Utama / Kelenjar pituitari

Obat hormonal Berlin-Hemi AG "L-thyroxin" - ulasan

- sebagai terapi pengganti dan untuk pencegahan kekambuhan gondok setelah reseksi kelenjar tiroid;

- kanker tiroid (setelah perawatan bedah);

- gondok beracun menyebar: setelah mencapai keadaan euthyroid dengan thyreostatics (sebagai kombinasi atau monoterapi);

- sebagai alat diagnostik ketika melakukan tes penekanan tiroid.

- peningkatan sensitivitas individu terhadap obat;

- infark miokard akut, miokarditis akut;

L-thyroxin 50 Berlin Hemi

Indikasi: Komposisi obat diresepkan untuk pasien dalam situasi berikut: Jika hypothyroidism didiagnosis Jika gondok euthyroid terdeteksi, Jika operasi dilakukan di kelenjar tiroid dan pemulihan pasca operasi pasien dengan kanker sedang berlangsung., serta kombinasi pengobatan. Obat digunakan untuk mendiagnosis penekanan tiroid. Dengan tujuan tindakan pencegahan untuk mencegah terjadinya gondok setelah prosedur reseksi.

Kontraindikasi: Komposisi obat tidak dapat digunakan dalam terapi pada pasien dengan orang-orang yang juga memiliki titik lemah berikut: Jika orang tersebut memiliki hipersensitivitas terhadap salah satu komponen komposisi obat Jika pasien didiagnosis dengan tirotoksikosis dan belum memulai pengobatan. myocardial infarction atau myocarditis pada tahap akut. Jika masih ada kurangnya aktivitas fungsional dari kelenjar adrenal.Di bawah pengawasan dokter, perlu menggunakan obat untuk pasien yang telah didiagnosis juga penyakit seperti aterosklerosis, angina, aritmia, diabetes, sindrom malabsorpsi, hipotiroidisme.

Metode aplikasi: Dosis harian komposisi obat hanya diresepkan oleh dokter yang merawat. Obat harus diminum saat perut kosong di pagi hari. Ini biasanya dilakukan di pagi hari sekitar setengah jam sebelum sarapan. Tablet harus segera ditelan. Tidak bisa mengunyah. Anda dapat minum sedikit air (tidak lebih dari 0,5 cangkir). Ada tabel indikatif obat. Jika terapi gondok diberikan, 12,5 mcg diresepkan per hari untuk bayi yang baru lahir. per kilogram berat badannya, anak-anak berusia enam bulan - 25-37,5 mg. per kg., berumur satu tahun - 25-37.5 mcg. per kg., hingga 5 tahun - 25-62,5 mcg. per kg., hingga 7 tahun - 50-100 mcg. per kg., hingga 12 tahun - 100-150 mcg. per kg., dewasa - 75-200 mg. per kg

Bentuk produk: Komposisi tersedia dalam tablet 50 µg dan 100 µg. 25 buah digabungkan menjadi satu cangkang. Paket karton berisi 2 atau 4 lepuhan.

L-thyroxine - petunjuk penggunaan, ulasan, analog dan bentuk pelepasan (tablet 50 µg, 75 µg, 100 µg dan 150 µg) dari obat hormon tiroid sintetis untuk pengobatan hipotiroidisme dan gondok pada orang dewasa, anak-anak dan selama kehamilan

Dalam artikel ini, Anda dapat membaca instruksi untuk penggunaan obat L-tiroksin. Tinjauan yang disajikan dari pengunjung ke situs - konsumen obat ini, serta pendapat para ahli medis tentang penggunaan L-tiroksin dalam praktik mereka Permintaan besar untuk menambahkan umpan balik Anda pada obat lebih aktif: obat membantu atau tidak membantu menyingkirkan penyakit, komplikasi dan efek samping apa yang diamati, yang mungkin tidak dinyatakan oleh produsen dalam anotasi. Analog L-tiroksin di hadapan analog struktural yang tersedia. Gunakan untuk pengobatan hipotiroidisme dan gondok pada orang dewasa, anak-anak, serta selama kehamilan dan menyusui. Komposisi obat.

L-thyroxin adalah persiapan sintetis hormon tiroid, isomer tiroksin levorotatori. Setelah transformasi parsial menjadi triiodothyronine (di hati dan ginjal) dan transisi ke sel-sel tubuh, itu mempengaruhi perkembangan dan pertumbuhan jaringan dan metabolisme.

