obat berikut: amiodaron, obat hormon tiroid (levothyroxine), propranolol, propylthiouracil, aspirin, danazol, furosemide, persiapan radiografi tamoxifen, asam valproat;
  • pengobatan dengan heparin dan penyakit yang terkait dengan peningkatan asam lemak bebas.

Pengurangan tiroksin (T4) gratis:

  • hipotiroidisme primer tidak diobati dengan tiroksin (bawaan, diperoleh: gondok endemik, tiroiditis autoimun, tumor di kelenjar tiroid, reseksi luas kelenjar tiroid);
  • hipotiroidisme sekunder (sindrom Shihan, proses inflamasi di hipofisis, tirotropinoma);
  • hipotiroidisme tersier (cedera otak traumatis, proses inflamasi di hipotalamus);
  • diet rendah protein dan defisiensi iodin yang signifikan;
  • kontak dengan timbal;
  • intervensi bedah;
  • penurunan berat badan yang dramatis pada wanita gemuk;
  • penggunaan heroin;
  • mengambil obat berikut: steroid anabolik, antikonvulsan (fenitoin, karbamazepin), overdosis thyrostatik, klofibrium, sediaan lithium, metadon, oktreotid, kontrasepsi oral.

Pada siang hari, konsentrasi maksimum tiroksin ditentukan dari 8 hingga 12 jam, minimum - dari 23 hingga 3 jam. Sepanjang tahun, nilai maksimum T4 diamati pada periode antara September dan Februari, minimum - di musim panas. Pada wanita, konsentrasi tiroksin lebih rendah dibandingkan pada pria. Selama kehamilan, konsentrasi tiroksin meningkat, mencapai nilai maksimum pada trimester ketiga. Tingkat hormon pada pria dan wanita tetap relatif konstan sepanjang hidup, menurun hanya setelah 40 tahun.

Konsentrasi tiroksin bebas, sebagai aturan, tetap dalam kisaran normal pada penyakit berat yang tidak terkait dengan kelenjar tiroid (konsentrasi total T4 dapat diturunkan!).

Konsentrasi bilirubin serum yang tinggi, obesitas, dan penerapan harness selama pengambilan sampel darah berkontribusi pada peningkatan kadar T4.

АТ to рТТГ (antibodi terhadap reseptor ТТГ, autoantibodi reseptor TSH)

Antibodi autoimun untuk reseptor hormon perangsang tiroid di kelenjar tiroid, penanda gondok beracun difus.

Autoantibodi reseptor hormon tirotropik (At-rTTG) dapat mensimulasikan efek TSH pada kelenjar tiroid dan menyebabkan peningkatan konsentrasi darah hormon tiroid (T3 dan T4). Mereka terdeteksi di lebih dari 85% pasien dengan penyakit Graves (gondok beracun difus) dan digunakan sebagai penanda diagnostik dan prognostik penyakit organ spesifik autoimun ini. Mekanisme pembentukan antibodi-merangsang thyroid tidak sepenuhnya diklarifikasi, meskipun ada kecenderungan genetik untuk terjadinya gondok beracun menyebar.

Pada patologi autoimun ini terdeteksi di autoantibodi serum antigen tiroid lainnya, khususnya antigen mikrosomal (TPO tes antibodi mikrosomal peroksidase atau AT-MAG antibodi thyrocytes fraksi mikrosomal).

Satuan ukuran (standar internasional): U / l.

Nilai referensi (normal):

  • ≤1 U / l - negatif;
  • 1,1 - 1,5 U / l - diragukan;
  • > 1,5 U / l positif.

Hasil positif:

  • Gatal beracun difus (Graves disease) pada 85 - 95% kasus.
  • Bentuk lain dari tiroiditis.

