Utama / Tes

Fungsi SHBG dan nilainya bagi tubuh

Globulin sex hormone binding (SHBG) adalah protein khusus yang diproduksi di hati yang bertanggung jawab untuk menggabungkan dengan androgen dan estrogen untuk transportasi mereka dalam tubuh dalam bentuk tidak aktif. Molekul glikoprotein memiliki situs khusus untuk mengikat hormon steroid berikut:

  • Testosteron.
  • 5-dihidrotestosteron.
  • Estradiol.

Substansi aktif biologis yang tersisa ditetapkan ke protein albumin.

Deskripsi umum

SHBG bertanggung jawab untuk mengikat dan mengangkut zat aktif biologis yang diproduksi di kelenjar seks. Jumlahnya dalam tubuh tergantung pada usia, jenis kelamin, kondisi hati, aktivitas fungsional dari sistem endokrin dan adanya penyakit penyerta. Kebanyakan androgen (dari 40% hingga 60%) terkait erat dengan globulin yang mengikat hormon seks. Setengah sisanya ditetapkan untuk albumin dan hanya 1-2% testosteron dalam bentuk bebas, mengerahkan efek yang sesuai pada tubuh manusia.

Estrogen dan androgen dalam bentuk terikat secara praktis tidak berpengaruh pada metabolisme. Oleh karena itu, ketika perubahan patologis dalam tingkat protein yang sesuai, ada sejumlah gejala klinis yang memerlukan diagnosis laboratorium untuk menetapkan akar penyebab masalah.

Fluktuasi protein

Sintesis globulin yang mengikat hormon seks, terjadi di hati. Faktor utama yang mempengaruhi jumlah dalam darah adalah aktivitas kelenjar seks pada wanita dan pria. Peningkatan kadar estrogen menyebabkan peningkatan konsentrasi protein dalam tubuh, androgen - sebaliknya, mengurangi aktivitasnya. Ini menyebabkan fungsi yang berbeda dari substansi di tubuh kedua jenis kelamin.

Oleh karena itu, jika karena alasan tertentu wanita mengalami penurunan estradiol yang tajam, maka globulin akan berkurang setara dengan darah. Pada saat yang sama, dalam situasi serupa dengan androgen jantan, tingkat protein akan meningkat. Dengan jumlah testosteron normal dalam darah, fraksi bebasnya akan berkurang secara signifikan. Hasilnya adalah gejala klinis yang khas.

Selain mempengaruhi konsentrasi hormon SHBG yang mengikat mereka dengan protein, ada faktor penting lainnya yang bertanggung jawab atas jumlah globulin dalam darah:

  • Keadaan fungsional dan morfologis hati. Patologi organ ini menyebabkan melemahnya potensi sintesis protein, yang bertindak sebagai faktor pengurang untuk jumlah globulin yang sesuai.
  • Aktivitas fungsional kelenjar endokrin (kelenjar pituitari, tiroid, adrenal). Misalnya, dalam keadaan hipotiroidisme ada penurunan konsentrasi globulin yang mengikat hormon seks.
  • Umur Seiring waktu (setelah 60 tahun), jumlah protein meningkat rata-rata 1,2% per tahun.
  • Paul Konsentrasi globulin pada wanita rata-rata 1,5-2 kali lebih tinggi dari pada pria. Perwakilan kegiatan ovarian seks yang adil - meningkatkan jumlah faktor protein.
  • Obesitas dan terapi hormon.

Salah satu faktor di atas dapat mempengaruhi konsentrasi protein yang sesuai di tubuh kedua jenis kelamin, yang akan dimanifestasikan oleh gejala yang sesuai.

Diagnosis laboratorium

Ada sejumlah kondisi di mana analisis HSPG ditugaskan. Jika kita berbicara tentang laki-laki, maka mereka disarankan untuk lulus tes ini dengan kekurangan klinis testosteron (adanya gejala), tetapi dengan indikator normal hormon ini dalam darah. Analisis androgen standar menangkap jumlah total zat aktif biologis, tidak membaginya menjadi terikat dan bebas.

Mungkin ada situasi di mana konsentrasi fraksi aktif testosteron terlalu rendah untuk memastikan aktivitas normal dari sistem reproduksi, tetapi jumlah totalnya tetap standar. Menetapkan konsentrasi globulin dalam hal ini akan dapat memperjelas.

Untuk penelitian mengambil darah vena. Persiapan khusus untuk pengiriman bahan biologis tidak diperlukan. Hal utama adalah mengecualikan aktivitas fisik aktif dan merokok 30 menit sebelum tes. Dengan metode analisis electrochemiluminescence, konsentrasi protein dalam plasma dicatat.

Indikasi untuk itu di perwakilan dari kedua jenis kelamin adalah:

  • Tanda-tanda klinis tingkat testosteron tinggi atau rendah dalam darah. Pada saat yang sama, steroid dapat berada dalam kisaran normal dalam studi hormonal normal, yang memperhitungkan konsentrasi totalnya.
  • Alopecia.
  • Seborrhea berminyak.
  • Ruam jerawat.

Untuk wanita:

  • Pelanggaran siklus menstruasi seperti amenore.
  • Pertumbuhan rambut tipe laki-laki (hirsutisme).
  • Siklus anovulasi.
  • Sindrom ovarium polikistik.

Untuk mempelajari jumlah SHBG pada pria diperlukan untuk:

  • Disfungsi ereksi.
  • Pria menopause.
  • Peradangan kronis kelenjar prostat.
  • Hasrat seksual berkurang.

Setelah laboratorium mengambil darah, diperlukan rata-rata 1 hari untuk menghitung jumlah hormon dan memberikan hasil akhir. Satuannya adalah nmol / L. Nilai normal untuk wanita yang lebih tua dari 14 tahun bervariasi antara 28-112 nmol / l, untuk pria dengan usia yang sama - 13-71 nmol / l, masing-masing.

Seringkali, untuk diagnosis yang lebih akurat dari penyebab patologi, definisi tambahan dari testosteron bebas indeks (ICT) ditugaskan, yang merupakan rasio konsentrasi jumlah total androgen ke globulin terkait dalam persen (%). Nilai normal indikator ini dalam seks yang adil pada usia lebih dari 14 tahun - 0,8-11%. Pada pria, itu relatif tinggi, yang disebabkan oleh fisiologi tubuh dan masing-masing - 14,8-95%.

Situasi di mana jumlah globulin dalam darah berubah

Dalam kondisi normal, keseimbangan hormon tubuh tetap relatif stabil. Tetapi jika terjadi patologi atau gangguan organ sistem endokrin, perubahan jumlah globulin, yang bertanggung jawab untuk pengikatan hormon seks, sering dicatat.

SHBG meningkat pada wanita dalam situasi berikut:

  • Jumlah estrogen yang berlebihan dalam darah (hyperestrogenism). Alasan paling sering untuk pengembangan patologi ini adalah tumor ovarium hormonal aktif atau asupan kontrasepsi oral yang tidak terkontrol. Mengingat hubungan antara globulin yang mengikat hormon seks dan estrogen, persentase protein dalam darah meningkat.
  • Hyperfunction kelenjar tiroid dengan peningkatan jumlah hormon yang mengandung yodium (T3, T4).
  • Sirosis hati.
  • Faktor keturunan.

Sangat penting untuk memahami bahwa peningkatan konsentrasi protein dalam darah tidak selalu merupakan tanda kondisi patologis. Kadang-kadang ini mungkin merupakan varian dari norma untuk orang tertentu, yang terkait dengan karakteristik metaboliknya masing-masing. Kriteria utama untuk menilai aktivitas zat biologis adalah rasio dari analisis dan gambaran klinis ini.

Untuk mengurangi jumlah globulin dalam tubuh, dokter terlebih dahulu menentukan akar penyebab dari patologi dan menggunakan intervensi medis atau bedah yang tepat (jika ada proses tumor).