Dalam dosis kecil, ia memiliki efek anabolik pada protein dan metabolisme lemak. Dalam dosis menengah, ia merangsang pertumbuhan dan perkembangan, meningkatkan kebutuhan jaringan untuk oksigen, menstimulasi metabolisme protein, lemak dan karbohidrat, dan meningkatkan aktivitas fungsional sistem kardiovaskular dan sistem saraf pusat. Dalam dosis tinggi, menghambat produksi TTRG dari hipotalamus dan TSH kelenjar pituitari.

Efek terapeutik diamati setelah 7-12 hari, selama waktu yang sama efeknya dipertahankan setelah penarikan obat. Efek klinis dalam hipotiroidisme muncul setelah 3-5 hari. Gondok difus berkurang atau menghilang dalam 3-6 bulan.

Komposisi

Levothyroxine sodium + eksipien.

Farmakokinetik

Setelah pemberian oral, L-tiroksin diserap hampir secara eksklusif dari usus kecil bagian atas. Terserap hingga 80% dari dosis. Makan simultan mengurangi penyerapan levothyroxine. Terkait dengan protein serum (globulin pengikat tiroksin, prealbumin yang mengikat tiroin dan albumin) lebih dari 99%. Dalam berbagai jaringan, sekitar 80% levothyroxine adalah mono-deiodinized untuk membentuk triiodothyronine (T3) dan produk tidak aktif. Hormon tiroid dimetabolisme terutama di hati, ginjal, otak, dan otot. Sejumlah kecil obat mengalami deaminasi dan dekarboksilasi, serta konjugasi dengan asam sulfur dan glukuronat (di hati). Metabolit diekskresikan dalam urin dan empedu.

Indikasi

  • hipotiroidisme;
  • gondok euthyroid;
  • sebagai terapi pengganti dan untuk pencegahan kambuhnya gondok setelah reseksi kelenjar tiroid;
  • kanker tiroid (setelah operasi);
  • gondok beracun difus: setelah mencapai keadaan thyreostatic euthyroid (sebagai kombinasi atau monoterapi);
  • sebagai alat diagnostik saat melakukan tes penekanan tiroid.

Bentuk rilis

Tablet 50 mkg, 75 mkg, 100 mkg, dan 150 mkg.

Instruksi penggunaan dan dosis

Dosis harian ditentukan secara individual tergantung pada bukti.

L-tiroksin dalam dosis harian diambil secara oral di pagi hari dengan perut kosong, setidaknya 30 menit sebelum makan, minum pil dengan sedikit cairan (setengah gelas air) dan tidak mengunyah.

Ketika melakukan terapi penggantian untuk hipotiroidisme pada pasien yang lebih muda dari 55 tahun tanpa adanya penyakit kardiovaskular, L-tiroksin diresepkan dalam dosis harian 1,6-1,8 µg / kg berat badan; pasien yang lebih tua dari 55 tahun atau dengan penyakit kardiovaskular - 0,9 mcg / kg berat badan. Dengan obesitas yang signifikan, perhitungan harus dilakukan pada "berat badan ideal".

Direkomendasikan dosis tiroksin untuk pengobatan hipotiroidisme kongenital:

  • 0-6 bulan - dosis harian 25-50 mg;
  • 6-24 bulan - dosis harian 50-75 mcg;
  • dari 2 hingga 10 tahun - dosis harian 75-125 mikrogram;
  • dari 10 hingga 16 tahun - dosis harian 100-200 mg;
  • lebih dari 16 tahun - dosis harian 100-200 mg.

Dosis yang dianjurkan L-Tiroksin:

  1. Pengobatan gondok euthyroid - 75-200 mg per hari;
  2. Pencegahan kambuh setelah perawatan bedah gondok euthyroid - 75-200 mcg per hari;
  3. Dalam pengobatan tirotoksikosis - 50-100 mcg per hari;
  4. Terapi supresif untuk kanker tiroid - 150-300 mcg per hari.

Untuk dosis yang akurat dari obat harus menggunakan dosis yang paling tepat dari obat L-tiroksin (50, 75, 100, 125 atau 150 ug).