Hormon perangsang tiroid (TSH, thyrotropin, Thyroid Stimulating Hormone, TSH)

Ini diproduksi oleh basofil hipofisis anterior di bawah kendali faktor pelepasan hipotalamus thyroid-stimulating, serta somatostatin, amina biogenik dan hormon tiroid. Memperkuat vaskularisasi kelenjar tiroid. Ini meningkatkan aliran yodium dari plasma darah ke dalam sel-sel kelenjar tiroid, menstimulasi sintesis thyroglobulin dan pelepasan T3 dan T4 darinya, dan juga secara langsung merangsang sintesis hormon-hormon ini. Meningkatkan lipolisis.

Ada hubungan logaritmik terbalik antara konsentrasi T4 bebas dan TSH dalam darah.

Untuk TSH, fluktuasi sekresi harian adalah karakteristik: nilai TSH darah tertinggi mencapai 2–4 pada malam hari, tingkat darah tinggi juga ditentukan pada jam 6–8 pagi, nilai TSH minimum jatuh antara 17–18 sore. Irama sekresi normal terganggu selama terjaga di malam hari. Selama kehamilan, konsentrasi hormon meningkat. Dengan bertambahnya usia, konsentrasi TSH meningkat sedikit, menurunkan jumlah emisi hormon pada malam hari.

Satuan ukuran (standar internasional): IU / L.

Satuan ukuran alternatif: ICED / ml = MDU / L.

Konversi Unit: µU / ml = MDU / L.

Nilai referensi (TSH normal dalam darah):

  • tyrotropinoma;
  • adenoma pituitari basofilik (jarang);
  • sindrom sekresi TSH yang tidak diatur;
  • sindrom resistensi hormon tiroid;
  • hipotiroidisme primer dan sekunder;
  • hipotiroidisme remaja;
  • ketidakcukupan adrenal utama yang tidak terkompensasi;
  • tiroiditis subakut dan tiroiditis Hashimoto;
  • sekresi ektopik pada tumor paru;
  • tumor pituitari;
  • penyakit somatik dan mental berat;
  • preeklamsia berat (pre-eklampsia);
  • kolesistektomi;
  • kontak dengan timbal;
  • olahraga berlebihan;
  • hemodialisis;
  • pengobatan dengan obat antikonvulsan (asam valproat, fenitoin, benzerazid), beta-bloker transformasi (atenolol, metoprolol, propranolol), mengambil obat seperti amiodarone (pada pasien eutiroid dan hipotiroid), kalsitonin, neuroleptik (turunan fenotiazin) berarti (motilium, metoclopramide), sulfat besi, furosemid, iodida, agen radiopak, lovastatin, methimazole (mercazole), morfin, difenina (fenitoin), prednison, rifampisin.
Menurunkan level TSH:
  • gondok beracun;
  • adenoma tirotoksik;
  • Tirotoksikosis independen TSH;
  • hipertiroidisme hamil dan nekrosis postpartum kelenjar pituitari;
  • Toksikosis T3;
  • tirotoksikosis laten;
  • tirotoksikosis transien pada tiroiditis autoimun;
  • tirotoksikosis karena T4 self-assignment;
  • trauma pada kelenjar pituitari;
  • tekanan psikologis;
  • puasa;
  • mengambil obat-obatan seperti steroid anabolik, kortikosteroid, sitostatika, obat beta-adrenergik (dobetamin, dopexamine), dopamin, amiodarone (pasien hipertiroid), tiroksin, triiodothyronine, carbamazepine, somatostatin dan octreotide, nifedipine, agen untuk pengobatan hygrothers, carbamazepine, somatostatin dan octreotide, nyfediprin, untuk mengobati bromocriptine).

Artikel Lain Tentang Tiroid

Adrenogenital syndrome adalah sekelompok enzimatik turun-temurun yang berkembang di latar belakang masalah dengan sintesis kortikosteroid.

Otak manusia memiliki pusat sistem endokrin - zona hipotalamus-hipofisis. Sel-selnya memproduksi dan melepaskan hormon-hormon tropik yang mengatur ke dalam darah.

- 20 aturan emas kecantikan
- 8 aturan besi dari seorang wanita yang rapi
- 7 cara untuk menjadi yang paling indah di rumah
- ketidakcocokan dalam segala hal1) Anda harus memulai dan mengakhiri hari Anda dengan mandi kontras.