Tingkat protein tertentu dapat diturunkan dalam situasi berikut:

  • Meningkatkan jumlah androgen.
  • Hipofungsi kelenjar tiroid (hipotiroidisme).
  • Hirsutisme.
  • Berat badan berlebih (obesitas).
  • Ovarium polikistik.
  • Patologi sintesis hormon somatotropik (akromegali).
  • Sindrom Itsenko-Cushing.
  • Patologi fungsi hipofisis dengan sintesis sejumlah besar prolaktin (hiperprolaktinemia).
  • Minum obat (glukokortikoid, tiroksin, androgen).

Dalam semua kondisi ini, tingkat protein dalam darah akan diturunkan. Normalisasi kuantitasnya dicapai melalui pengobatan penyakit yang mendasarinya, yang muncul sebagai faktor pengurang dalam kasus tertentu.

Tingkat hormon GSPG dalam darah wanita

Keseimbangan hormonal yang tepat adalah kunci untuk kesehatan manusia. Homone bertanggung jawab untuk pengaturan proses metabolisme, kejenuhan organ dan jaringan dengan nutrisi yang diperlukan, dan juga mengendalikan latar belakang emosional.

Setiap penyimpangan dari norma mungkin menunjukkan proses patologis yang serius dalam tubuh. Yang sangat penting dalam keadaan kesehatan memiliki hormon SHBG. Dia bertanggung jawab atas status seksual pria dan wanita. Dalam dunia kedokteran, level yang berbeda dari substansi ini dibedakan, yang berbeda berdasarkan gender.

Fungsi utama dari hormon GSPG

Dalam praktek medis, substansi yang sama adalah singkatan dari "hormon pengikat seks Globulin." Hormon ini adalah turunan dari molekul protein yang terikat erat dengan testosteron. Pembentukan zat ini terjadi dengan bantuan jaringan hati.

Ketika seseorang tumbuh, produksinya berangsur-angsur menurun.

Para ilmuwan telah menunjukkan bahwa protein ini memiliki efek yang signifikan pada tubuh pria daripada wanita. Akibatnya, kadar hormon lain, estrogen, meningkat dalam darah. Di dalam tubuh wanita tidak selalu menunjukkan perubahan patologis dalam penampilan. Namun, pada manusia, kelenjar susu mulai tumbuh dengan cepat, dan jaringan adiposa secara bertahap mengembang di seluruh tubuh.

Apa alasan untuk perubahan ini? Jawaban atas pertanyaan ini dapat menunjukkan adanya patologi serius di dalam tubuh manusia.

Tingkat SHBG normal dalam darah wanita

Seperti disebutkan di atas, tingkat molekul protein bergantung pada jenis kelamin dan usia pasien:

  • dari 0 hingga 2 tahun adalah 65 nmol / l;
  • 2 - 6 bervariasi dalam 100 nmol / l;
  • 8 hingga 10 adalah 135 hingga 150 nmol / l;
  • 15 - 65 sekitar 120 nmol / l.

Seperti yang Anda lihat, ada lompatan tajam dalam protein plasma darah seiring usia tubuh wanita.

Mengapa GPSG meningkat pada wanita?

Hampir semua proses metabolisme disintesis oleh jaringan hati. Ketika tubuh yang sehat tidak diamati ada perubahan yang tidak menyenangkan.

Faktanya adalah bahwa tubuh wanita mengandung sejumlah besar estrogen, yang menghalangi testosteron. Selama reaksi pertukaran, estrogen meningkatkan sintesis globulin, sementara testosteron menurunkannya.

Apakah estrogen bertanggung jawab untuk tubuh wanita? Fungsinya adalah sebagai berikut:

  • memperbaiki fungsi sistem reproduksi;
  • ovulasi teratur;

Dengan peningkatan sintesis senyawa protein dari plasma darah, ada kegagalan siklus menstruasi dan hilangnya aktivitas reproduksi sistem reproduksi.

Apa yang memengaruhi hasil analisis?

Dalam dunia kedokteran, ada beberapa alasan yang mengindikasikan peningkatan atau penurunan sintesis globulin dalam tubuh manusia. Ini termasuk:

  • kategori usia seks yang adil;
  • jika hasil yang salah ditemukan, tes darah kedua diperlukan;
  • fungsi tiroid yang abnormal. Dia, pada gilirannya, mengatur semua proses metabolisme. Pekerjaannya yang tidak teratur dikaitkan dengan peningkatan tingkat SHBG;
  • penyakit hati. Mereka mempengaruhi sintesis derivatif molekul protein dalam darah manusia. Akibatnya, pasien mengalami perubahan warna kulit dan ruam parah di wajah;
  • massa lemak berlebih.

Semua perubahan ini secara langsung mempengaruhi hasil pemeriksaan pasien. Persiapan yang tepat untuk pengujian, menghindari misdiagnosis.

Sebelum melanjutkan dengan studi diagnostik, dianjurkan untuk berhenti minum obat dan kontrasepsi hormonal. Komponen dalam komposisi obat memiliki dampak yang signifikan terhadap komposisi darah.

Untuk menentukan tingkat SHBG pada pasien, darah vena dikumpulkan. Kejadian seperti itu dilakukan dengan perut kosong. Selama 12 jam, seorang wanita dianjurkan untuk mengurangi aktivitas fisiknya. Asupan cairan harus dikurangi seminimal mungkin.

PERHATIAN! Pengiriman rutin tes darah umum memungkinkan Anda mengidentifikasi patologi pada tahap awal.

Penyakit memprovokasi penyimpangan hormon dari norma

Jika hasil analisis GSPG meningkat, maka ini menunjukkan adanya penyakit serius, seperti:

  • hepatitis;
  • proses patologis dalam jaringan kelenjar tiroid;
  • kanker;

Dalam beberapa kasus, pertumbuhan pasien dapat mempengaruhi sintesis globulin.

Penurunan GSPG menunjukkan hal berikut:

  • kerusakan fungsi ginjal dan sistem kemih;
  • penyakit diabetes;
  • Penyakit Cushing;
  • sel hati sirosis;
  • akromegali.

Pengobatan patologi

Untuk diagnosis yang lebih akurat, dokter menyarankan untuk melakukan prosedur serupa beberapa kali. Hasil tes berulang memungkinkan Anda untuk membuat diagnosis yang benar. Beberapa pasien dengan tingkat SHBG yang sangat tinggi, dokter yang merawat meresepkan obat yang dapat mengurangi produksi hormon ke tingkat normal.

Obat-obatan ini dapat digunakan untuk oral dan suntik peroral. Kandungan globulin yang tidak cukup ditingkatkan oleh kelompok obat statin. Mereka dengan cepat menormalkan rasio proses metabolisme dalam tubuh wanita.

SHBG (sex steroid binding globulin)

Sebagian besar bahan kimia aktif diangkut dalam darah dalam bentuk terikat. Ini memastikan tindakan mereka hanya pada organ target, dan tidak di seluruh tubuh.

Hormon seks (androgen dan estrogen) diangkut melalui pembuluh dalam bentuk yang tidak bebas.

Mereka membawa globulin khusus yang diproduksi oleh hati. Nama zat ini adalah globulin yang mengikat hormon seks.

Protein ini juga disebut:

  • sex steroid binding globulin;
  • globulin pengikat testosteron-estradiol;
  • Sex Hormone Binding Globulin.

Dapat bergabung dengan testosteron, dihidrotestosteron, estradiol, progesteron, androstenedione.

Globulin memiliki afinitas yang lebih tinggi untuk androgen. Ini berarti bahwa di hadapan kedua estradiol dan testosteron dalam darah, GSPG akan bergabung dengan yang terakhir.

Tingkat SHBG

Konsentrasi globulin dalam darah tergantung pada banyak faktor.

Yang paling penting adalah:

  • usia pasien;
  • lantai;
  • kadar androgen dan estrogen;
  • kondisi hati;
  • fungsi tiroid;
  • fungsi adrenal;
  • kehadiran obesitas;
  • pengobatan androgen.

Semakin tinggi tingkat SHBG, steroid seks yang kurang dapat diakses ke jaringan.

Biasanya sekitar setengah dari semua androgen dan estrogen terkait dengan globulin. Steroid seks yang tersisa terikat secara lemah pada protein darah lain (albumin). Hanya 1-2% androgen atau estrogen yang bekerja pada sel-sel organ target.