Pada hipotiroidisme jangka panjang yang parah, pengobatan harus dimulai dengan sangat hati-hati, dengan dosis kecil - dari 25 mcg per hari, dosis harus ditingkatkan untuk pemeliharaan pada interval waktu yang lebih lama - sebesar 25 mcg per hari setiap 2 minggu dan lebih sering menentukan tingkat TSH dalam darah. Pada hipotiroidisme, L-tiroksin biasanya diambil sepanjang hidup.

Pada tirotoksikosis, L-thyroxin digunakan dalam terapi kompleks dengan thyrostatik setelah mencapai keadaan eutiroid. Dalam semua kasus, durasi perawatan obat ditentukan oleh dokter.

Bayi dan anak-anak hingga usia 3 tahun menerima dosis harian L-tiroksin pada satu waktu 30 menit sebelum menyusui pertama. Tablet dilarutkan dalam air ke suspensi tipis, yang disiapkan segera sebelum mengambil obat.

Efek samping

Kontraindikasi

  • tirotoksikosis yang tidak diobati;
  • infark miokard akut, miokarditis akut;
  • ketidakcukupan adrenal yang tidak diobati;
  • peningkatan sensitivitas individu terhadap komponen obat.

Gunakan selama kehamilan dan menyusui

Selama kehamilan dan menyusui (menyusui) terapi dengan obat yang diresepkan untuk hipotiroidisme harus dilanjutkan. Ketika kehamilan membutuhkan peningkatan dosis obat karena peningkatan kadar globulin pengikat tiroksin. Jumlah hormon tiroid yang disekresikan dalam ASI selama menyusui (bahkan selama pengobatan dengan dosis tinggi obat) tidak cukup untuk menyebabkan gangguan pada anak.

Penggunaan obat dalam kombinasi dengan obat thyreostatic selama kehamilan merupakan kontraindikasi, karena mengambil levothyroxine mungkin memerlukan peningkatan dosis thyrostatic. Karena thyreostatics, tidak seperti levothyroxine, dapat menembus sawar plasenta, hipotiroidisme dapat berkembang pada janin.

Selama periode menyusui, obat harus diminum dengan hati-hati, secara ketat dalam dosis yang direkomendasikan di bawah pengawasan dokter.

Gunakan pada anak-anak

Pada anak-anak, dosis harian awal adalah 12,5-50 mg. Dengan pengobatan jangka panjang, dosis obat ditentukan dari perkiraan perhitungan 100-150 μg / m2 luas permukaan tubuh.

Instruksi khusus

Pada hipotiroidisme, yang disebabkan oleh kerusakan pada kelenjar pituitari, penting untuk mengetahui apakah pada saat yang sama terjadi kekurangan korteks adrenal. Dalam hal ini, terapi penggantian dengan glukokortikosteroid (GCS) harus dimulai sebelum memulai pengobatan hipotiroidisme dengan hormon tiroid untuk menghindari perkembangan insufisiensi adrenal akut.

Pengaruh pada kemampuan untuk menggerakkan transportasi motor dan mekanisme kontrol

Obat ini tidak mempengaruhi kemampuan untuk kegiatan profesional yang terkait dengan kendaraan mengemudi dan mekanisme kontrol.

Interaksi obat

L-thyroxin meningkatkan efek antikoagulan tidak langsung, yang mungkin memerlukan penurunan dosis.

Penggunaan antidepresan trisiklik dengan levothyroxine dapat menyebabkan peningkatan efek antidepresan.

Hormon tiroid dapat meningkatkan kebutuhan insulin dan obat hipoglikemik oral. Pemantauan kadar glukosa darah lebih sering direkomendasikan selama periode inisiasi pengobatan dengan levothyroxine, serta ketika mengubah dosis obat.

Levothyroxine mengurangi aksi glikosida jantung. Dengan penggunaan simultan colestyramine, colestipol dan aluminium hidroksida mengurangi konsentrasi plasma levothyroxine karena penghambatan penyerapannya di usus.

Ketika digunakan secara bersamaan dengan steroid anabolik, asparaginase, tamoxifen, interaksi farmakokinetik adalah mungkin pada tingkat pengikatan protein.

Dengan penggunaan simultan dengan fenitoin, salisilat, klofibrium, furosemid dalam dosis tinggi, kandungan levotiroksin dan T4 tidak terikat pada protein plasma meningkat.

Somatotropin bila digunakan bersamaan dengan L-thyroxin dapat mempercepat penutupan zona pertumbuhan epiphyseal.

Konsumsi fenobarbital, carbamazepine dan rifampicin dapat meningkatkan pembersihan levothyroxine dan membutuhkan peningkatan dosis.

Estrogen meningkatkan konsentrasi yang terkait dengan fraksi tiroglobulin, yang dapat menyebabkan penurunan efektivitas obat.

Amiodarone, aminoglutetimid, PAS, ethionamide, obat antitiroid, beta-blocker, carbamazepine, chloral hidrat, diazepam, levodopa, dopamine, metoclopramide, lovastatin, somatostatin mempengaruhi sintesis, sekresi, distribusi dan metabolisme obat.

Analog dari obat L-tiroksin

Analog struktural dari zat aktif:

  • L-Tiroksin 100 Berlin-Chemie;
  • L-Tiroksin 125 Berlin-Hemi;
  • L-Tiroksin 150 Berlin-Chemie;
  • L-Tiroksin 50 Berlin-Chemie;
  • L-Tiroksin 75 Berlin-Chemie;
  • L-thyroxin Hexal;
  • L-tiroksin acre;
  • L-Thyroxine Pharmac;
  • Bagothyrox;
  • L-Tirok;
  • Natrium Levothyroxine;
  • Tyro-4;
  • Eutirox.

L-TIROKSIN 50 BERLIN-CHEMIE

L-Tiroksin 50 Berlin-Chemie

Tablet berwarna putih atau putih dengan sedikit kekuningan, bulat, sedikit cembung, dengan risiko di satu sisi dan "50" timbul di sisi lain.

Eksipien: kalsium hidrofosfat dihidrat, mikrokristalin selulosa, natrium karboksimetil pati (tipe A), dekstrin, gliserida sebagian rantai panjang.

25 pcs. - melepuh (1) - bungkus kardus.
25 pcs. - melepuh (2) - bungkus kardus.
25 pcs. - melepuh (4) - bungkus kardus.

Putih untuk tablet sedikit krem, bulat, sedikit bikonveks, dengan tanda pembatas di satu sisi dan "75" timbul di sisi lainnya.

Eksipien: kalsium hidrofosfat dihidrat, mikrokristalin selulosa, natrium karboksimetil pati (tipe A), dekstrin, gliserida sebagian rantai panjang.

25 pcs. - melepuh (1) - bungkus kardus.
25 pcs. - melepuh (2) - bungkus kardus.
25 pcs. - melepuh (4) - bungkus kardus.

Tablet berwarna putih atau putih dengan sedikit kekuningan, bulat, sedikit cembung, dengan risiko di satu sisi dan "100" timbul di sisi lain.

Eksipien: kalsium hidrofosfat dihidrat, mikrokristalin selulosa, natrium karboksimetil pati (tipe A), dekstrin, gliserida sebagian rantai panjang.

25 pcs. - melepuh (1) - bungkus kardus.
25 pcs. - melepuh (2) - bungkus kardus.
25 pcs. - melepuh (4) - bungkus kardus.

Putih untuk tablet sedikit krem, bulat, sedikit bikonveks, dengan tanda pembatas di satu sisi dan timbul "125" di sisi lain.

Eksipien: kalsium hidrofosfat dihidrat, mikrokristalin selulosa, natrium karboksimetil pati (tipe A), dekstrin, gliserida sebagian rantai panjang.

25 pcs. - melepuh (1) - bungkus kardus.
25 pcs. - melepuh (2) - bungkus kardus.
25 pcs. - melepuh (4) - bungkus kardus.

Putih untuk tablet sedikit krem, bulat, sedikit bikonveks, dengan tanda pembatas di satu sisi dan "150" menempel di sisi lainnya.

Eksipien: kalsium hidrofosfat dihidrat, mikrokristalin selulosa, natrium karboksimetil pati (tipe A), dekstrin, gliserida sebagian rantai panjang.

25 pcs. - melepuh (1) - bungkus kardus.
25 pcs. - melepuh (2) - bungkus kardus.
25 pcs. - melepuh (4) - bungkus kardus.

Sediaan sintetis hormon tiroid, isomer leorototatorik tiroksin. Setelah transformasi parsial menjadi triiodothyronine (di hati dan ginjal) dan transisi ke sel-sel tubuh, itu mempengaruhi perkembangan dan pertumbuhan jaringan dan metabolisme.