Jika SHBG lebih tinggi dari biasanya, maka ada kemungkinan bahwa testosteron bebas lebih sedikit daripada test testosteron gratis. Dalam kasus sebaliknya, dengan konsentrasi globulin yang berkurang, ada kemungkinan tingkat testosteron aktif yang sangat tinggi sangat tinggi.
Norma GSPG:

  • untuk pria, 13-71 nmol / l;
  • untuk wanita 7,2-100 nmol / l.

Konsentrasi Globulin tergantung pada jenis kelamin dan usia. Pada anak-anak, nilai-nilai indikator ini dapat secara signifikan lebih tinggi dari 100 nmol / l. Pada wanita, setelah menopause, tingkat SHBG menurun secara bertahap. Pada pria, angka ini selama bertahun-tahun, sebaliknya, meningkat.

Setelah 60 tahun, nilai konsentrasi meningkat 1–1,5% per tahun. Ini mencerminkan lintah cepat testosteron biologis aktif terhadap latar belakang keamanan relatif dari jumlah total androgen.

Semakin tinggi SHBG pada orang tua, semakin rendah risiko kecelakaan kardiovaskular (infark miokard, stroke, trombosis).

Cara menentukan konsentrasi globulin

Uji untuk SHBG dilakukan di laboratorium menggunakan metode immunochemiluminescence. Untuk memperkirakan parameter ini, 10 ml darah vena pertama diambil dari pasien. Untuk mempersiapkan studi seperti itu, perlu istirahat sejenak dari stres fisik dan emosional selama 30-60 menit dan berhenti merokok.

Ketika analisis seperti itu ditentukan

Analisis SHBG terutama digunakan oleh ahli andrologi dan spesialis reproduksi. Selain itu, dapat ditunjuk oleh ahli endokrin, ahli urologi, ginekolog.

Indikasi untuk penentuan SHBG ditentukan oleh situasi klinis. Kebutuhan untuk analisis ini hanya dalam persentase kecil pasien. Pemeriksaan untuk SHBG harus dilakukan hanya berdasarkan rekomendasi dari dokter yang merawat.

  • untuk menilai tingkat androgen;
  • dengan infertilitas;
  • dengan impotensi pada pria;
  • sambil mengurangi hasrat seksual;
  • untuk diagnosis ovarium polikistik pada wanita;
  • untuk menentukan keseimbangan sistem reproduksi (bersama dengan gonadotropin, androgen, estrogen);
  • untuk menghitung indeks androgen bebas;
  • untuk menilai risiko mengembangkan gestosis pada wanita hamil.

Studi tentang tingkat globulin disarankan untuk dilakukan jika Anda mencurigai kadar androgen rendah pada pria, dan tingkat tinggi pada wanita. Sangat penting untuk mengevaluasi indikator ini dengan adanya gejala patologi dan nilai normal testosteron darah bebas.

Situasi klinis paling umum yang memerlukan penggunaan SHBG:

  • hirsutisme pada wanita dan wanita (pertumbuhan rambut berlebihan pada wajah dan tubuh);
  • deteriorasi ereksi pada pria.

Hasil analisis patologis

SHBG bisa lebih tinggi dari normal atau lebih rendah. Cukup sering, perubahan tersebut hanya menunjukkan gangguan fungsional dan karakteristik individu.

Tetapi pada sejumlah pasien, konsentrasi patologis globulin adalah tanda penyakit yang serius.

Apa yang bisa dikatakan penurunan GSPG?

Nilai rendah terjadi ketika:

  • sindrom nefrotik (kehilangan protein dalam urin);
  • penyakit kolagen;
  • sindrom ovarium polikistik;
  • hiperandrogenisme;
  • hirsutisme;
  • jerawat;
  • resistensi insulin;
  • diabetes tipe 2;
  • mengurangi fungsi tiroid;
  • akromegali;
  • Penyakit Itsenko-Cushing;
  • prolaktinoma;
  • sindrom adrenogenital;
  • kerusakan hati (sirosis);
  • pengobatan dengan androgen, glucosteroids, somatostatin.

Kapan SHBG tinggi didiagnosis?

Skor tinggi ditemukan:

  • dengan hyperestrogenia;
  • faktor keturunan;
  • tirotoksikosis;
  • hepatitis (termasuk virus);
  • Infeksi HIV;
  • pengobatan dengan kontrasepsi oral kombinasi, fenitoin.

Jika hasil patologis seperti itu ditemukan (menurun atau meningkat), maka konsultasi dengan dokter diperlukan. Hanya seorang ahli endokrinologi, ahli andrologi atau ginekolog yang dapat membuat rekomendasi untuk koreksi SHBG.

Sering diperlukan untuk mengobati penyakit yang mendasari (patologi kelenjar tiroid, kelenjar adrenal, hipofisis, hati).

Dalam kasus lain, terapi untuk kekurangan androgen atau kelebihan mungkin diperlukan (bahkan dengan tingkat testosteron bebas yang normal).

Pada wanita, koreksi hipoestrogenisme sering diperlukan, yaitu kurangnya hormon seks wanita.

Hormon SHBG - apakah itu pada wanita?

Menurut statistik medis, di tubuh wanita ada lebih banyak globulin pengikat hormon seks (SHBG) daripada pada pria.

Mari kita pertimbangkan secara lebih rinci apa hormon HSPG pada wanita dan mengapa itu diperlukan.

Analisis tingkat globulin pada wanita dapat dilakukan pada setiap hari dari siklus menstruasi.

Sebelum analisis, Anda perlu mempersiapkan dengan benar - selama delapan jam sebelum melakukan tidak makan makanan apa pun, termasuk jus, teh, dan kopi. Satu-satunya hal yang dapat diterima sebelum prosedur adalah air.

Hormon SHBG: apa itu?

Globulin, yang mengikat hormon seks - adalah protein khusus, proses sintesis yang terjadi di hati.

Fungsi utama hormon ini adalah untuk memastikan pengikatan dan transportasi zat aktif biologis yang diproduksi di kelenjar seks.

Para ahli juga menyebut hormon ini "globulin pengikat seks", serta testosteron, estradiol, yang mengikat globulin.

Konsentrasi hormon ini dalam darah secara langsung berkaitan dengan tingkat aktivitas kelenjar reproduksi wanita dan pria. Jadi, dengan meningkatnya kadar estrogen, jumlah protein meningkat. Dan dengan peningkatan konsentrasi androgen, jumlahnya menurun, dan aktivitas menurun.

Sebagai akibat dari penurunan estradiol dalam tubuh wanita, jumlah globulin yang mengikat hormon seks berkurang secara ekuivalen. Namun, ketika tingkat androgen menurun, tingkat protein ini, sebaliknya, mulai meningkat.

Jumlah globulin dalam darah tergantung pada faktor-faktor berikut:

  • usia dan jenis kelamin;
  • aktivitas fungsional dari sistem endokrin;
  • kehadiran beberapa penyakit penyerta;
  • keadaan morfologis dan fungsional dari hati;
  • aktivitas fungsional kelenjar tiroid, kelenjar adrenal dan kelenjar pituitari;
  • terapi jangka panjang dengan obat-obatan hormonal;
  • kegemukan.

Analisis kebutuhan

Ada beberapa indikasi untuk pengiriman analisis pada tingkat SHBG di tubuh wanita. Mereka termasuk:

  • pelanggaran siklus menstruasi alami;
  • perkembangan hirsutisme - pertumbuhan rambut laki-laki di dada, perut dan wajah;
  • siklus anovulasi;
  • sindrom ovarium polikistik;
  • kehadiran penyakit pada sistem reproduksi wanita;
  • kurangnya kemampuan untuk hamil;
  • preeklampsia berat setelah kehamilan;
  • kehadiran patologi kelenjar tiroid;
  • perkembangan hepatitis;
  • seborrhea;
  • jerawat;
  • kehilangan rambut cepat;
  • penurunan hasrat seksual;
  • onset awal menopause.

Interpretasi indikator

Indikator normal SHBG pada wanita adalah dari 18 hingga 114 nmol / l.

Selama kehamilan, angka-angka ini bervariasi. Pada trimester pertama, mereka berkisar dari 26 hingga 241 nmol / l, dan di yang kedua dan ketiga - dari 85 menjadi 491 nmol / l.

Fakta ini harus selalu diperhitungkan ketika mengartikan hasil analisis.

Penting untuk dicatat bahwa setelah usia 60 tahun, kandungan globulin dalam darah juga meningkat.

Estradiol hormon wanita pada pria juga terbentuk dan mempengaruhi banyak proses di dalam tubuh.

Gejala utama diabetes insipidus tercantum di sini.

Pada fungsi hormon corticotropin atau ACTH, Anda bisa membaca di artikel ini.

Sex hormone binding globulin (SHBG): apa itu, norma dalam analisis pada pria dan wanita, penyimpangan

Sex hormone-binding globulin atau SHBG adalah glikoprotein, protein pembawa, yang tugas utamanya adalah untuk menghubungkan dan mentransfer hormon seks (PG) ke sistem peredaran darah, dengan kata lain, protein ini adalah semacam "kendaraan" untuk androgen (GHG laki-laki) dan estrogen (GHG perempuan).

Protein yang mengikat dan mengangkut hormon seks memiliki lebih banyak nama dan singkatan, dan mereka sering menyebabkan kesulitan bagi pasien yang menerima hasil tes tangan mereka. Karena sulit untuk memprediksi sebelumnya yang mana dari nama-nama yang akan diberikan preferensi ke laboratorium tertentu, disarankan untuk menarik perhatian pembaca yang tertarik kemungkinan varian dari sebutan GSPG dalam bentuk:

  • SHBG - globulin pengikat hormon Seks;
  • TeBG - globulin pengikat-testosteron-estrogen;
  • LRA - globulin pengikat androgen;
  • Globulin seks;
  • SSSG - globulin pengikat sex-steroid;
  • PSSG - globulin pengikat steroid seks;
  • TESG - globulin pengikat testosteron-estradiol.

Protein globular pengikat steroid seksual diproduksi oleh sel-sel parenkim hepatika. Berbagai faktor dapat mempengaruhi sintesis pengikatan GHG dan pengangkutan protein, pertama-tama, jumlah tahun yang telah dijalani manusia. Produksi protein-protein ini dalam sel-sel hati (hepatocytes) secara langsung tunduk pada kandungan hormon seks, sementara androgen menyebabkan tingkat rendah glikoprotein yang mengikat hormon seks, dan estrogen, sebaliknya, berkontribusi terhadap peningkatannya.

Batas-batas norma tergantung pada gender

Norma GSPG plasma pada wanita bisa satu setengah hingga dua kali lipat dibandingkan pada pria. Perlu dicatat bahwa dalam darah setengah manusia yang kuat tes menentukan konsentrasi protein yang dijelaskan dilakukan, jika tingkat androgen utama dalam darah diturunkan, pada wanita serum mengalami pengujian dalam arah ini, jika indikator tinggi PG laki-laki utama dalam serum diharapkan atau terdeteksi.

Biasanya untuk penentuan sex-globulin menggunakan metode enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA) atau uji immunochemical yang lebih akurat dan modern (ILA). Hasil tes dihitung dalam µg / ml atau dalam nmol / l.

Nilai-nilai indikator yang dijelaskan dapat dipengaruhi oleh sejumlah faktor:

  • Jenis kelamin, usia;
  • Kandungan hormon seks dalam darah (pria dan / atau wanita);
  • Berat badan manusia (kelebihan berat badan mempengaruhi tingkat SHBG);
  • Keadaan hati, karena sel-selnya ditempati oleh produksi glikoprotein ini;
  • Pekerjaan kelenjar adrenal dan kelenjar tiroid;
  • Dalam kondisi tertentu, obat hormonal (analog buatan hormon manusia).

Sementara itu, sejauh batas-batas norma zat aktif biologis yang menentukan fungsi seksual tubuh, tergantung pada usia dan jenis kelamin orang tersebut, oleh karena itu, batas-batas nilai normal dari protein yang mengikat mereka juga tunduk pada hukum-hukum ini, seperti yang ditunjukkan pada tabel di bawah ini.

Tabel: Batas nilai normal SHBG tergantung pada kategori usia dan jenis kelamin

Glikoprotein yang mengikat hormon seks dalam tubuh pada pria tidak hanya sibuk mengatur tingkat testosteron, tetapi juga menentukan kandungan estrogen, yaitu hormon seks wanita. Sementara itu, perlu dicatat bahwa sangat sedikit diproduksi di tubuh laki-laki, dan sekitar 20% PG perempuan mengikat protein pembawa. Situasi hanya berubah pada pria berusia 60 tahun dan lebih tua - konsentrasi hormon wanita dalam darah meningkat, dan GSPG tidak bereaksi terhadap hal ini, karena estrogen tidak semenarik dia sebagai testosteron androgen utama.

Tentu saja, orang tidak dapat mengesampingkan pengaruh sejumlah faktor eksternal yang berbeda, tetapi masih produksi, kehadiran dan tingkat SHBG dalam darah memainkan hampir peran utama dalam menjaga kesehatan "laki-laki". Banyak alasan dapat menyebabkan perubahan dalam produksi protein, yang fungsinya adalah pengikatan dan transfer GHG, sehingga tidak sulit untuk menebak bahwa pada periode kehidupan yang berbeda pada pria, kadar androgen akan berfluktuasi dalam satu arah atau lainnya dan menunjukkan hasil tes darah yang tinggi atau, sebaliknya, rendah.

Bersamaan dengan definisi globulin pengikat seks dan total testosteron dalam darah laki-laki, disarankan untuk menghitung indikator lain: indeks androgen bebas (ISA atau FAI), yang mencerminkan konsentrasi zat aktif biologis (testosteron bebas) dan dihitung dengan rumus:

ISA (FAI) = total testosteron. (nmol / l): SHBG (nmol / l) x 100%.

Nilai ISA pada pria sehat tidak turun di bawah 50%, tetapi jika indikator ini diturunkan, maka Anda dapat memikirkan patologi berikut:

  • Kurangnya kemampuan fungsional testis dan pembentukan hipogonadisme;
  • Proses peradangan kronis yang mempengaruhi kelenjar prostat (prostatitis).

Indikator ini juga diturunkan pada pasien yang telah mencapai usia yang lebih tua, yang dijelaskan oleh kepunahan alami fungsi seksual.

Karena kandungan androgen utama dalam aliran darah terutama tergantung pada protein yang membawanya, fakta ini diperhitungkan dalam diagnosis laboratorium klinis dari gangguan hormonal tertentu. Sebagai contoh, sebuah studi tentang protein globular yang mengikat hormon seks dilakukan sebagai tes tambahan untuk analisis yang agak kompleks yang menentukan konsentrasi testosteron total, dan berdasarkan dua indikator ini, ISA (indeks androgen bebas) dihitung.

Hasil tinggi, rendah tidak menguntungkan dan keduanya.

Perubahan dalam kandungan protein globular yang membawa GHG dalam aliran darah mempengaruhi latar belakang hormonal secara umum, dan keadaan ini tidak akan berlalu oleh organisme yang tidak diperhatikan, karena ini melanggar banyak fungsinya.

Terus meningkat karena berbagai alasan, nilai laboratorium yang dijelaskan dapat menyebabkan perkembangan kondisi patologis organ lain. Sebagai contoh, tingkat SSPC yang tinggi, berkontribusi terhadap proliferasi jaringan prostat (prostat), meningkatkan risiko berkembang tidak hanya tumor jinak, tetapi juga neoplasma ganas (kanker) yang penting ini untuk tubuh kelenjar pria.

Karena kenyataan bahwa prostat terutama berisiko, bahkan sebelum sehat, harus dicatat penyakit di mana SHBG tinggi dicatat:

  1. Hipertiroidisme;
  2. Penyakit hati (hepatitis);
  3. Infeksi dengan human immunodeficiency virus (HIV).

Peningkatan kadar globulin yang mengikat PG diamati pada wanita hamil, tetapi fakta ini tidak terkait dengan patologi, karena bersifat fisiologis.