Dalam dosis kecil, ia memiliki efek anabolik pada protein dan metabolisme lemak. Dalam dosis menengah, ia merangsang pertumbuhan dan perkembangan, meningkatkan kebutuhan jaringan untuk oksigen, menstimulasi metabolisme protein, lemak dan karbohidrat, dan meningkatkan aktivitas fungsional sistem kardiovaskular dan sistem saraf pusat. Dalam dosis tinggi, menghambat produksi TTRG dari hipotalamus dan TSH kelenjar pituitari.

Efek terapeutik diamati setelah 7-12 hari, selama waktu yang sama efeknya dipertahankan setelah penarikan obat. Efek klinis dalam hipotiroidisme muncul setelah 3-5 hari. Gondok difus berkurang atau menghilang dalam 3-6 bulan.

Setelah pemberian oral, levothyroxine diserap hampir secara eksklusif dari usus kecil bagian atas. Terserap hingga 80% dari dosis. Makan simultan mengurangi penyerapan levothyroxine. Cmaks dalam serum tercapai sekitar 5-6 jam setelah konsumsi.

Terkait dengan protein serum (globulin pengikat tiroksin, prealbumin yang mengikat tiroin dan albumin) lebih dari 99%. Dalam berbagai jaringan, sekitar 80% levothyroxine monodeiodinated untuk membentuk triiodothyronine (T3) dan produk tidak aktif.

Hormon tiroid dimetabolisme terutama di hati, ginjal, otak, dan otot. Sejumlah kecil obat mengalami deaminasi dan dekarboksilasi, serta konjugasi dengan asam sulfur dan glukuronat (di hati).

Metabolit diekskresikan dalam urin dan empedu.

T1/2 membuat 6-7 hari.

Farmakokinetik dalam situasi klinis khusus

Ketika tirotoksikosis T1/2 dipersingkat menjadi 3-4 hari, dan dengan hipotiroidisme diperpanjang hingga 9-10 hari.

- sebagai terapi pengganti dan untuk pencegahan kekambuhan gondok setelah reseksi kelenjar tiroid;

- kanker tiroid (setelah perawatan bedah);

- gondok beracun menyebar: setelah mencapai keadaan euthyroid dengan thyreostatics (sebagai kombinasi atau monoterapi);

- sebagai alat diagnostik ketika melakukan tes penekanan tiroid.

- hipersensitivitas terhadap obat;

- infark miokard akut, miokarditis akut;

- Insufisiensi adrenal yang tidak diobati.

Kewaspadaan harus diresepkan obat untuk penyakit jantung iskemik (aterosklerosis, angina, infark miokard dalam sejarah), hipertensi, aritmia, diabetes, hipotiroidisme lama yang berat, sindrom malabsorpsi (mungkin memerlukan penyesuaian dosis).

Dosis harian ditentukan secara individual tergantung pada bukti.

L-Thyroxin Berlin-Chemie dalam dosis harian diambil secara lisan di pagi hari dengan perut kosong, setidaknya 30 menit sebelum makan, minum pil dengan sejumlah kecil cairan (setengah gelas air) dan tidak mengunyah.

Ketika melakukan terapi penggantian untuk hipotiroidisme pada pasien yang lebih muda dari 55 tahun tanpa adanya penyakit kardiovaskular, L-thyroxin Berlin-Chemie diresepkan dalam dosis harian 1,6-1,8 µg / kg berat badan; pasien yang lebih tua dari 55 tahun atau dengan penyakit kardiovaskular - 0,9 mcg / kg berat badan. Dengan obesitas yang signifikan, perhitungan harus dilakukan pada "berat badan ideal".

Untuk dosis obat yang akurat, Anda harus menggunakan dosis paling tepat dari L-thyroxin Berlin-Chemie (50, 75, 100, 125 atau 150 μg).

Dalam kasus hipotiroidisme jangka panjang yang berat, pengobatan harus dimulai dengan sangat hati-hati, dengan dosis kecil - dari 25 μg / hari, dosis harus ditingkatkan untuk mendukung pada interval waktu yang lebih lama - dengan 25 μg / hari setiap 2 minggu dan lebih sering menentukan tingkat TSH dalam darah. Dalam hypothyroidism, L-Thyroxin Berlin-Chemie biasanya diambil seumur hidup.