Namun, ada sejumlah kondisi di mana GSPG, sebaliknya, berkurang. Ini dapat diamati ketika:

  1. Kehilangan protein yang signifikan melalui sistem ekskretoris (sindrom nefrotik);
  2. Penyakit jaringan ikat (penyakit kolagen);
  3. Patologi neuroendokrin (akromegali, penyakit Cushing);
  4. Hiperandrogenisme pada wanita (produksi androgen dalam tubuh wanita berubah atau aktivitas pada wanita juga meningkat);
  5. Sindrom Stein-Levintal atau PCOS, atau sindrom ovarium polikistik (nama-nama patologi tunggal);
  6. Menurunkan kemampuan fungsional kelenjar tiroid (hipotiroidisme);
  7. Tumor hipofisis (jinak);
  8. NIDDM (diabetes mellitus tipe II).

Bagaimana cara mengetahui apa yang perlu diuji?

Perubahan dalam kandungan globulin yang mengikat hormon seks dimanifestasikan oleh sejumlah gejala yang mungkin pria dan wanita akan temukan dengan cepat dalam diri mereka:

  • Disfungsi seksual, yang mungkin, pertama-tama akan dirasakan oleh pria;
  • Penurunan aktivitas vital, efisiensi, awitan kelelahan dari aktivitas fisik yang tidak signifikan;
  • Depresi, bad mood tanpa alasan, apati, mudah marah;
  • Gangguan konsentrasi, linglung;
  • Berulang hot flashes;
  • Kerapuhan tulang (perkembangan osteoporosis, osteopenia), yang membuatnya lebih rapuh;
  • Resistensi (resistensi insulin) terhadap insulin pada pasien diabetes;
  • Penurunan berat badan yang cepat, atau, sebaliknya, pengaturannya yang cepat;
  • Melemahnya kekuatan pelindung (kehilangan kekebalan);
  • Oily seborrhea (disfungsi kelenjar sebaceous), rambut rontok hingga kebotakan, jerawat;
  • Pelanggaran siklus menstruasi;
  • Ginekomastia (peningkatan kelenjar susu pada pria).

Sementara itu, gejala yang terdaftar harus memaksa seseorang untuk mencari bantuan medis, dan tidak bertindak sesuai dengan pemahamannya sendiri. Analisis ini diresepkan oleh dokter, terutama ahli andrologi atau spesialis reproduksi. Di sini pembaca memiliki hak untuk mengeluh bahwa spesialis sempit seperti itu di pemukiman kecil biasanya tidak berfungsi. Kasus serupa diramalkan, oleh karena itu, sering arah untuk penelitian berasal dari seorang endokrinologis, seorang ginekolog atau ahli urologi. Biasanya orang yang diuji adalah:

  1. memiliki masalah hamil;
  2. gugup tentang impotensi dan ketidakpedulian terhadap seks;
  3. mereka menemukan pertumbuhan rambut pria-pola dan mencatat ketidakteraturan menstruasi (wanita);
  4. cocok untuk usia "menopause laki-laki."

Untuk hal di atas, tetap hanya untuk menambahkan bahwa analisis GSPG tidak memerlukan persiapan khusus, pasien menyumbangkan darah di pagi hari (GHG jam sibuk dari 8 hingga 11 jam). Jika tidak, semuanya seperti biasa: jangan makan makanan, tidak merokok, tidak bersemangat dalam bekerja, jangan gugup.

Hormon HSPG: apa itu pada wanita, tingkat usia, penyebab defisiensi dan tingginya angka

Jika siklus dilanggar, infertilitas dicurigai, dan penyakit endokrin berkembang, tes untuk hormon HPSG diresepkan. Studi ini diresepkan selain tes lain dalam mengidentifikasi kadar testosteron yang abnormal, dan dalam mendiagnosis patologi genital perempuan.

Anda perlu mengetahui aturan persiapan untuk analisis sehingga hasilnya dapat diandalkan. Dokter menyarankan untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang pengatur glikoprotein yang mengikat, tingkat yang dapat diterima untuk wanita, penyebab penyimpangan.

GSPG: apa itu?

The globulin pengikat seks steroid diklasifikasikan oleh struktur sebagai protein plasma. Substansi diperlukan untuk transportasi yang optimal dan pengikatan steroid - hormon seks. Hormon HSPG diperlukan bagi wanita untuk mengikat androgen - testosteron dan estrogen aktif - estradiol (pada tingkat yang lebih rendah).

Dalam patologi hati yang parah, pelanggaran serius terhadap fungsi organ penting, produksi steroid seks menurun tajam. Ketika gagal hati meningkatkan aktivitas hormon seks, yang sering menyebabkan perkembangan pada wanita dari proses tumor jinak di kelenjar susu, rahim dan oncopathology. Konsekuensi negatif lain dari mengurangi tingkat SHBG - fluktuasi dalam siklus menstruasi.

Produksi hormon steroid tergantung pada indikator SHBG. Kerentanan organ target juga tergantung pada konsentrasi globulin: semakin kecil itu, semakin rendah tingkat pengaruh hormon.

Konsentrasi hormon seks mempengaruhi tingkat globulin: estrogen meningkatkan laju. Bukan secara kebetulan bahwa jumlah globulin pada wanita adalah 2 kali lebih tinggi daripada konsentrasi protein pada pria. Sekresi estrogen yang tidak adekuat menyebabkan kekurangan tidak hanya PSG, tetapi juga hormon seks paling aktif pada wanita - estradiol.

Apa itu adenosis payudara dan bagaimana mengobati penyakitnya? Baca informasi yang bermanfaat.

Metode efektif untuk pengobatan fibrosis fokal kelenjar susu pada wanita dikumpulkan dalam artikel ini.

Interaksi dalam tubuh

Kurangnya pengatur penting mengurangi aktivitas seksual, mengganggu konsepsi penuh. Kelebihan negatif mempengaruhi keadaan jaringan otot: bahkan latihan rutin tidak membawa hasil yang nyata.

Testosteron terikat dan tidak terikat. Fraksi aktif (hingga 2% persen dari total) mempengaruhi kondisi umum dan fungsi sistem reproduksi.

Selama kehamilan, nilai GSPG meningkat: pada ibu yang akan datang, sekresi hormon seks wanita meningkat, yang, sesuai dengan kebutuhan tubuh, mengarah ke nilai yang lebih tinggi dari globulin yang mengikat steroid. Konsentrasi tertinggi hormon dicatat pada periode kemudian dan lebih dekat ke kelahiran.

Beberapa wanita yang aktif terlibat dalam olahraga, mengambil stanozolol atau Proviron untuk mengikat globulin. Penerimaan obat-obatan hormonal dengan tingkat estrogen apa pun tanpa rekomendasi dari dokter kandungan atau ahli endokrinologi, tanpa adanya indikasi medis, sering menyebabkan gangguan siklus, pematangan folikel yang tidak tepat, hilangnya ovulasi, dan infertilitas.

Norma pada wanita

Hormon pengikat glikoprotein diproduksi dalam jumlah yang berbeda. Konsentrasi SHBG pada wanita tergantung pada usia.

Nilai optimal (dalam nmol / l):

  • dari 8 hingga 10 tahun - dari 26 hingga 128;
  • dari 10 hingga 12 tahun - dari 16 hingga 122 tahun;
  • dari 12 hingga 14 tahun - dari 19 hingga 89 tahun;
  • berusia 14 hingga 60 tahun - dari 18 hingga 114 tahun.

Dengan terjadinya menopause, fungsi ovarium memudar, tingkat SHBG menurun secara bertahap. Semakin rendah aktivitas hormonal, semakin cepat indikator SHBG jatuh. Lompatan tajam dalam hormon SHBG di usia tua memprovokasi perkembangan proses patologis.

Faktor-faktor lain yang mempengaruhi perubahan konsentrasi SHBG:

  • ada atau tidak adanya kehamilan;
  • usia wanita;
  • kondisi sistem ekskresi;
  • indeks massa tubuh;
  • proses inflamasi dengan intensitas tinggi, infeksi bakteri dan virus yang parah;
  • obat berbasis androgen;
  • fungsi tiroid;
  • kadar androgen dan estrogen dalam tubuh.

Indikasi untuk analisis

Studi tentang tingkat hormon pengikat glikoprotein diresepkan melanggar fungsi reproduksi. Analisis spesifik juga dilakukan pada pasien terinfeksi HIV.

Penelitian ini melengkapi pemeriksaan komprehensif dalam mengklarifikasi penyebab ketidakseimbangan hormon: selain SHBG, seorang wanita menyumbangkan darah untuk LH, estradiol, albumin, androgen, prolaktin. Analisis ini juga dilakukan dalam mengidentifikasi kadar testosteron yang tinggi pada wanita.

Tes SHBG diindikasikan untuk gejala dan patologi berikut:

  • sindrom ovarium polikistik;
  • penyakit tiroid;
  • masalah dengan konsepsi;
  • penampilan seborrhea dan jerawat;
  • diabetes gestasional selama kehamilan;
  • menstruasi tidak teratur, ada siklus anovulatori;
  • seorang wanita mengeluhkan alopecia difus / fokal sedang atau berat;
  • perkembangan hepatitis.

Cara mempersiapkan: rekomendasi

Pada resepsi, wanita harus menerima instruksi sehingga data penelitian dapat diandalkan. Poin penting adalah klarifikasi daftar obat yang diterima pasien. Anda perlu tahu: senyawa hormonal mempengaruhi tingkat SHBG dan regulator lainnya. Penerimaan kontrasepsi oral, glukokortikosteroid, androgen, kategori obat lain dari tindakan serupa berhenti pada periode yang ditentukan oleh dokter, setidaknya satu minggu sebelum analisis.

Aturan persiapan lainnya:

  • makanan dan cairan diizinkan 8-10 jam sebelum donor darah;
  • penelitian harus menghabiskan waktu dengan perut kosong;
  • Anda tidak boleh berhubungan seks selama 48-72 jam untuk mengecualikan fluktuasi tajam dalam kadar hormon, kadar testosteron dan SHBG;
  • Di pagi hari, sebelum pengujian, Anda perlu beristirahat hingga 15 menit: disarankan untuk masuk ke laboratorium dalam keadaan tenang.

Apa mastodynia pada wanita dan bagaimana menyingkirkan ketidaknyamanan? Kami punya jawabannya!

Baca tentang kemungkinan komplikasi dan konsekuensi dari testis kista pada pria yang berbeda usia dalam artikel ini.

Kunjungi http://vse-o-gormonah.com/vnutrennaja-sekretsija/shhitovidnaya/mnogouzlovoj-zob.html dan pelajari tentang gejala dan metode pengobatan gondok euthyroid multinodular kelenjar tiroid.

Skor rendah

Kekurangan hormon penting berkembang dengan latar belakang banyak patologi:

Penurunan konsentrasi PSGH terjadi pada pasien yang menerima somatostatin, Danazol, obat hormonal dengan glukokortikosteroid dan androgen.

Kadar hormon meningkat

Alasan utama:

  • hipertiroidisme;
  • produksi estrogen berlebihan, termasuk tumor yang aktif hormon;
  • asupan jangka panjang dari kontrasepsi oral yang mengandung dosis estrogen yang tinggi oleh pasien.

Statistik ini menunjukkan frekuensi pelanggaran yang tinggi terhadap tingkat SHBG dengan penggunaan obat-obatan yang mengandung estrogen dalam jangka panjang. Untuk mengurangi risiko efek samping dan gangguan hormonal, perlu untuk mendapatkan nama atas dasar estrogen seperti yang diarahkan oleh dokter kandungan. Unsur wajib terapi adalah pemantauan berkala sistem endokrin untuk koreksi frekuensi dan dosis tepat waktu. Jika pasien sendiri mengubah tingkat untuk satu hari atau memperoleh obat lain yang mengandung estrogen, maka konsekuensi untuk sistem reproduksi dan endokrin bisa sangat serius.

Pelajari lebih lanjut tentang apa itu hormon HSPG, bagaimana mengurangi dan meningkatkan kinerja pengatur penting, belajar dari video berikut:

Hormon gspg pada wanita adalah apa yang dipengaruhinya. Fungsi gspg dan nilainya untuk tubuh

Hormon SHBG - apa itu, apa kekhasan hormon ini pada pria? Banyak yang mengajukan pertanyaan serupa, melihat nilainya dalam mengartikan tes darah. Hormon seks pria melakukan sejumlah fungsi yang sangat penting, bertanggung jawab untuk aliran proses biokimia yang kompleks, untuk manifestasi tanda-tanda sekunder. Konsentrasi hormon tergantung pada berbagai faktor. Salah satu yang utama adalah keberadaan dan tingkat komponen tertentu - globulin, yang bertanggung jawab untuk mengikat dan mengangkut hormon seks dalam aliran darah dan seluruh tubuh (SHBG). Selama masa hidup, tingkat globulin spesifik ini dapat bervariasi. Jumlahnya dalam darah tergantung pada usia, gaya hidup, diet, kesehatan dan faktor-faktor lainnya. Saat mengartikan tes darah, Anda dapat melihat singkatan berikut: TESG, SSSG, GSPS, PSSG. Ini hanya nama yang berbeda untuk globulin.

GSPG pada pria adalah fraksi protein kompleks yang ditemukan dalam plasma. Ini bersirkulasi dalam aliran darah bersama dengan hormon seks, bertanggung jawab untuk pengaturan bioavailabilitas mereka. Globulin mengangkut tidak hanya testosteron, tetapi juga estrogen. Substansi disintesis oleh sel-sel hati sepanjang hidup manusia.

Fungsi utama GSPG:

  • transportasi androgen dalam darah manusia;
  • pengikatan kelebihan testosteron, yang dalam bentuk bebas;
  • menjaga aktivitas hormon seks;
  • pengaturan fungsi biologis jaringan yang mengandung androgen;
  • efek pada metabolisme di hati.

Pelanggaran sintesis zat ini oleh hati disertai dengan berbagai perubahan patologis dalam tubuh seorang pria. Kelebihan globulin berkontribusi pada pembelahan sel prostat, yang dapat menyebabkan perkembangan hiperplasia organ internal ini.

Menentukan konsentrasi SHBG memungkinkan untuk mengevaluasi fungsi hormon seks. Analisis kandungan zat ini dalam darah manusia, disarankan untuk melakukan dalam situasi seperti itu:

  1. Untuk menilai kandungan testosteron dan estrogen.
  2. Jika Anda menduga infertilitas.
  3. Untuk menentukan penyebab kurangnya androgen ketika kadar testosteron normal.
  4. Penentuan faktor memprovokasi terjadinya jerawat pada remaja, kebotakan.
  5. Untuk menentukan tingkat testosteron bioavailable.

Indikator normal pada pria dan penyebab penyimpangan

Konsentrasi globulin dalam darah berbeda pada laki-laki dari berbagai usia. Nilai ini berkisar 13-71 nmol / liter. Untuk anak laki-laki dalam masa pubertas, angka ini berada di kisaran 27-150 nmol / liter. Pada pasien usia lanjut, konsentrasi normal SHBG adalah 15-85 nmol / liter.

Protein Globulin melakukan sejumlah fungsi penting dalam tubuh seorang pria, termasuk bertanggung jawab untuk menjaga keseimbangan hormonal. Baik peningkatan dan penurunan konsentrasi zat ini menunjukkan terjadinya perubahan patologis yang kompleks yang membutuhkan perawatan segera.

Alasan untuk meningkatkan globulin termasuk: malfungsi kelenjar endokrin, hipertiroidisme. Kekurangan SHBG dapat disebabkan oleh faktor-faktor seperti:

  • kekurangan hormon karena berkurangnya produksi hormon seks;
  • perubahan patologis dalam jaringan hati (sirosis, nekrosis, hepatitis);
  • Penyakit Cushing;
  • akromegali;
  • malnutrisi, di mana tubuh tidak menerima jumlah elemen jejak yang dibutuhkan;
  • minum obat tertentu (glukokortikoid);
  • kelebihan berat badan;
  • kehilangan protein.