Pada tirotoksikosis, L-thyroxin Berlin-Chemie digunakan dalam terapi kompleks dengan thyreostatik setelah mencapai keadaan eutiroid. Dalam semua kasus, durasi perawatan obat ditentukan oleh dokter.

Bayi dan anak-anak hingga usia 3 tahun menerima dosis harian L-Thyroxin Berlin-Chemie pada satu waktu 30 menit sebelum menyusui pertama. Tablet dilarutkan dalam air ke suspensi tipis, yang disiapkan segera sebelum mengambil obat.

Ketika menggunakan obat sesuai dengan indikasi dalam dosis yang direkomendasikan di bawah pengawasan dokter, tidak ada efek samping yang diamati.

Dalam kasus hipersensitivitas terhadap obat, reaksi alergi dapat terjadi.

Gejala karakteristik tirotoksikosis: palpitasi, gangguan irama jantung, nyeri jantung, kecemasan, tremor, gangguan tidur, keringat berlebihan, kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan, diare.

Perawatan: mungkin disarankan untuk mengurangi dosis harian obat, istirahat dalam pengobatan selama beberapa hari, penunjukan beta-blocker. Setelah hilangnya efek samping, perawatan harus dimulai dengan hati-hati dengan dosis yang lebih rendah. Obat antitiroid tidak dianjurkan.

Levothyroxine meningkatkan efek antikoagulan tidak langsung, yang mungkin perlu menurunkan dosisnya.

Penggunaan antidepresan trisiklik dengan levothyroxine dapat menyebabkan peningkatan efek antidepresan.

Hormon tiroid dapat meningkatkan kebutuhan insulin dan obat hipoglikemik oral. Pemantauan kadar glukosa darah lebih sering direkomendasikan selama periode inisiasi pengobatan dengan levothyroxine, serta ketika mengubah dosis obat.

Levothyroxine mengurangi aksi glikosida jantung. Dengan penggunaan simultan colestyramine, colestipol dan aluminium hidroksida mengurangi konsentrasi plasma levothyroxine karena penghambatan penyerapannya di usus.

Ketika digunakan secara bersamaan dengan steroid anabolik, asparaginase, tamoxifen, interaksi farmakokinetik adalah mungkin pada tingkat pengikatan protein.

Dengan penggunaan simultan dengan fenitoin, salisilat, klofibrat, furosemid dalam dosis tinggi, kandungan levothyroxine dan T yang tidak terikat pada protein plasma meningkat.4.

Somatotropin bila diterapkan bersamaan dengan levothyroxine dapat mempercepat penutupan zona pertumbuhan epifisis.

Konsumsi fenobarbital, carbamazepine dan rifampicin dapat meningkatkan pembersihan levothyroxine dan membutuhkan peningkatan dosis.

Estrogen meningkatkan konsentrasi yang terkait dengan fraksi tiroglobulin, yang dapat menyebabkan penurunan efektivitas obat.

Amiodarone, aminoglutetimid, PAS, ethionamide, obat antitiroid, beta-blocker, carbamazepine, chloral hidrat, diazepam, levodopa, dopamine, metoclopramide, lovastatin, somatostatin mempengaruhi sintesis, sekresi, distribusi dan metabolisme obat.

Pada hipotiroidisme, yang disebabkan oleh kerusakan pada kelenjar pituitari, penting untuk mengetahui apakah pada saat yang sama terjadi kekurangan korteks adrenal. Dalam hal ini, terapi penggantian GCS harus dimulai sebelum pengobatan hipotiroidisme dengan hormon tiroid untuk menghindari perkembangan insufisiensi adrenal akut.

Pengaruh pada kemampuan untuk menggerakkan transportasi motor dan mekanisme kontrol

Obat ini tidak mempengaruhi kemampuan untuk menggerakkan kendaraan dan pekerjaan yang membutuhkan konsentrasi perhatian yang tinggi.

Selama kehamilan dan menyusui (menyusui) terapi dengan obat yang diresepkan untuk hipotiroidisme harus dilanjutkan. Ketika kehamilan membutuhkan peningkatan dosis obat karena peningkatan kadar globulin pengikat tiroksin. Jumlah hormon tiroid yang disekresikan dalam ASI selama menyusui (bahkan selama pengobatan dengan dosis tinggi obat) tidak cukup untuk menyebabkan gangguan pada anak.