Kekurangan dan kelebihan globulin pengikat androgen disertai dengan berbagai gangguan. Dengan demikian, dengan peningkatan konsentrasi zat protein, sel prostat mulai aktif membelah, dan ini mengarah pada pengembangan adenoma dan meningkatkan risiko tumor ganas di jaringan kelenjar prostat. Terhadap latar belakang penurunan tingkat SHBG, diabetes mellitus tipe kedua sering berkembang, karena zat ini terlibat dalam produksi insulin.

Bagaimana menormalkan level GSPG

Jumlah globulin yang mengikat diperhitungkan ketika mendiagnosis berbagai penyakit. Ini bukan hormon, tetapi fraksi protein, jadi terapi pengganti tidak digunakan untuk menormalkan tingkat zat ini.

Tingkat SHBG yang rendah atau tinggi selalu disertai dengan gangguan hormonal, yang dapat memicu perubahan patologis lainnya di tubuh pria:

Hormon SHBG diproduksi di hati dan membawa hormon seks dalam tubuh manusia.

Para ahli menyebut protein ini secara berbeda:

  • hormon seks yang mengikat globulin;
  • sex binding globulin;
  • testosteron estradiol mengikat globulin.

Secara teoritis mungkin untuk mengikat globulin dengan androgen, karena kedua protein ini sangat mirip.

Norma GSPG

Tingkat CVS dipengaruhi oleh faktor-faktor berikut:

  1. Umur dan Umur.
  2. Kandungan estrogen dan androgen dalam darah.
  3. Kegemukan.
  4. Masalah hati.
  5. Berfungsinya kelenjar adrenal dan kelenjar tiroid.

Jika globulin pengikatan steroid meningkat, sangat sulit untuk steroid seks untuk sampai ke jaringan organ genital.

Tingkat indikator ini pada wanita berdasarkan tahun:

  • empat minggu pertama kehidupan - dari 12 hingga 50;
  • hingga satu tahun - dari 50 hingga 180;
  • dari satu hingga empat tahun - dari 50 menjadi 160;
  • berusia empat hingga tujuh tahun - dari 50 hingga 140;
  • dari tujuh hingga sepuluh tahun - dari 30 hingga 100;
  • dari sepuluh hingga tiga belas, dari 20 hingga 100;
  • dari tiga belas hingga enam belas tahun - dari 20 hingga 80;
  • dari enam belas hingga dua puluh tahun - dari 10 hingga 80;
  • dari dua puluh hingga lima puluh tahun, dari 33 menjadi 130;
  • dari lima puluh tahun ke atas - dari 30 hingga 130.

Tingkat indikator ini pada pria per tahun:

  • empat minggu pertama kehidupan - dari 11 hingga 70;
  • hingga satu tahun - dari 60 hingga 210;
  • dari tahun ke empat tahun - dari 45 hingga 160;
  • dari empat hingga tujuh tahun - dari 40 hingga 150;
  • dari tujuh hingga sepuluh tahun - dari 40 menjadi 115;
  • dari sepuluh hingga tiga belas tahun - dari 35 menjadi 95;
  • dari tiga belas hingga enam belas tahun - dari 15 hingga 65;
  • dari enam belas hingga dua puluh tahun - dari 10 hingga 55;
  • dari dua puluh hingga lima puluh tahun - dari 20 hingga 55;
  • dari lima puluh tahun ke atas - dari 20 hingga 77.

Setelah onset menopause pada wanita, globulin pengikat hormon seks secara bertahap berkurang. Sedangkan untuk pria, situasinya sebaliknya. Dengan pencapaian usia 60 tahun, konsentrasi protein ini meningkat setiap tahun sebesar 1%. Dengan demikian, ada penurunan testosteron. Ketika analisis seseorang di masa tua menunjukkan tingkat SHBG yang cukup tinggi, Anda tidak perlu khawatir tentang penyakit kardiovaskular mendadak.

Analisis globulin pengikat hormon seks dilakukan dengan menerapkan metode immunochemiluminescent.

Andrologists atau ahli reproduksi terutama dapat mengarahkan ke analisis ini. Dalam beberapa kasus, rujukan diterima dari ahli endokrinologi, ahli urologi, atau ginekolog.

Indikasi dapat berfungsi sebagai gambaran klinis umum, dan lulus tes ini diperlukan dalam persentase minimum kasus. Apakah dia membutuhkan seorang pasien, dokter yang bertugas akan menentukan.

  1. Untuk menilai tingkat androgen dalam tubuh.
  2. Jika Anda tidak hamil.
  3. Dengan impotensi.
  4. Ketika seorang pasien mengeluh ketidakpedulian terhadap seks.
  5. Untuk mencegah preeklamsia pada wanita dalam posisi.
  6. Dengan identifikasi ovarium polikistik.

Penyimpangan dari norma dalam hasil analisis

Globulin, yang mengikat hormon seks, dapat menyimpang dari norma baik ke atas dan ke bawah. Jarang, situasi ini terkait dengan patologi serius apa pun. Ini biasanya disebut sebagai fitur individu atau kegagalan fungsional minor.

Norma GSPG menyimpang ke sisi bawah ketika:

  • edema umum, yaitu, kehilangan protein yang signifikan terjadi dengan urin;
  • lesi difus dari jaringan ikat (kolagenosis);
  • Sindrom Stein-Leventhal;
  • kelebihan hormon pria pada wanita;
  • pertumbuhan rambut tubuh yang berlebihan pada wanita;
  • berbagai penyakit kulit inflamasi;
  • tipe kedua diabetes;
  • hormon pertumbuhan berlebih;
  • penyakit neuroendokrin;
  • tumor hipofisis jinak;
  • cirrhosis hati.

Tingkat SHBG meningkat dengan patologi berikut:

  • Hyperestrogenic - peningkatan kadar estrogen.
  • Predisposisi keturunan.
  • Tirotoksikosis - peningkatan hormon tiroid.
  • Hepatitis.
  • Infeksi HIV.

Pada deteksi penyimpangan konsultasi GSPG mendesak dokter diperlukan. Pada dasarnya ini adalah dokter kandungan, andrologist atau endokrinologis. Spesialis ini akan menyesuaikan perawatan lebih lanjut. Dalam kebanyakan kasus, Anda hanya perlu menghilangkan penyebab kondisi ini. Jika tidak, situasinya dapat meningkatkan pengobatan, berjuang dengan kelebihan atau kekurangan androgen.

Perubahan seumur hidup di SHBG

Selama kehamilan, hormon ini praktis tidak aktif, karena sekarang perkembangan janin. Setelah lahir, ia juga menganut batas-batas rendah. Periode pubertas ditandai dengan defisit SHBG. Tetapi kemudian ada pertumbuhan bertahap.

Globulin sex hormone binding (SHBG) adalah protein khusus yang diproduksi di hati yang bertanggung jawab untuk menggabungkan dengan androgen dan estrogen untuk transportasi mereka dalam tubuh dalam bentuk tidak aktif. Molekul glikoprotein memiliki situs khusus untuk mengikat hormon steroid berikut:

  • Testosteron.
  • 5-dihidrotestosteron.
  • Estradiol.

Substansi aktif biologis yang tersisa ditetapkan ke protein albumin.

SHBG bertanggung jawab untuk mengikat dan mengangkut zat aktif biologis yang diproduksi di kelenjar seks. Jumlahnya dalam tubuh tergantung pada usia, jenis kelamin, kondisi hati, aktivitas fungsional dari sistem endokrin dan adanya penyakit penyerta. Kebanyakan androgen (dari 40% hingga 60%) terkait erat dengan globulin yang mengikat hormon seks. Setengah sisanya ditetapkan untuk albumin dan hanya 1-2% testosteron dalam bentuk bebas, mengerahkan efek yang sesuai pada tubuh manusia.

Estrogen dan androgen dalam bentuk terikat secara praktis tidak berpengaruh pada metabolisme. Oleh karena itu, ketika perubahan patologis dalam tingkat protein yang sesuai, ada sejumlah gejala klinis yang memerlukan diagnosis laboratorium untuk menetapkan akar penyebab masalah.

Fluktuasi protein

Sintesis globulin yang mengikat hormon seks, terjadi di hati. Faktor utama yang mempengaruhi jumlah dalam darah adalah aktivitas kelenjar seks pada wanita dan pria. Peningkatan kadar estrogen menyebabkan peningkatan konsentrasi protein dalam tubuh, androgen - sebaliknya, mengurangi aktivitasnya. Ini menyebabkan fungsi yang berbeda dari substansi di tubuh kedua jenis kelamin.

Oleh karena itu, jika karena alasan tertentu wanita mengalami penurunan estradiol yang tajam, maka globulin akan berkurang setara dengan darah. Pada saat yang sama, dalam situasi serupa dengan androgen jantan, tingkat protein akan meningkat. Dengan jumlah testosteron normal dalam darah, fraksi bebasnya akan berkurang secara signifikan. Hasilnya adalah gejala klinis yang khas.

Selain mempengaruhi konsentrasi hormon SHBG yang mengikat mereka dengan protein, ada faktor penting lainnya yang bertanggung jawab atas jumlah globulin dalam darah:

  • Keadaan fungsional dan morfologis hati. Patologi organ ini menyebabkan melemahnya potensi sintesis protein, yang bertindak sebagai faktor pengurang untuk jumlah globulin yang sesuai.
  • Aktivitas fungsional kelenjar endokrin (kelenjar pituitari, tiroid, adrenal). Misalnya, dalam keadaan hipotiroidisme ada penurunan konsentrasi globulin yang mengikat hormon seks.
  • Umur Seiring waktu (setelah 60 tahun), jumlah protein meningkat rata-rata 1,2% per tahun.
  • Paul Konsentrasi globulin pada wanita rata-rata 1,5-2 kali lebih tinggi dari pada pria. Perwakilan kegiatan ovarian seks yang adil - meningkatkan jumlah faktor protein.
  • Obesitas dan terapi hormon.

Salah satu faktor di atas dapat mempengaruhi konsentrasi protein yang sesuai di tubuh kedua jenis kelamin, yang akan dimanifestasikan oleh gejala yang sesuai.

Ada sejumlah kondisi di mana analisis HSPG ditugaskan. Jika kita berbicara tentang laki-laki, maka mereka disarankan untuk lulus tes ini dengan kekurangan klinis testosteron (adanya gejala), tetapi dengan indikator normal hormon ini dalam darah. Analisis androgen standar menangkap jumlah total zat aktif biologis, tidak membaginya menjadi terikat dan bebas.

Mungkin ada situasi di mana konsentrasi fraksi aktif testosteron terlalu rendah untuk memastikan aktivitas normal dari sistem reproduksi, tetapi jumlah totalnya tetap standar. Menetapkan konsentrasi globulin dalam hal ini akan dapat memperjelas.

Untuk penelitian mengambil darah vena. Persiapan khusus untuk pengiriman bahan biologis tidak diperlukan. Hal utama adalah mengecualikan aktivitas fisik aktif dan merokok 30 menit sebelum tes. Dengan metode analisis electrochemiluminescence, konsentrasi protein dalam plasma dicatat.

Indikasi untuk itu di perwakilan dari kedua jenis kelamin adalah:

  • Tanda-tanda klinis tingkat testosteron tinggi atau rendah dalam darah. Pada saat yang sama, steroid dapat berada dalam kisaran normal dalam studi hormonal normal, yang memperhitungkan konsentrasi totalnya.
  • Alopecia.
  • Seborrhea berminyak.
  • Ruam jerawat.

Untuk wanita:

  • Pelanggaran siklus menstruasi seperti amenore.
  • Pertumbuhan rambut tipe laki-laki (hirsutisme).
  • Siklus anovulasi.
  • Sindrom ovarium polikistik.

Untuk mempelajari jumlah SHBG pada pria diperlukan untuk:

  • Disfungsi ereksi.
  • Pria menopause.
  • Peradangan kronis kelenjar prostat.
  • Hasrat seksual berkurang.

Setelah laboratorium mengambil darah, diperlukan rata-rata 1 hari untuk menghitung jumlah hormon dan memberikan hasil akhir. Satuannya adalah nmol / L. Nilai normal untuk wanita yang lebih tua dari 14 tahun bervariasi antara 28-112 nmol / l, untuk pria dengan usia yang sama - 13-71 nmol / l, masing-masing.

Seringkali, untuk diagnosis yang lebih akurat dari penyebab patologi, definisi tambahan dari testosteron bebas indeks (ICT) ditugaskan, yang merupakan rasio konsentrasi jumlah total androgen ke globulin terkait dalam persen (%). Nilai normal indikator ini dalam seks yang adil pada usia lebih dari 14 tahun - 0,8-11%. Pada pria, itu relatif tinggi, yang disebabkan oleh fisiologi tubuh dan masing-masing - 14,8-95%.

Situasi di mana jumlah globulin dalam darah berubah

Dalam kondisi normal, keseimbangan hormon tubuh tetap relatif stabil. Tetapi jika terjadi patologi atau gangguan organ sistem endokrin, perubahan jumlah globulin, yang bertanggung jawab untuk pengikatan hormon seks, sering dicatat.

SHBG meningkat pada wanita dalam situasi berikut:

  • Jumlah estrogen yang berlebihan dalam darah (hyperestrogenism). Alasan paling sering untuk pengembangan patologi ini adalah tumor ovarium hormonal aktif atau asupan kontrasepsi oral yang tidak terkontrol. Mengingat hubungan antara globulin yang mengikat hormon seks dan estrogen, persentase protein dalam darah meningkat.
  • Hyperfunction kelenjar tiroid dengan peningkatan jumlah hormon yang mengandung yodium (T3, T4).
  • Sirosis hati.
  • Faktor keturunan.

Sangat penting untuk memahami bahwa peningkatan konsentrasi protein dalam darah tidak selalu merupakan tanda kondisi patologis. Kadang-kadang ini mungkin merupakan varian dari norma untuk orang tertentu, yang terkait dengan karakteristik metaboliknya masing-masing. Kriteria utama untuk menilai aktivitas zat biologis adalah rasio dari analisis dan gambaran klinis ini.

Untuk mengurangi jumlah globulin dalam tubuh, dokter terlebih dahulu menentukan akar penyebab dari patologi dan menggunakan intervensi medis atau bedah yang tepat (jika ada proses tumor).

Tingkat protein tertentu dapat diturunkan dalam situasi berikut:

  • Meningkatkan jumlah androgen.
  • Hipofungsi kelenjar tiroid (hipotiroidisme).
  • Hirsutisme.
  • Berat badan berlebih (obesitas).
  • Ovarium polikistik.
  • Patologi sintesis hormon somatotropik (akromegali).
  • Sindrom Itsenko-Cushing.
  • Patologi fungsi hipofisis dengan sintesis sejumlah besar prolaktin (hiperprolaktinemia).
  • Minum obat (glukokortikoid, tiroksin, androgen).

Dalam semua kondisi ini, tingkat protein dalam darah akan diturunkan. Normalisasi kuantitasnya dicapai melalui pengobatan penyakit yang mendasarinya, yang muncul sebagai faktor pengurang dalam kasus tertentu.

Artikel Lain Tentang Tiroid

Dalam praktek medis, digunakan, dihitung sesuai dengan rumus, indeks androgen: 100 x GSPS (total testosteron).Norma nilai ini pada pria harus berada dalam 70%, angka di bawah 50% menunjukkan kekurangan androgen.

Prolaktin adalah salah satu hormon hipofisis. Sejumlah kecil prolaktin juga mengeluarkan endometrium - lapisan dalam rahim. Tubuh mengandung tiga bentuk prolaktin: tetrameric, dimeric dan monomeric.

Mereka yang telah bekerja banyak atau bekerja dengan dokumen kantor dalam program Microsoft Office tentu saja memperhatikan betapa tidak nyamannya pekerjaan dengan beberapa dokumen terbuka yang diorganisasikan.