Penggunaan obat dalam kombinasi dengan obat thyreostatic selama kehamilan merupakan kontraindikasi, karena mengambil levothyroxine mungkin memerlukan peningkatan dosis thyrostatic. Karena thyreostatics, tidak seperti levothyroxine, dapat menembus sawar plasenta, hipotiroidisme dapat berkembang pada janin.

Selama periode menyusui, obat harus diminum dengan hati-hati, secara ketat dalam dosis yang direkomendasikan di bawah pengawasan dokter.

Pada anak-anak, dosis harian awal adalah 12,5-50 μg. Dengan pengobatan jangka panjang, dosis obat ditentukan dari perkiraan 100-150 μg / m 2 dari luas permukaan tubuh.

Bayi dan anak-anak hingga usia 3 tahun menerima dosis harian L-Thyroxin Berlin-Chemie pada satu waktu 30 menit sebelum menyusui pertama. Tablet dilarutkan dalam air ke suspensi tipis, yang disiapkan segera sebelum mengambil obat.

L-thyroxin 50 Berlin Hemi

Indikasi: Komposisi obat diresepkan untuk pasien dalam situasi berikut: Jika hypothyroidism didiagnosis Jika gondok euthyroid terdeteksi, Jika operasi dilakukan di kelenjar tiroid dan pemulihan pasca operasi pasien dengan kanker sedang berlangsung., serta kombinasi pengobatan. Obat digunakan untuk mendiagnosis penekanan tiroid. Dengan tujuan tindakan pencegahan untuk mencegah terjadinya gondok setelah prosedur reseksi.

Kontraindikasi: Komposisi obat tidak dapat digunakan dalam terapi pada pasien dengan orang-orang yang juga memiliki titik lemah berikut: Jika orang tersebut memiliki hipersensitivitas terhadap salah satu komponen komposisi obat Jika pasien didiagnosis dengan tirotoksikosis dan belum memulai pengobatan. myocardial infarction atau myocarditis pada tahap akut. Jika masih ada kurangnya aktivitas fungsional dari kelenjar adrenal.Di bawah pengawasan dokter, perlu menggunakan obat untuk pasien yang telah didiagnosis juga penyakit seperti aterosklerosis, angina, aritmia, diabetes, sindrom malabsorpsi, hipotiroidisme.

Metode aplikasi: Dosis harian komposisi obat hanya diresepkan oleh dokter yang merawat. Obat harus diminum saat perut kosong di pagi hari. Ini biasanya dilakukan di pagi hari sekitar setengah jam sebelum sarapan. Tablet harus segera ditelan. Tidak bisa mengunyah. Anda dapat minum sedikit air (tidak lebih dari 0,5 cangkir). Ada tabel indikatif obat. Jika terapi gondok diberikan, 12,5 mcg diresepkan per hari untuk bayi yang baru lahir. per kilogram berat badannya, anak-anak berusia enam bulan - 25-37,5 mg. per kg., berumur satu tahun - 25-37.5 mcg. per kg., hingga 5 tahun - 25-62,5 mcg. per kg., hingga 7 tahun - 50-100 mcg. per kg., hingga 12 tahun - 100-150 mcg. per kg., dewasa - 75-200 mg. per kg

Bentuk produk: Komposisi tersedia dalam tablet 50 µg dan 100 µg. 25 buah digabungkan menjadi satu cangkang. Paket karton berisi 2 atau 4 lepuhan.

Artikel Lain Tentang Tiroid

Antibodi adalah senyawa kompleks dari protein dan karbohidrat yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh untuk mengenali sel-sel berbahaya yang berbahaya bagi kesehatan manusia.

Diabetes mellitus tipe 1 (diabetes tipe 1) adalah penyakit spesifik penyakit autoimun klasik, yang menghasilkan penghancuran sel β-pankreas dari pankreas dengan perkembangan defisiensi insulin absolut.

Jika selama tes itu ternyata hormon di bawah normal, Anda perlu mencari tahu alasannya sesegera mungkin: setelah semua, tingkat hormon berkurang hanya normal selama kehamilan, dalam kasus lain itu berarti bahwa organ-organ internal atau kelenjar tiroid tidak berurutan.